Loading...
OLAHRAGA
Penulis: Sabar Subekti 13:23 WIB | Jumat, 29 April 2022

Perempuan Arizona Mencapai 120 Kali Maraton dalam 120 Hari

Jacky Hunt-Broersma menyelesaikan maratonnya yang ke-102 dalam 102 hari, kali ini di Veterans Oasis Park, Kamis, 28 April 2022, di Chandler, Arizona (Foto: AP/Ross D. Franklin)

ARIZONA, SATUHARAPAN.COM-Seperti kisah  Forrest Gump dalam film pemenang Oscar tahun 1994 yang dibintangi aktor Tom Hanks yang tiba-tiba berhenti setelah lebih dari tiga tahun berlari tanpa henti dan memberi tahu para pengikutnya: “Aku agak lelah, kurasa aku akan pulang sekarang.”

Jacky Hunt-Broersma, pada hari Kamis (28/4), atlet yang diamputasi kakinya mencapai tujuannya untuk berlari marathon 102 dalam 102 hari, menetapkan rekor dunia perempuan tidak resmi.

BACA JUGA: DENGAN SATU KAKI DIAMPUTASI, PEREMPUAN INI LARI MARATON 102 KALI DALAM 102 HARI

Dan dia tidak bisa berhenti/tidak akan berhenti, mengatakan dia akan berlari dua lagi untuk ukuran yang baik dan menyelesaikan tantangannya pada hari Sabtu dengan catat 104 kali. "Saya mungkin juga mengakhiri April dengan maraton," katanya kepada The Associated Press.

Guinness World Records yang berbasis di Inggris tidak segera menanggapi email yang meminta komentar. Diperlukan waktu hingga satu tahun bagi bagi organisasi itu untuk meratifikasi rekor dunia.

Guinness mencantumkan rekor pria untuk maraton harian berturut-turut sebanyak 59 kali, yang ditetapkan pada 2019 oleh Enzo Caporaso dari Italia.

"Saya senang saya berhasil, saya tidak percaya," katanya. “Hal terbaik adalah dukungan luar biasa yang saya terima dari orang-orang di seluruh dunia yang telah menjangkau, memberi tahu saya bagaimana ini telah mengilhami mereka untuk mendorong diri mereka sendiri.”

Hunt-Broersma, 46 tahun, memulai pencariannya pada 17 Januari, menempuh jarak maraton klasik 26,2 mil (42,2 kilometer) di jalur melingkar yang diletakkan di dekat rumahnya di Gilbert, Arizona, atau di treadmill di dalam ruangan.

Sejak itu,  "diulang dan ulangi" setiap hari oelhpenduduk asli Afrika Selatan, yang kehilangan kaki kirinya di bawah lutut karena kanker langka dan menggunakan prostesis serat karbon.

Tujuan awalnya adalah berlari 100 maraton dalam 100 hari sehingga dia mengalahkan rekor 95 kali maraton yang dibuat pada tahun 2020 oleh Alyssa Amos Clark, seorang pelari non-cacat dari Bennington, Vermont, yang menganggapnya sebagai strategi penanggulangan pandemi.

Tetapi awal bulan ini, setelah pelari Inggris non-cacat Kate Jayden secara tidak resmi memecahkan rekor Clark dengan 101 maraton dalam 101 hari, Hunt-Broersma menyadari bahwa dia harus berlari setidaknya 102.

Dengan berjalan kaki, hari demi hari, dia menempuh 2.672 mil (4.300 kilometer), setara dengan berlari dari pinggiran kota Phoenix ke Cape Cod, Massachusetts, atau dari New York City ke Mexico City.

Sepanjang jalan, Hunt-Broersma memperoleh banyak pengikut media sosial dan mengumpulkan hampir US$ 27.000 untuk membantu sesama pelari blade yang diamputasi mendapatkan prostesis mahal yang mereka butuhkan. Asuransi kesehatan biasanya tidak menanggung biayanya, yang bisa melebihi US$ 10.000.

Hunt-Broersma, yang meraih gelar ke-92 di Boston Marathon bulan ini, berharap pencariannya akan menginspirasi orang di mana pun untuk mendorong diri mereka sendiri melakukan hal-hal sulit. Apa selanjutnya bagi atlet itu? Balapan ultra sejauh 240 mil (386 kilometer) akan dipentaskan di atas medan pegunungan pada bulan Oktober di Moab, Utah. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home