Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 07:26 WIB | Kamis, 03 Desember 2020

PBB: Ethiopia Sepakati Beri Akses Bantuan Kemanusiaan di Tigray

PBB: Ethiopia Sepakati Beri Akses Bantuan Kemanusiaan di Tigray
Pengungsi Tigray yang melarikan diri dari konflik di Tigray Ethiopia naik bus menuju tempat penampungan sementara Village 8, dekat perbatasan Sudan-Ethiopia, di Hamdayet, Sudan timur, hari Selasa (1/12/2020). (Foto: AP)
PBB: Ethiopia Sepakati Beri Akses Bantuan Kemanusiaan di Tigray
Pengungsi Tigray yang melarikan diri dari konflik di Tigray Ethiopia membawa perabotan mereka di tepi Sungai Tekeze di perbatasan Sudan-Ethiopia, di Hamdayet, Sudan timur, Selasa (1/12/2020). Perempuan tua itu menunggu keluarganya, dan bersama mereka dua ekor sapi yang mereka bawa. (Foto: AP)

NAIROBI, SATUHARAPAN.COM-Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB) mengatakan pemerintah Ethiopia telah menandatangani kesepakatan untuk memungkinkan akses kemanusiaan "tanpa hambatan", setidaknya untuk daerah di bawah kendali pemerintah federal, setelah deklarasi kemenangan oleh Perdana Menteri akhir pekan lalu.

Hal itu merupakan terobosan sebulan setelah konflik mematikan di wilayah Tigray, Ethiopia. Ini akan memungkinkan bantuan makanan dan obat-obatan pertama ke wilayah berpenduduk enam juta orang yang telah mengalami peningkatan kelaparan selama pertempuran antara pemerintah federal dan pemerintah daerah Tigray, kata PBB hari Rabu (2/12).

Baik pemerintah federal maupun Tigray masing-masing menganggap satu sama lain ilegal dalam perebutan kekuasaan yang telah berbulan-bulan berlangsung.

Selama beberapa pekan PBB dan badan lainnya telah meminta akses di tengah laporan pasokan yang sangat menipis untuk jutaan orang. Seorang juru bicara kemanusiaan PBB, Saviano Abreu, mengatakan misi pertama untuk melakukan penilaian kebutuhan dimulai hari Rabu.

“Kami tentunya berupaya untuk memastikan bantuan akan diberikan di seluruh wilayah dan untuk setiap orang yang membutuhkan,” katanya. PBB dan mitranya berkomitmen untuk terlibat dengan "semua pihak dalam konflik" untuk memastikan bahwa bantuan ke Tigray dan wilayah tetangga Amhara dan Afar "benar-benar berdasarkan kebutuhan" dan sesuai dengan prinsip kemanusiaan, ketidakberpihakan, kemerdekaan dan netralitas.

Bantuan Makanan

Selama beberapa pekan truk bermuatan bantuan telah diblokir di perbatasan Tigray, dan PBB serta kelompok kemanusiaan lainnya semakin bersemangat untuk mencapai Tigray saat kelaparan meningkat dan rumah sakit kehabisan persediaan dasar seperti sarung tangan dan kantong mayat.

"Kami benar-benar memiliki staf yang menghubungi kami dan mengatakan bahwa mereka tidak memiliki makanan untuk anak-anak mereka," kata seorang pekerja kemanusiaan kepada The Associated Press. Orang tersebut berbicara dengan syarat anonim karena kepekaan situasinya.

Lebih dari satu juta orang di Tigray sekarang diperkirakan mengungsi, termasuk lebih dari 45.000 orang yang melarikan diri ke daerah terpencil di negara tetangga Sudan. Tim kemanusiaan telah berjuang untuk memberi makan kepada mereka saat mereka menyiapkan respons krisis dari awal.

Hubungan komunikasi dan transportasi hampir sepenuhnya terputus ke Tigray, dan pemimpin buronan pemerintah daerah yang menentang pekan ini mengatakan kepada AP bahwa pertempuran terus berlanjut meskipun Perdana Menteri Abiy Ahmed telah mendeklarasikan kemenangan.

