Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 10:25 WIB | Selasa, 05 Mei 2020

Peneliti: Vaksin Italia Mampu Blokir Virus Corona pada Sel Manusia

Vaksin virus corona. (Foto ilustrasi: ANSA)

ROMA, SATUHARAPAN.COM-Vaksin virus corona Italia yang menghasilkan antibodi pada tikus, juga bekerja untuk memblokir virus pada sel manusia, menurut tes yang dilakukan di Rumah Sakit Penyakit Menular, Spallanzani, Roma.

Luigi Aurisicchio, CEO Takis, perusahaan yang mengembangkan vaksin tersebut, mengatakan bahwa vaksin kandidat penyakit akibat virus corona (COVID-19) telah menetralkan virus dalam sel manusia untuk pertama kalinya.

"Ini adalah tahap paling maju dari pengujian kandidat vaksin yang dibuat di Italia," kata Aurisicchio kepada kantor berita Italia, ANSA. "Tes pada manusia diharapkan dilakukan setelah musim panas ini," tambahnya.

“Menurut Rumah Sakit Spallanzani, sejauh yang kami tahu, kami adalah yang pertama di dunia yang telah menunjukkan netralisasi virus corona dengan vaksin. Kami berharap ini terjadi pada manusia juga,” kata Aurisicchio.

Dia menjelaskan bahwa Takis sedang mengeksplorasi “platform teknologi yang lebih menarik dengan LineaRx, sebuah perusahaan Amerika. “Kami bekerja keras untuk vaksin yang berasal dari penelitian Italia, dengan teknologi dan inovasi semua dari Italia, diuji di Italia dan tersedia untuk semua orang. Untuk mencapai tujuan ini, kami membutuhkan dukungan dari lembaga dan mitra nasional dan internasional yang dapat membantu kami mempercepat proses. "

Aurisicchio menambahkan, “Ini bukan kompetisi. Jika kita menggabungkan kekuatan dan keterampilan kita bersama, kita semua bisa menang melawan virus corona.”

Antibodi Memblokir Virus

Setelah vaksinasi tunggal, tikus mengembangkan antibodi yang dapat memblokir virus untuk tidak menginfeksi sel manusia, kata Aurisicchio.

Setelah mengamati bahwa lima kandidat vaksin menghasilkan sejumlah besar antibodi, para peneliti memilih keduanya dengan hasil terbaik.

Serum diisolasi dari darah yang kaya antibodi; kemudian dianalisis di laboratorium virologi Institut Spallanzani, salah satu perusahaan paling maju di Eropa. Langkah selanjutnya sekarang adalah memahami berapa lama respon imun berlangsung.

Semua kandidat vaksin yang saat ini sedang dikembangkan didasarkan pada materi genetik protein DNA "spike", ujung molekuler yang digunakan oleh virus corona untuk memasuki sel manusia.

Mereka disuntik dengan apa yang disebut teknik "elektroporasi", yang terdiri dari injeksi intramuskuler diikuti oleh impuls listrik singkat, membantu vaksin masuk ke dalam sel dan mengaktifkan sistem kekebalan tubuh.

Beradaptasi pada Evolusi Virus

Para peneliti percaya bahwa hal ini membuat vaksin mereka sangat efektif untuk menghasilkan antibodi fungsional terhadap protein "lonjakan", khususnya dalam sel paru-paru, yang paling rentan terhadap virus corona.

“Sejauh ini, kekebalan yang dihasilkan oleh sebagian besar dari lima kandidat vaksin kami memiliki efek pada virus. Kami mengharapkan hasil yang lebih baik setelah vaksinasi kedua,” kata Dr Emanuele Marra dari Takis.

Marra menambahkan bahwa kandidat vaksin tersebut dapat beradaptasi dengan evolusi COVID-19 dan mutasi yang mungkin terjadi.

“Kami sedang mengerjakan versi percobaan jika virus mengakumulasi mutasi dan menjadi tidak terlihat oleh sistem kekebalan tubuh. Untuk tujuan ini, kami menggunakan konsep yang sama yang kami gunakan dalam mengembangkan vaksin kanker,” katanya. (Arab News)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
LAI Got talent
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home