Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 07:38 WIB | Selasa, 16 Juni 2020

Penelitian: Mutasi Meningkatkan Kemampuan Menginfeksi COVID-19

Virus corona. (Foto ilustrasi: Ist.)

SATUHARAPAN.COM-Mutasi spesifik pada virus corona baru dapat secara signifikan meningkatkan kemampuannya untuk menginfeksi sel, menurut sebuah penelitian oleh para peneliti di Amerika Serikat.

Penelitian ini menjelaskan mengapa wabah awal di beberapa bagian dunia tidak berakhir pada sistem kesehatan yang luar biasa seperti halnya wabah lainnya di New York dan Italia, menurut para ahli di Scripps Research.

Mutasi, bernama D614G, meningkatkan jumlah "paku" pada virus corona, yang merupakan bagian yang memberikan bentuk khasnya. Paku-paku itulah yang memungkinkan virus untuk mengikat dan menginfeksi sel.

“Jumlah, atau kepadatan, paku fungsional pada virus adalah 4 atau 5 kali lebih besar karena mutasi ini,” kata Hyeryun Choe, salah satu penulis senior pada studi itu.

Para peneliti mengatakan bahwa masih belum diketahui apakah mutasi kecil ini mempengaruhi keparahan gejala pada orang yang terinfeksi, atau meningkatkan angka kematian.

Para peneliti yang melakukan percobaan di laboratorium mengatakan bahwa lebih banyak penelitian, termasuk studi terkontrol, secara luas dianggap sebagai standar emas untuk uji klinis, perlu dilakukan untuk mengkonfirmasi temuan mereka dari percobaan tabung reaksi.

Penelitian yang lebih dulu telah menunjukkan bahwa virus corona baru SARS-CoV-2 bermutasi dan berkembang saat beradaptasi dengan host manusia. Mutasi D614G secara khusus telah ditandai sebagai masalah mendesak, karena tampaknya muncul sebagai mutasi dominan.

Penelitian Scripps Research saat ini sedang menjalani ulasan oleh sejawat dan dirilis pada hari Jumat di tengah laporan temuannya. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home