Loading...
MEDIA
Penulis: Sabar Subekti 08:48 WIB | Minggu, 21 November 2021

PBB Serukan China Bebaskan Jurnalis Yang Laporkan COVID-19

Zhang Zhan, seorang jurnalis warga Chinayang dipenjara selama empat tahun karena melakukan liputan langsung dari Wuhan. (Foto: Twitter)

PBB, SATUHARAPAN.COM-Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB) pada hari Jumat (19/11) mendesak China untuk membebaskan seorang jurnalis warga yang dipenjara karena liputannya tentang tanggapan COVID-19 negara itu dan yang dilaporkan hampir mati setelah mogok makan.

Kantor hak asasi manusia PBB menyuarakan kekhawatiran atas laporan bahwa kesehatan Zhang Zhan yang berusia 38 tahun memburuk dengan cepat dan bahwa hidupnya berada dalam risiko serius akibat mogok makan di tahanan.

"Kami meminta pihak berwenang China untuk mempertimbangkan pembebasan segera dan tanpa syarat bagi Zhang, setidaknya, atas dasar kemanusiaan, dan untuk menyediakan perawatan medis yang menyelamatkan jiwa, menghormati keinginan dan martabatnya," kata juru bicara, Marta Hurtado, dalam sebuah pernyataan.

Zhang, seorang mantan pengacara, melakukan perjalanan ke Wuhan pada Februari 2020 untuk melaporkan kekacauan di pusat pandemi, mempertanyakan penanganan wabah oleh pihak berwenang dalam video ponselnya.

Dia ditahan pada Mei 2020 dan pada bulan Desember dijatuhi hukuman empat tahun penjara karena alasan “menimbulkan pertengkaran dan memprovokasi masalah”, sebuah tuduhan yang secara rutin digunakan untuk menekan perbedaan pendapat oleh otoritas China.

Dia telah melakukan beberapa mogok makan untuk memprotes keyakinannya, hukuman dan pemenjaraannya, dan keluarganya baru-baru ini memperingatkan bahwa dia telah menjadi sangat kurus dan “mungkin tidak akan hidup lebih lama lagi.”

Hurtado mengatakan kantor hak asasi PBB telah berulang kali menyuarakan keprihatinan atas kasus Zhang dengan pihak berwenang China sejak penangkapannya tahun lalu.

Ia telah mencari “klarifikasi tentang proses pidana yang diambil terhadapnya sebagai konsekuensi dari apa yang tampaknya merupakan kegiatan jurnalistiknya yang sah,” katanya.

China berhasil dalam menjaga infeksi COVID-19 domestik. Pemerintah telah mengajukan narasi yang memuji Partai Komunis dengan mengembalikan kehidupan hampir normal bahkan ketika jumlah kematian dan infeksi terus meningkat di seluruh dunia.

Tetapi mereka yang mengancam versi resmi dengan mengajukan pertanyaan tentang penanganan awal pemerintah terhadap wabah Wuhan menghadapi kemarahan partai.

Zhang adalah salah satu dari empat jurnalis warga, bersama dengan Chen Qiushi, Fang Bin, dan Li Zehua, yang ditahan setelah melaporkan situasi dari Wuhan.

Hurtado menekankan bahwa “aliran bebas informasi yang relevan sangat penting dalam tahap awal situasi krisis seperti keadaan darurat kesehatan masyarakat.”

“Kami mengulangi seruan kami kepada semua negara untuk memastikan bahwa semua tindakan darurat, termasuk yang berkaitan dengan kebebasan berekspresi dan kebebasan media, yang diperkenalkan sebagai tanggapan terhadap pandemi COVID-19 sangat diperlukan, proporsional dengan tujuan yang sah dan tidak diskriminatif.” (AFP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home