Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 13:10 WIB | Minggu, 23 Januari 2022

PBB Keluarkan Resolusi Mengutuk Penyangkalan Holocaust

Foto di ambil antara Februari dan Maret 1945 yang menunjukkan pintu masuk ke kamp konsentrasi Auschwitz-Birkenau di Polandia, dengan rel kereta tertutup salju menuju ke kamp. Majelis Umum PBB dengan suara bulat mengadopsi resolusi yang menolak dan mengutuk setiap penyangkalan Holocaust dan mendesak semua negara dan perusahaan media sosial "untuk mengambil langkah-langkah aktif untuk memerangi antisemitisme dan penyangkalan atau distorsi Holocaust." (Foto: dok. AP/Stanislaw Mucha)

PBB, SATUHARAPAN.COM-Majelis Umum PBB menyetujui resolusi yang disponsori Israel yang mengutuk setiap penyangkalan terhadap Holocaust dan mendesak semua negara dan perusahaan media sosial "untuk mengambil langkah-langkah aktif untuk memerangi anti semitisme dan penyangkalan atau distorsi Holocaust."

Badan dunia yang beranggotakan 193 orang itu menyetujui resolusi tersebut melalui konsensus, tanpa pemungutan suara, dan dengan suara keras oleh Presiden Majelis Umum, Abdulla Shahid, yang bertemu dengan sekelompok korban selamat Holocaust sebelum rapat majelis. Musuh nomor satu Israel, Iran, “melepaskan diri” dari resolusi tersebut.

Para duta besar Israel dan Jerman, yang sangat mendukung resolusi tersebut, menekankan pentingnya adopsi resolusi pada hari Kamis, 20 Januari: Ini adalah peringatan 80 tahun Konferensi Wannsee di mana para pemimpin Nazi mengoordinasikan rencana “Solusi Akhir Orang Yahudi” di sebuah vila di tepi Danau Wannsee, Berlin pada tahun 1942 selama Perang Dunia II.

Hasilnya adalah pendirian kamp kematian Nazi dan pembunuhan hampir enam juta orang Yahudi, yang terdiri dari sepertiga orang Yahudi. Selain itu, jutaan orang dari negara lain, minoritas dan kelompok sasaran tewas, menurut resolusi tersebut.

“Kita sekarang hidup di era di mana fiksi menjadi fakta dan Holocaust menjadi kenangan yang jauh,” kata Duta Besar Israel untuk PBB, Gilad Erdan, kepada majelis ketika mendesak dukungan untuk resolusi tersebut. “Dan karena ini terjadi setelah kejahatan terbesar dalam sejarah manusia, kini datanglah penyembunyian terbesar dalam sejarah manusia.”

Erdan, cucu penyintas Holocaust, mengatakan resolusi tersebut melestarikan ingatan enam juta korban dan merupakan komitmen untuk memastikan bahwa distorsi dan penolakan Holocaust “tidak akan ditoleransi lagi.”

Tututan pada Media Sosial

Dia mengatakan platform media sosial termasuk Facebook, Twitter dan You Tube menyebarkan “pandemi distorsi dan kebohongan” tentang Holocaust. “Raksasa media sosial tidak bisa lagi berpuas diri dengan penyebaran kebencian di platform mereka” dan harus mengambil tindakan sekarang, kata duta besar Israel.

Resolusi tersebut, yang disponsori bersama oleh 114 negara, memuji negara-negara yang telah melestarikan catatan kamp kematian Nazi dan situs lain dari Holocaust dan mendesak 193 negara anggota PBB “untuk mengembangkan program pendidikan yang akan menanamkan generasi masa depan dengan pelajaran Holocaust untuk membantu mencegah tindakan genosida di masa depan.”

Ia meminta PBB dan badan-badannya untuk terus mengembangkan dan mengimplementasikan program-program yang ditujukan untuk melawan penyangkalan dan distorsi Holocaust dan untuk memobilisasi masyarakat sipil dan lainnya untuk memberikan fakta yang benar tentang Holocaust.

Saat ini, PBB memiliki program penjangkauan tentang Holocaust dan Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan dan Kebudayaan PBB, UNESCO, memiliki program tentang pendidikan Holocaust dan memerangi anti Semitisme.

Menteri Luar Negeri Israel, Yair Lapid, dan Menteri Luar Negeri Jerman, Annalena Baerbock, mengeluarkan pernyataan bersama menyambut resolusi tersebut dan menyatakan keprihatinan yang ekstrim pada “peningkatan dramatis dalam penyangkalan Holocaust, distorsi dan revisionisme.”

Mereka mengatakan fenomena membandingkan perselisihan politik saat ini dengan Holocaust adalah “sangat meresahkan” dan “penyimpangan sejarah” dan ketidakadilan bagi korban Holocaust. “Kami memiliki kewajiban untuk mengingat, mempelajari dan menantang pertumbuhan revisionisme, penyangkalan dan distorsi Holocaust baik di dalam maupun di luar,” kata para menteri.

Iran menuduh Israel sebagai “satu-satunya rezim apartheid di dunia” yang ideologinya didasarkan pada dua pendorong utama Perang Dunia II, “rasisme dan ekspansionisme.” Dalam sebuah pernyataan yang dibacakan oleh seorang diplomat junior, ia juga menuduh Israel berusaha “mengeksploitasi penderitaan orang-orang Yahudi di masa lalu sebagai kedok atas kejahatan yang telah dilakukan selama tujuh dekade terakhir terhadap negara-negara regional, termasuk semua tetangganya tanpa terkecuali."

Tidak seperti resolusi Dewan Keamanan, resolusi Majelis Umum tidak mengikat secara hukum, tetapi mencerminkan opini global.

Peringatan 27 Januari

Majelis Umum menetapkan 27 Januari, hari ketika kamp konsentrasi Auschwitz dibebaskan oleh tentara Soviet, sebagai Hari Peringatan Internasional tahunan untuk mengenang para korban Holocaust pada tahun 2005. Resolusi tersebut menggarisbawahi bahwa peringatan “merupakan komponen kunci untuk pencegahan tindakan genosida lebih lanjut.”

Dikatakan penolakan Holocaust "mengacu pada wacana dan propaganda yang menyangkal realitas sejarah dan tingkat pemusnahan orang-orang Yahudi oleh Nazi dan kaki tangan mereka selama Perang Dunia II" dan "setiap upaya untuk mengklaim bahwa Holocaust tidak terjadi" atau meragukan bahwa kamar gas, penembakan massal, kelaparan, dan genosida yang disengaja digunakan terhadap orang-orang Yahudi.

Resolusi tersebut mengatakan mendistorsi atau menyangkal Holocaust juga mencerminkan upaya menawarkan "tindakan yang disengaja untuk memaafkan atau meminimalkan," peran kolaborator dan sekutu Nazi, "meminimalkan jumlah korban", "berusaha menyalahkan orang Yahudi karena menyebabkan genosida mereka sendiri."

Juga menawarkan pernyataan yang menyebut Holocaust sebagai peristiwa positif, dan berusaha untuk "mengaburkan tanggung jawab" untuk mendirikan kamp konsentrasi dan kematian "dengan menyalahkan negara atau kelompok etnis lain." (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home