Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 08:59 WIB | Kamis, 11 November 2021

PBB Bayar Gaji Tenaga Kesehatan Afghanistan

Ini adalah uji coba untuk mengirim bantuan bagi Afghanistan di bawah kekuasaan Taliban.
Seorang petugas kesehatan Afghanistan (kanan) berbicara kepada penduduk perempuan selama kampanye dari rumah ke rumah melawan infeksi tetanus di sebuah desa di Kabul. (Foto: dok. Reuters)

PBB, SATUHARAPAN.COM-PBB telah membayar sekitar US$8 juta gaji kepada sekitar 23.500 petugas kesehatan di seluruh Afghanistan selama sebulan terakhir. Pembayaran dilakukan melalui kementerian kesehatan yang dikelola Taliban sebagai kasus uji coba untuk menyuntikkan likuiditas yang sangat dibutuhkan ke dalam ekonomi Afghanistan yang memburuk.

Badan pembangunan PBB, UNDP dan organisasi bantuan kesehatan Dana Global, bekerja sama untuk menghidupkan kembali program yang telah didanai oleh Bank Dunia sampai menghentikan bantuan ketika Taliban menggulingkan pemerintah Afghanistan yang didukung Barat pada bulan Agustus.

PBB telah berjuang untuk mendapatkan cukup uang untuk membantu Afghanistan, khususnya bantuan kemanusiaan kepada jutaan orang berada di ambang kelaparan dan mencegah runtuhnya ekonomi dan layanan kesehatan dan pendidikan.

“Seseorang harus turun tangan. Kami dihadapkan tidak hanya dengan sistem kesehatan yang runtuh, tetapi juga sistem keuangan yang runtuh,” kata Direktur Regional UNDP untuk Asia dan Pasifik, Kanni Wignaraja.

“Global Fund mengambil risiko finansial, kami mengambil risiko implementasi untuk melakukan pembayaran gaji,” katanya. "Kami telah menunjukkan itu mungkin, itu bisa berhasil ... itu sangat membantu menyelamatkan, setidaknya ekonomi rakyat di negara ini."

Dana Global menyediakan US$ 15 juta, di mana hampir US$ delapan juta digunakan untuk gaji, sementara sebagian besar sisanya dihabiskan untuk menyediakan peralatan medis dasar, obat-obatan esensial, dan persediaan. UNDP mencari cara agar dana tersebut masuk ke negara itu dan ke tangan petugas kesehatan di 31 dari 34 provinsi Afghanistan.

Wignaraja mengatakan UNDP mengirimkan sebagian uang ke Bank Internasional Afghanistan dan kemudian menggunakan penyedia layanan uang besar. UNDP menolak untuk mengidentifikasi karena alasan keamanan, untuk mendistribusikan sisanya.

Uji Coba Yang Cukup Gila

Para petugas kesehatan yang dibayar sejauh ini, bekerja di hampir 2.200 fasilitas kesehatan, memiliki uang yang disetorkan ke rekening bank, sementara 2.500 petugas kesehatan lainnya akan segera dibayar tunai karena mereka berada di daerah terpencil.

“Ini memberi harapan kepada keluarga-keluarga ini. Ini menghidupkan kembali layanan kesehatan,” kata Wignaraja, menambahkan bahwa program tersebut sekarang akan dijalankan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan badan anak-anak PBB, UNICEF, selama tiga bulan ke depan.

Sejak Taliban merebut kekuasaan, ekonomi berputar ke dalam krisis. Bank-bank Afghanistan sangat bergantung pada pengiriman fisik dolar AS, yang telah berhenti, sementara miliaran dolar aset Afghanistan dibekukan di luar negeri.

Bantuan pembangunan ditunda karena para donor dan lembaga berusaha untuk menghindari pelanggaran sanksi PBB dan tindakan sepihak dan menggunakannya sebagai pengaruh terhadap Taliban.

Wignaraja mengatakan pembayaran gaji petugas kesehatan selama sebulan terakhir telah membantu memicu pembukaan kembali beberapa bank. “Begitu Anda memulai kegiatan ekonomi masyarakat lokal dan orang-orang dapat menyetor uang dan mengambil uang, bank-bank ini dapat membuka cabang lokal mereka,” katanya.

Setelah menunjukkan itu bisa berhasil, PBB akan terus menggunakan sistem perbankan formal dan penyedia layanan uang untuk mendapatkan uang tunai ke Afghanistan selama beberapa bulan ke depan, kata Wignaraja, meskipun dia menambahkan bahwa badan-badan PBB juga mempertimbangkan kebutuhan untuk membawa dolar AS ke negara itu.

“Bagi kami ini merupakan uji coba sistem yang cukup gila,” katanya tentang pembayaran kepada petugas kesehatan, menambahkan bahwa dia berharap donor internasional “mengawasinya dengan sangat cermat.” (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home