Loading...
SAINS
Penulis: Reporter Satuharapan 19:36 WIB | Kamis, 26 Desember 2019

Pemkab Badung Lakukan Ritual untuk Keseimbangan Alam Semesta

Wakil Bupati Badung, I Ketut Suiasa, bersama masyarakat mengikuti Upacara Pemahayu Jagat, Nangluk Merana Medasar Tawur Balik Sumpah Madia Lan Mapekelem bertempat di Pantai Seseh Desa Adat Seseh Kecamatan Mengwi, Kamis (26/12).(Foto: Antaranews Bali/Fikri Yusuf)

BADUNG, SATUHARAPAN.COM – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Badung, Bali, bekerja sama dengan pihak Desa Adat Seseh, Badung, melaksanakan ritual upacara “Pemahayu Jagat, Nangluk Merana Medasar Tawur Balik Sumpah Madia Lan Mapekelem”, yang diharapkan dapat memberikan keseimbangan bagi alam semesta.

“Ritual ini kami lakukan dalam rangka menyeimbangkan Bhuana Alit dan Bhuana Agung beserta seluruh isi alam semesta,” ujar Wakil Bupati (Wabup) Badung, I Ketut Suiasa, saat menghadiri ritual upacara tersebut di Pantai Seseh, Kecamatan Mengwi, Kamis (26/12/2019).

Upacara itu dipimpin oleh Ida Pedanda Gede Kekeran Pemaron dari Griya Mandara Munggu dan Ida Pedanda Made Bukit Putra dari Griya Budha Panti, dan dihadiri sejumlah pejabat di lingkungan Setda Badung, DPRD Badung, serta tokoh dan elemen masyarakat.

Wabup Ketut Suiasa menjelaskan, melalui pelaksanaan ritual upacara “Pemahayu Jagat, Nangluk Merana Medasar Tawur Balik Sumpah Madia Lan Mapekelem” yang setiap tahunnya dilaksanakan di wilayah Kabupaten Badung, pihaknya berharap dapat memberikan vibrasi positif bagi wilayah dan seluruh masyarakat Badung.

Melalui pelaksanaan upacara tersebut, menurutnya, umat yang mengikuti ritual akan mendoakan serta memohon keselamatan dan kebaikan kepada Tuhan Yang Maha Esa Ida Sang Hyang Widhi Wasa.

“Sehingga dengan begitu, apa saja yang ada di dalam diri kami, seperti berupa ketertiban, ketenteraman, kemakmuran, dan kebahagiaan masyarakat dapat tercapai,” kata Wabup Suiasa.

Sementara itu, Plt Kepala Dinas Kebudayaan, I Ketut Widia Astika menyebutkan, upacara “Pemahayu Jagat dan Nangluk Merana” yang dilaksanakan tersebut memiliki makna dan tujuan untuk memohon keselamatan atau kerahayuan berupa wilayah Kabupaten Badung yang Gemah Ripah Loh Jinawi.

“Untuk sarana sesaji dan upakara yang digunakan dalam Tawur ini berupa sapi, kambing, anjing, babi hitam, angsa, dan lima ayam warna,” Ketut Widia Astika menambahkan. (Ant)

 


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home