Operasi Militer

Hampir tidak mungkin untuk memverifikasi klaim kedua belah pihak karena konflik mengancam stabilitas negara dan seluruh Tanduk Afrika.

"Sangat penting untuk mendapatkan informasi yang obyektif tentang apa yang sedang terjadi," kata diplomat tertinggi Amerika Serikat untuk Afrika, Tibor Nagy, kepada BBC. “Fase militer aktif pada dasarnya sudah berakhir. Saya tidak mengatakan pertarungan sudah berakhir. Jadi pada titik ini, fase kemanusiaan adalah yang paling penting."

Nagy menambahkan bahwa "sekarang bahayanya adalah berkembang menjadi pemberontakan jangka panjang." Dia juga tidak setuju dengan deskripsi Ethiopia tentang konflik tersebut sebagai "operasi penegakan hukum" untuk menangkap para pemimpin Tigray, dengan mengatakan bahwa "itu jelas operasi militer." Pertempuran antara dua angkatan bersenjata berat telah menimbulkan serangan udara, serangan roket, dan tank.

Selama berminggu-minggu, PBB dan lainnya mendesak perlunya menjangkau sekitar 600.000 orang di Tigray yang sudah bergantung pada bantuan makanan bahkan sebelum konflik.

Sekarang kebutuhan itu telah membengkak, tetapi Abiy menolak tekanan internasional untuk dialog dan de-eskalasi, dengan mengatakan pemerintahnya tidak akan "menegosiasikan kedaulatan kami." Pemerintahnya menganggap pemerintah daerah Tigray, yang mendominasi koalisi yang berkuasa di Ethiopia selama lebih dari seperempat abad, sebagai tidak sah setelah berbulan-bulan mengalami gesekan saat ia berusaha untuk memusatkan kekuasaan.

Pelanggaran Norma Internasional

Di tengah klaim dan kontra klaim pihak yang bertikai, satu hal yang jelas bahwa warga sipil telah menderita.

PBB mengatakan makanan telah habis untuk hampir 100.000 pengungsi dari Eritrea yang kamp-kampnya di dekat perbatasan Tigray dengan Eritrea telah berada dalam garis tembak saat pertempuran melanda. Laporan menyebutkan bahwa beberapa pengungsi telah terbunuh atau diculik. Jika benar, "akan menjadi pelanggaran besar terhadap norma-norma internasional," kata kepala pengungsi PBB pada akhir pekan dalam sebuah seruan mendesak kepada Abiy.

Dengan infrastruktur yang rusak, PBB mengatakan beberapa orang di Tigray sekarang minum air yang tidak diolah, meningkatkan risiko penyakit.

Di rumah sakit terbesar di Ethiopia utara di ibu kota Tigray, Mekele, staf harus menangguhkan kegiatan lain untuk fokus merawat sejumlah besar korban luka akibat konflik, kata Komite Internasional Palang Merah (ICRC).

ICRC, organisasi langka yang melakukan perjalanan di dalam wilayah Tigray dan perbatasannya, telah melaporkan menemukan komunitas dan kamp yang ditinggalkan para pengungsi.

Tidak ada yang tahu korban sebenarnya dari pertempuran itu. Kelompok hak asasi manusia dan kemanusiaan telah melaporkan beberapa ratus orang tewas, termasuk warga sipil, tetapi dikhawatirkan korban lebih banyak lagi.

Di dalam Tigray, dan di antara mayoritas pengungsi etnis Tigrayan di Sudan, orang-orang kelelahan.

Dunia belum pernah melihat yang seperti ini tahun ini. Saya belum pernah melihat yang seperti ini,” kata seorang pengungsi yang bernama Danyo, berdiri di tepi sungai yang dilintasi orang pada hari Selasa (1/12) untuk menyelamatkan diri.

“Ketika Dr. Abiy datang, kami melihatnya sebagai hal yang baik,” katanya. Harapan kami terpenuhi, karena ceramahnya pada awalnya semanis madu, tapi sekarang madu sudah asam.” (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
LAI Got talent
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home