Loading...
OLAHRAGA
Penulis: Sabar Subekti 15:57 WIB | Minggu, 30 Mei 2021

Pendaki Tertua dan Perempuan Tercepat Capai Puncak Everest

Pendaki Tertua dan Perempuan Tercepat Capai Puncak Everest
Pendaki Amerika Arthur Muir, 75 tahun, memberi isyarat saat ia tiba di Kathmandu, Nepal, hari Minggu (30/5). Pensiunan pengacara dari Chicago yang menjadi orang Amerika tertua yang mendaki Gunung Everest. Dia mencapai puncaknya awal bulan ini, mengalahkan rekor oleh orang Amerika lainnya, Bill Burke, pada usia 67 tahun. ( Foto: AP/Bikram Rai)
Pendaki Tertua dan Perempuan Tercepat Capai Puncak Everest
Tsang Yin-hung, 45 tahun, dari Hong Kong yang mendaki Gunung Everest dari base camp dalam 25 jam 50 menit, dan menjadi pendaki perempuan tercepat di hadapan media saat dia tiba di Kathmandu, Nepal, hari Minggu (30/5). Dia kembali dengan selamat dari gunung tempat tim pendakian telah berjuang dengan cuaca buruk dan wabah virus corona. (Foto: AP/Bikram Rai)
Pendaki Tertua dan Perempuan Tercepat Capai Puncak Everest
Foto bertanggal 27 Mei 2019 menunjukkan burung-burung beterbangan saat Gunung Everest terlihat dari Namche Bajar, distrik Solukhumbu, Nepal. Setahun setelahnya Gunung Everest ditutup untuk pendaki ketika pandemi melanda seluruh dunia. Ratusan orang melakukan upaya terakhir ke puncak dengan hanya beberapa hari tersisa di musim ini, mengatakan mereka tidak terpengaruh oleh wabah virus corona di base camp. (Foto: dok. AP/Niranjan Shrestha)

KATHMANDU, SATUHARAPAN.COM-Seorang pensiunan pengacara dari Chicago, Ameriuka Serikat, yang menjadi orang Amerika tertua yang mendaki Gunung Everest, dan seorang guru Hong Kong yang sekarang menjadi pendaki perempuan tercepat di puncak tertinggi dunia, pada hari Minggu (30/5) kembali dengan selamat dari gunung tempat tim pendakian telah bergumul dengan cuaca buruk dan wabah virus corona.

Arthur Muir, 75 tahun, mencapai puncaknya awal bulan ini, mengalahkan rekor oleh orang Amerika lainnya, Bill Burke, pada usia 67 tahun.

Tsang Yin-hung, 45 tahun, dari Hong Kong mendaki puncak dari base camp dalam 25 jam 50 menit, dan menjadi pendaki perempuan tercepat. Rekor 10 jam 56 menit dipegang oleh pemandu Sherpa, Lakpa Gelu.

Kecelakaan pendakian pada tahun 2019, ketika pergelangan kakinya terluka karena jatuh dari tangga, tidak menghalangi Muir untuk mencoba mendaki puncak lagi. Pensiunan pengacara, yang mulai mendaki gunung di usia senja, mengatakan dia takut dan cemas selama petualangan terbarunya.

“Anda menyadari betapa besarnya gunung itu, betapa berbahayanya, betapa banyak hal yang bisa salah. Ya, itu membuat Anda gugup, itu membuat Anda mengetahui beberapa kecemasan di sana dan mungkin sedikit ketakutan," kata Muir kepada wartawan di Kathmandu.

“Saya hanya terkejut ketika saya benar-benar sampai di sana (puncak) tetapi saya terlalu lelah untuk berdiri, dan dalam foto-foto puncak saya, saya duduk,” katanya.

Muir mulai mendaki gunung pada usia 68 dengan perjalanan ke Amerika Selatan dan Alaska sebelum mencoba Puncak Everest pada 2019, ketika dia jatuh dari tangga aluminium.

Pendakiandi Everest ditutup tahun lalu karena pandemi.

Menikah dan ayah tiga anak, Muir memiliki enam cucu. Yang terakhir, laki-laki, lahir saat dia masih di pegunungan selama ekspedisinya saat ini.

Pendaki Tercepat Perempuan

Tsang hanya membuat dua perhentian antara base camp, yang terletak di ketinggian 5.300 meter (17.390 kaki), ke puncak 8.849 meter (29.032 kaki) untuk berubah, dan menempuh jarak vertikal dekat dalam 25 jam dan 50 menit.

Dia beruntung karena hampir tidak ada pendaki dalam perjalanan ke kamp tertinggi di south col. Setelah itu, dalam perjalanannya ke puncak, dia hanya bertemu dengan pendaki yang sedang turun, yang tidak memperlambat kecepatan pendakiannya.

Hanya ada beberapa hari cuaca bagus tersisa di gunung itu tahun ini, ketika ratusan pendaki berbaris menuju puncak, banyak yang harus menunggu lama dalam kemacetan lalu lintas di jalur tertinggi.

“Saya merasa lega dan bahagia karena saya tidak mencari pemecahan rekor,” katanya. “Saya merasa lega karena saya bisa membuktikan pekerjaan saya kepada teman-teman saya, kepada murid-murid saya.”

Dia melakukan upaya sebelumnya pada 11 Mei, tetapi cuaca buruk memaksanya untuk berbalik dari titik yang sangat dekat dengan puncak. Dia kemudian kembali pekan lalu.

“Untuk puncak, bukan hanya kemampuan Anda, kerja tim, saya pikir keberuntungan sangat penting,” katanya.

Wabah virus corona di antara pendaki dan pemandu mereka di base camp Everest telah memaksa setidaknya tiga tim membatalkan ekspedisi mereka. Tetapi ratusan orang lainnya telah mendorong upaya untuk mendaki ke puncak, pada saat Nepal berada dalam penguncian untuk memerangi lonjakan terburuk jumlah kasus COVID-19. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home