Loading...
MEDIA
Penulis: Sabar Subekti 07:59 WIB | Rabu, 05 Januari 2022

Pemimpin Hong Kong Menolak Tuduhan Hilangnya Kebebasan Pers

Pemimpin Hong Kong Menolak Tuduhan Hilangnya Kebebasan Pers
Kepala Eksekutif Hong Kong, Carrie Lam, mendengarkan pertanyaan wartawan selama konferensi pers di Hong Kong, Kamis, 30 Desember 2021. (Foto-foto: dok. AP/Vincent Yu)
Pemimpin Hong Kong Menolak Tuduhan Hilangnya Kebebasan Pers
Editor Stand News, Patrick Lam, tengah, dikawal oleh petugas polisi ke dalam sebuah van setelah mereka menggeledah kantornya di Hong Kong, Rabu, 29 Desember 2021.

HONG KONG, SATUHARAPAN.COM-Pemimpin Hong Kong, Carrie Lam,pada hari Selasa beralasan bahwa penutupan dua outlet media baru-baru ini di kota itu tidak menunjukkan penurunan kebebasan pers, karena keputusan dibuat oleh outlet itu sendiri.

Komentarnya muncul hampir sepekan setelah pihak berwenang menangkap tujuh orang yang terkait dengan situs berita online pro demokrasi Stand News karena tuduhan dugaan penghasutan, dengan outlet kemudian mengumumkan akan menghentikan operasinya. Beberapa hari kemudian, situs online lainnya, Citizen News, juga mengatakan akan berhenti beroperasi.

“Untuk tidak ada outlet media, kami tidak melakukan apa-apa. Mereka tidak pernah didekati oleh lembaga penegak hukum,” kata Lam saat konferensi pers Selasa.

“Tetapi jika mereka memutuskan untuk menghentikan operasi, karena kekhawatiran mereka sendiri, saya pikir ini bukan hal yang luar biasa.” Dia menambahkan bahwa pihak berwenang Hong Kong “tidak berusaha untuk menindak kebebasan pers.”

Lam mengatakan pemerintah mengikuti aturan hukum di Hong Kong, dan ketika dia pertama kali menjabat, dia membuka konferensi pers pemerintah ke situs online dan bertemu dengan Asosiasi Jurnalis Hong Kong.

Menanggapi tuduhan bahwa penutupan media online menunjukkan “punahnya” kebebasan pers di Hong Kong, Lam mengatakan dia “tidak dapat menerima tuduhan semacam itu.”

"Tidak ada yang lebih penting dari supremasi hukum," katanya. Dia juga mengatakan bahwa selama outlet berita tidak terlibat dalam tindakan ilegal, mereka dapat terus melaporkan berita di Hong Kong.

Dia mengatakan ada peningkatan 5,4% di outlet berita lokal yang terdaftar di kota, dan lonjakan 9,4% untuk outlet luar negeri sejak Undang-undang Keamanan Nasional diberlakukan di kota itu pada Juni 2020. “Jadi tidak bisa dikatakan bahwa kebebasan pers tergerus karena ditutupnya kedua media tersebut,” kata Lam.

Sejak undang-undang keamanan mulai berlaku, lebih dari seratus orang telah ditangkap, termasuk banyak aktivis pro demokrasi dan beberapa jurnalis yang sebelumnya bekerja untuk Apple Daily dan Stand News yang sekarang sudah tutup.

Pada hari Selasa, seorang aktivis pro demokrasi dan anggota kunci dari Aliansi Hong Kong yang sekarang dibubarkan dalam Mendukung Gerakan Demokratik Patriotik China, Chow Hang-tung, dijatuhi hukuman 15 bulan penjara setelah dinyatakan bersalah menghasut orang untuk bergabung dengan kelompok terlarang, pada tahun lalu ketika memperingati penumpasan 1989 terhadap demonstran pro demokrasi di Lapangan Tiananmen, Beijing.

Dia diberitahu untuk menjalani tambahan 10 bulan dari hukuman 12 bulan saat ini yang dia jalani untuk perannya dalam peringatan pada tahun 2020, yang juga dilarang. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Zuri Hotel
Back to Home