Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 13:37 WIB | Selasa, 27 September 2022

Pemuda Tembak Perwira Militer di Siberia, Rusia, Menolak Mobilisasi

Pemuda Tembak Perwira Militer di Siberia, Rusia, Menolak Mobilisasi
Para pria membawa kotak-kotak berisi bantuan kemanusiaan di titik distribusi di kota Izium, Ukraina, yang baru saja direbut kembali, Minggu, 25 September 2022. (Foto: AP/Evgeniy Maloletka)
Pemuda Tembak Perwira Militer di Siberia, Rusia, Menolak Mobilisasi
Pelancong dari Rusia dengan mobil dan bus mengantre untuk menyeberangi perbatasan ke Finlandia di pos pemeriksaan perbatasan Vaalimaa di Virolahti, Finlandia, pada 25 September 2022. (Foto: Reuters)

KIEV, SATUHARAPAN.COM-Seorang pemuda menembak seorang perwira militer Rusia dari jarak dekat di sebuah kantor pendaftaran mobilisasi militer pada hari Senin (26/9), dalam serangan yang luar biasa berani dan yang mencerminkan perlawanan terhadap upaya kepemimpinan Rusia untuk memobilisasi ratusan ribu orang untuk berperang di Ukraina.

Penembakan itu terjadi setelah serangan pembakaran yang tersebar di kantor-kantor pendaftaran dan protes di kota-kota di Rusia terhadap panggilan yang telah mengakibatkan setidaknya 2.000 penangkapan. Rusia berusaha untuk meningkatkan militernya karena serangan Ukraina telah  melemahkan kekuatannya.

Dalam serangan di kota Ust-Ilimsk, Siberia, penduduk lokal berusia 25 tahun, Ruslan Zinin, masuk ke kantor pendaftaran dengan mengatakan "tidak ada yang akan pergi berperang" dan "kita semua akan pulang sekarang," menurut laporan media lokal.

Zinin ditangkap dan para pejabat bersumpah akan dihukum berat. Pihak berwenang setempat mengatakan komandan militer itu dalam perawatan intensif, tanpa menjelaskan lebih lanjut. Seorang saksi mata yang dikutip oleh situs berita lokal mengatakan Zinin berada di ruangan orang-orang yang dipanggil untuk berperang. Pasukan dari wilayahnya dijadwalkan menuju pangkalan militer pada hari Selasa (27/9).

Rusia Meningkatkan Konflik

Kekhawatiran berkembang bahwa Rusia mungkin berusaha untuk meningkatkan konflik, termasuk kemungkinan menggunakan senjata nuklir, setelah menyelesaikan apa yang dilihat Ukraina dan Barat sebagai referendum ilegal di beberapa bagian Ukraina di bawah kendalinya.

Pemungutan suara, di mana penduduk ditanya apakah mereka ingin wilayah mereka menjadi bagian dari Rusia, dimulai pekan lalu dan berakhir hari Selasa, dalam kondisi yang sama sekali tidak bebas atau adil.

Ribuan penduduk telah meninggalkan daerah itu di tengah pertempuran yang tak henti-hentinya selama berbulan-bulan, dan gambar-gambar yang dibagikan oleh mereka yang tersisa menunjukkan pasukan bersenjata Rusia pergi dari pintu ke pintu untuk menekan warga Ukraina agar memberikan suara.

“Setiap malam dan siang ada penembakan yang tak terhindarkan di Donbas, di mana orang-orang dipaksa untuk memilih ‘perdamaian’ Rusia,” kata gubernur regional Donetsk, Pavlo Kirilenko, hari Senin.

Rusia secara luas diperkirakan akan menyatakan hasil yang menguntungkannya, sebuah langkah yang dapat membuat Moskow mencaplok wilayah itu dan memberinya dalih untuk mempertahankannya sebagai wilayahnya sendiri di bawah payung nuklir Rusia.

Juru bicara Kremlin, Dmitry Peskov, mengatakan hari Senin bahwa tidak ada tanggal yang ditetapkan untuk mengakui wilayah tersebut sebagai bagian dari Rusia, tetapi itu bisa menjadi pertanyaan beberapa hari.

Menghadapi Risiko Tinggi

Jake Sullivan, penasihat keamanan nasional Amerika Serikat, mengatakan Rusia akan membayar harga tinggi, jika tidak ditentukan, jika berhasil mengatasi ancaman terselubung untuk menggunakan senjata nuklir dalam konflik.

“Jika Rusia melewati garis ini, akan ada konsekuensi bencana bagi Rusia. Amerika Serikat akan merespons dengan tegas,” katanya kepada NBC's Meet the Press pada hari Minggu (25/9).

Pada hari Senin, Presiden Rusia, Vladimir Putin, dan mitranya Presiden Belarusia, Alexander Lukashenko, mengadakan pertemuan mendadak di kota selatan Rusia, Sochi, dan mengatakan mereka siap untuk bekerja sama dengan Barat, "jika mereka memperlakukan kita dengan hormat," kata Putin.

Menteri Luar Negeri Turki, Mevlut Cavusoglu, mengatakan pada hari Senin bahwa Putin telah mengatakan kepada presiden Turki selama pertemuan mereka di Uzbekistan pekan lalu bahwa Moskow siap untuk melanjutkan negosiasi dengan Ukraina tetapi memiliki "kondisi baru" untuk gencatan senjata. Menteri tidak merinci persyaratannya.

Kremlin pekan lalu mengumumkan mobilisasi parsial, yang pertama sejak Perang Dunia II, untuk menambahkan setidaknya 300.000 tentara ke pasukannya di Ukraina. Langkah tersebut, perubahan tajam dari upaya Putin sebelumnya untuk menggambarkan perang sebagai operasi militer terbatas yang tidak akan mengganggu kehidupan sebagian besar orang Rusia, terbukti tidak populer di dalam negeri.

Ribuan pria usia pertempuran berbondong-bondong ke bandara dan penyeberangan perbatasan darat Rusia dalam upaya untuk menghindari dipanggil. Protes meletus di berbagai bagian negara itu, dan media Rusia melaporkan peningkatan jumlah serangan pembakaran di kantor pendaftaran militer, termasuk yang melanda kota selatan Uryupinsk pada hari Senin.

Kelompok Pertama Memasuki Pangkalan Militer

Sementara itu, kelompok pertama pasukan Rusia yang dimobilisasi oleh Moskow mulai tiba di pangkalan militer, kata militer Inggris, hari Senin. Dalam briefing intelijen online, Kementerian Pertahanan Inggris mengatakan puluhan ribu telah dipanggil sejauh ini.

Dalam keadaan normal, dua batalyon dikerahkan sementara yang ketiga tetap di belakang untuk berlatih. Tetapi dalam perang Ukraina, bahkan batalion ketiga dikerahkan, melemahkan pelatihan itu, kata Kementerian Pertahanan Inggris.

Presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskyy, mengatakan dalam sebuah posting Facebook hari Senin bahwa militer Ukraina mendorong upaya untuk mengambil kembali "seluruh wilayah Ukraina," dan telah menyusun rencana untuk melawan "jenis senjata baru" yang digunakan oleh Rusia, tanpa menjelaskan lebih lanjut. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home