Loading...
OLAHRAGA
Penulis: Sabar Subekti 22:15 WIB | Senin, 21 Juni 2021

Penonton di Olimpiade Tokyo Dibatasi Maksimum 10.000

Wartawan berkumpul di Kompleks Multifungsi di Desa Olimpiade dan Paralimpiade Tokyo 2020 selama tur media hari Minggu (20/6) di Tokyo. (Foto: AP/Eugene Hoshiko)

TOKYO, SATUHARAPAN.COM-Olimpiade Tokyo akan mengizinkan penonton lokal untuk hadir ketika pertandingan dibuka sekitar satu bulan mendatang, kata pejabat panitia penyelenggara dan IOC, hari Senin (16/6).

Penyelenggara menetapkan batas 50% dari kapasitas hingga maksimum 10.000 penonton untuk semua tempat Olimpiade.

Keputusan itu diumumkan setelah pembicaraan lima pihak secara online dengan penyelenggara lokal, Komite Olimpiade Internasional (IOC), Komite Paralimpiade Internasional, pemerintah Jepang dan pemerintah metropolitan Tokyo.

Keputusan itu bertentangan dengan penasihat medis terkemuka negara itu, Dr. Shigeru Omi, yang merekomendasikan pekan lalu bahwa cara paling aman untuk menyelenggarakan Olimpiade adalah tanpa penonton. Dia sebelumnya menyebutnya "tidak normal" untuk mengadakan Olimpiade selama pandemi.

Olimpiade Tokyo akan dibuka pada 23 Juli. Presiden panitia penyelenggara lokal Seiko Hashimoto mengatakan penting untuk mengakui ketidakpastian seputar pandemi selama pertandingan.

“Kami harus sangat fleksibel. Jika ada perubahan mendadak dalam situasi, kami akan mengadakan pertemuan lima pihak lagi untuk membuat keputusan lain,” kata Hashimoto. “Jika ada pengumuman keadaan darurat selama pertandingan, semua opsi seperti permainan tanpa penonton akan diperiksa.”

Penonton Luar Negeri Dilarang

Penonton dari luar negeri dilarang dalam beberapa bulan lalu. Pejabat mengatakan penonton lokal akan berada di bawah aturan ketat. Mereka tidak diperbolehkan bersorak, wajib memakai masker, dan disuruh langsung pulang setelahnya.

Penyelenggara mengatakan antara 3,6-3,7 juta tiket ada di tangan warga Jepang. Kehadiran penonton di venue menimbulkan risiko penyebaran infeksi COVID-19, dan tidak hanya di venue, karena menyebabkan lebih banyak sirkulasi di kereta komuter, di restoran, dan ruang publik lainnya.

Tokyo dan daerah lain berada di bawah status "kuasi-darurat" hingga 11 Juli. Ini menggantikan keadaan darurat penuh yang lebih ketat yang berlaku hingga akhir pekan lalu. Aturan baru akan memungkinkan restoran untuk menyajikan alkohol selama jam terbatas.

Perdana Menteri Jepang, Yoshihide Suga, yang lebih suka mengizinkan penonton, mengatakan sebelum pengumuman resmi bahwa dia akan melarang penonton jika kondisinya berubah.

“Jika keadaan darurat diperlukan, saya akan fleksibel dan terbuka untuk tidak ada penonton untuk mencapai bahwa permainan memberikan prioritas utama pada keselamatan dan keamanan bagi orang-orang,” kata Suga. "Dalam keadaan darurat, sangat mungkin... untuk (permainan) yang aman dan terjamin, saya tidak akan ragu untuk tidak ada penonton."

Dia mengatakan dia "serius" pada rekomendasi Omi,tetapi tidak mengikutinya. Sedangkan Gubernur Tokyo, Yuriko Koike, juga mengatakan sebelum pembicaraan bahwa penonton mungkin perlu dilarang jika kondisinya berubah.

“Di bawah pandemi COVID-19 ini, orang-orang di Tokyo, orang-orang di Jepang, merasa sangat tidak nyaman. Kami khawatir dan para ahli juga membuat rekomendasi tentang risiko penyebaran infeksi,” kata Koike.

“Jika harus ada perubahan besar dalam situasi sanitasi, atau situasi infeksi, kita perlu meninjau kembali masalah ini di antara kita sendiri dan kita mungkin perlu mempertimbangkan opsi untuk tidak ada penonton di venue.”

Dalam jajak pendapat baru-baru ini, dukungan tampaknya meningkat untuk mengadakan Olimpiade, meskipun oposisi juga kuat, tergantung bagaimana pertanyaan itu diucapkan. Jajak pendapat surat kabar Asahi pada 19-20 Juni terhadap hampir 1.500 orang menunjukkan 62% mendukung penundaan atau pembatalan pertandingan. Tetapi sekitar sepertiga mendukung penyelenggaraan Olimpiade, naik dari 14% di bulan Mei dalam jajak pendapat yang sama.

Dalam survei yang sama, 83% mengatakan mereka “merasa tidak nyaman” bahwa Olimpiade dapat menyebarkan virus. Jajak pendapat mengatakan 53% tidak menginginkan penonton dan 42% mengatakan kehadiran penonton harus dibatasi.

Rata-rata tujuh hari untuk infeksi baru di Tokyo adalah sekitar 400 setiap hari. Kurva telah mendatar tetapi pejabat kesehatan khawatir Olimpiade dan varian baru akan menaikkannya.

Sekitar 6,5% orang Jepang telah divaksinasi penuh, dan 16,5% telah memiliki setidaknya satu suntikan, menurut angka dari kantor perdana menteri. Lebih dari 14.000 orang di Jepang meninggal terkait  COVID-19. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Zuri Hotel
Back to Home