Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 09:51 WIB | Jumat, 13 Mei 2022

Pemimpin Finlandia Nyatakan Setuju Bergabung dengan NATO

Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson, kiri, dan Presiden Finlandia, Sauli Niinisto, berjabat tangan setelah menandatangani jaminan keamanan, di Istana Presiden di Helsinki, Finlandia, Rabu, 11 Mei 2022. (Foto: dok. AP/Frank Augstein, pool)

KIEV, SATUHARAPAN.COM-Para pemimpin Finlandia pada hari Kamis (12/5) menyatakan setuju untuk bergabung dengan NATO, dan Swedia dapat melakukan hal yang sama dalam beberapa hari mendatang. Itu adalah penataan kembali bersejarah di benua itu  dua bulan lebih setelah invasi Presiden Rusia, Vladimir Putin, memerintahkan serangan ke Ukraina, dan mengirim getaran ketakutan ke negara tetangga.

Kremlin bereaksi dengan memperingatkan bahwa mereka akan dipaksa untuk mengambil langkah "teknis militer" pembalasan.

Sementara itu, di darat, pasukan Rusia menggempur daerah-daerah di Ukraina tengah, utara dan timur, termasuk kantong perlawanan terakhir di Mariupol, sebagai bagian dari serangannya untuk merebut kawasan industri Donbas, sementara Ukraina merebut kembali beberapa kota dan desa di timur laut.

Pengadilan kejahatan perang pertama digelar terhadap seorang tentara Rusia sejak awal konflik akan dibuka hari Jumat ini di Kiev. Seorang anggota unit tank berusia 21 tahun yang ditangkap dituduh menembak mati seorang warga sipil di atas sepeda selama minggu pertama perang.

Presiden dan perdana menteri Finlandia mengumumkan bahwa negara Nordik harus segera mendaftar untuk menjadi anggota NATO, pakta pertahanan militer yang didirikan sebagian untuk melawan Uni Soviet.

“Anda (Rusia) yang menyebabkan ini. Lihat ke cermin,” kata Presiden Finlandia, Sauli Niinisto, pekan ini.

Sementara Parlemen negara itu masih harus mempertimbangkan, pengumuman itu berarti Finlandia pasti akan mendaftar, dan mendapatkan izin, meskipun prosesnya bisa memakan waktu berbulan-bulan untuk diselesaikan.

Swedia, juga, sedang mempertimbangkan untuk menempatkan dirinya di bawah perlindungan NATO. Dan itu akan mewakili perubahan besar dalam lanskap keamanan Eropa: Swedia telah menghindari aliansi militer selama lebih dari 200 tahun, sementara Finlandia mengadopsi netralitas setelah kekalahannya oleh Soviet dalam Perang Dunia II.

Opini publik di kedua negara bergeser secara dramatis mendukung keanggotaan NATO setelah invasi, yang menimbulkan ketakutan di negara-negara di sepanjang sisi Rusia bahwa mereka bisa menjadi yang berikutnya.

Rusia Dikelilingi Anggota NATO

Perluasan aliansi semacam itu akan membuat Rusia dikelilingi oleh negara-negara NATO di Laut Baltik dan Kutub Utara dan akan menjadi kemunduran yang menyengat bagi Putin, yang berharap untuk memecah dan menggulingkan NATO di Eropa tetapi malah melihat yang sebaliknya terjadi.

Sekretaris Jenderal NATO, Jens Stoltenberg, mengatakan aliansi itu akan menyambut Finlandia dan Swedia dengan tangan terbuka.

Kementerian Luar Negeri Rusia memperingatkan bahwa Moskow “akan dipaksa untuk mengambil langkah-langkah pembalasan dari karakteristik militer-teknis dan lainnya untuk melawan ancaman yang muncul terhadap keamanan nasionalnya.”

Penyaluran senjata NATO dan dukungan militer lainnya ke Ukraina telah menjadi hal penting bagi keberhasilan mengejutkan Kiev dalam menghalangi invasi, dan Kremlin memperingatkan lagi dalam istilah yang dingin pada hari Kamis (12/5) bahwa bantuan itu dapat mengarah pada konflik langsung antara NATO dan Rusia.

“Selalu ada risiko konflik semacam itu berubah menjadi perang nuklir skala penuh, skenario yang akan menjadi bencana bagi semua,” kata Dmitry Medvedev, wakil kepala Dewan Keamanan Rusia.

Dalam pidato malamnya kepada bangsa, Presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskyy mengutuk serangan Rusia. “Tentu saja, negara Rusia dalam keadaan sedemikian rupa sehingga pendidikan apa pun hanya menghalangi jalannya. Tapi apa yang bisa dicapai dengan menghancurkan sekolah-sekolah Ukraina? Semua komandan Rusia yang memberikan perintah seperti itu sakit dan tidak dapat disembuhkan.”

Mencatat bahwa hari Kamis, 12 Mei adalah Hari Perawat Internasional, Zelenskyy mengatakan militer Rusia telah merusak 570 fasilitas medis sejak invasi dimulai pada 24 Februari dan menghancurkan 101 rumah sakit.

Dua belas rudal Rusia menghantam kilang minyak dan infrastruktur lainnya di pusat industri Ukraina tengah Kremenchuk pada hari Kamis, penjabat gubernur wilayah itu, Dmytro Lunin, menulis dalam sebuah posting Telegram. Pada awal April, katanya, kilang, yang terakhir berfungsi penuh di Ukraina pada saat itu, dimatikan karena serangan.

Di pelabuhan Mariupol, yang sebagian besar telah menjadi reruntuhan berasap dengan sedikit makanan, air atau obat-obatan, atau apa yang disebut wali kota sebagai “ghetto abad pertengahan,” pejuang Ukraina terus bertahan di pabrik baja Azovstal, benteng terakhir perlawanan di kota.

Wakil Perdana Menteri Ukraina, Iryna Vereshchuk, mengatakan negosiasi sedang berlangsung dengan Rusia untuk memenangkan pembebasan 38 pembela Ukraina yang terluka parah dari pabrik baja. Dia mengatakan Ukraina berharap untuk menukarnya dengan 38 tawanan perang Rusia yang "signifikan". (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home