Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 19:07 WIB | Jumat, 01 Mei 2020

Pemimpin Dunia Janjikan Obat dan Vaksin COVID-19 Tersedia untuk Semua

Presiden Prancis, Emmanuel Macron, berbicara dengan Tedros Adhanom Ghebreyesus, Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan para pemimpin dunia lainnya tentang wabah virus corona baru dalam konferensi video di Elysee Palance di Paris, Prancis, 24 April 2020 (Foto: Reuters)

JENEWA, SATUHARAPAN.COM-Para pemimpin dunia berjanji untuk mempercepat pekerjaan untuk tes obat-obatan dan vaksin terhadap COVID-19 dan untuk membagikannya ke seluruh dunia, tetapi Amerika Serikat tidak mengambil bagian dalam peluncuran inisiatif Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) ini.

Presiden Prancis, Emmanuel Macron, Kanselir Jerman, Angela Merkel, dan Presiden Afrika Selatan, Cyril Ramaphosa, termasuk di antara mereka yang bergabung dalam konferensi video hari Jumat (23/4) untuk meluncurkan apa yang disebut oleh WHO sebagai "kolaborasi penting" untuk memerangi pandemi.

Tujuannya adalah untuk mempercepat pengembangan obat, tes, dan vaksin yang aman dan efektif untuk mencegah, mendiagnosis, dan mengobati COVID-19, penyakit paru-paru yang disebabkan oleh virus corona baru, dan memastikan akses yang sama ke perawatan bagi yang kaya dan miskin.

"Kita menghadapi ancaman bersama yang hanya bisa kita kalahkan dengan pendekatan bersama," kata Direktur Jenderal WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus, ketika membuka pertemuan virtual. "Pengalaman telah memberi tahu kita bahwa bahkan ketika alat tersedia, mereka belum tersedia secara sama bagi semua orang. Kami tidak dapat membiarkan itu terjadi."

Selama pandemi flu babi (H1N1) pada tahun 2009, ada kritik bahwa distribusi vaksin tidak merata karena negara-negara kaya dapat membeli lebih banyak. "Kita harus memastikan bahwa orang yang membutuhkan mendapatkannya," kata Peter Sands, kepala Dana Global untuk Memerangi AIDS, TBC dan malaria. "Pelajaran dari AIDS harus dikaji. Terlalu banyak jutaan orang meninggal sebelum obat-obatan anti-retroviral dapat diakses secara luas."

Presiden Komisi Eropa, Ursula von der Leyen, mengatakan bahwa tujuan upaya penjaminan global pada awal Mei adalah untuk mengumpulkan  sekitar 7,5 miliar euro (US$ 8,10 miliar) untuk meningkatkan kerja pencegahan, diagnostik, dan perawatan. "Ini adalah langkah pertama saja, tetapi lebih banyak akan dibutuhkan di masa depan," kata von der Leyen.

Perang Global

Para pemimpin dari Asia, Timur Tengah dan Amerika juga bergabung dalam konferensi video, tetapi juru bicara misi AS di Jenewa sebelumnya mengatakan kepada Reuters bahwa Amerika Serikat tidak akan terlibat.

"Meskipun Amerika Serikat tidak hadir pada pertemuan tersebut, seharusnya tidak ada keraguan tentang tekad kita untuk terus memimpin dalam masalah kesehatan global, termasuk krisis COVID-19 saat ini," katanya melalui email.

Presiden AS, Donald Trump, telah mengecam WHO sebagai lambat untuk bereaksi terhadap wabah dan menjadi "China-sentris" dan mengumumkan penangguhan pendanaan.

Tedros dengan gigih membela penanganan WHO terhadap pandemi dan berulang kali berkomitmen untuk melakukan evaluasi pasca-pandemi.

Macron, Merkel, Ramaphosa, dan Perdana Menteri Spanyol, Pedro Sanchez, adalah di antara mereka yang menyuarakan dukungan kuat kepada WHO. Macron mendesak semua negara G7 dan G20 untuk mendukung inisiatif tersebut. "Dan saya harap kita akan berhasil merekonsiliasi inisiatif bersama ini baik China dan AS, karena perjuangan melawan COVID-19 adalah hal yang biasa dalam kebaikan manusia, dan seharusnya tidak ada perpecahan untuk memenangkan pertempuran ini."

Merkel berkata: "Ini menyangkut hal publik global, untuk memproduksi vaksin ini dan untuk mendistribusikannya di semua bagian dunia." Sedangkan Ramaphosa, ketua Uni Afrika, mengingatkan bahwa benua itu, dengan standar layanan kesehatan yang umumnya buruk, "sangat rentan terhadap kerusakan akibat virus ini dan membutuhkan dukungan".

Uji Vaksin

Lebih dari 2,7 juta orang telah terinfeksi COVID-19 dan hampir 190.000 telah meninggal karenanya sejak virus corona baru muncul di kota Wuhan di China tengah, akhir tahun lalu.

"Ketika diagnostik, perawatan, dan vaksin baru tersedia, kita memiliki tanggung jawab untuk mengeluarkannya secara adil dengan pemahaman bahwa semua kehidupan memiliki nilai yang sama," kata Melinda Gates, ketua bersama Gates Foundation, yang merupakan donor terbesar kedua WHO.

Lebih dari 100 vaksin COVID-19 potensial sedang dikembangkan, termasuk enam sudah dalam uji klinis, kata Dr. Seth Berkley, CEO aliansi vaksin GAVI, kemitraan publik-swasta yang memimpin kampanye imunisasi di negara-negara miskin.

"Kami perlu memastikan bahwa ada cukup vaksin untuk semua orang, kami akan membutuhkan kepemimpinan global untuk mengidentifikasi dan memprioritaskan kandidat vaksin," katanya di Jenewa.

Kapasitas manufaktur global harus ditingkatkan sebelum memilih vaksin "pemenang", kata Berkley. GAVI dan Bank Dunia sedang mengerjakan masalah ini. "Kami tidak dapat mengulangi apa yang terjadi pada tahun 2009, vaksin H1N1, ketika tidak ada cukup pasokan untuk negara-negara berkembang atau ketika pasokan datang, itu datang jauh kemudian." (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home