Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 19:02 WIB | Jumat, 30 September 2022

Perempuan Makan di Restoran Tanpa Hijab Ditangkap Polisi Moral Iran

Lilin dan gambar Mahsa Amini ditempatkan di peringatan saat penyalaan lilin untuk Mahsa Amini yang meninggal dalam tahanan polisi moralitas Iran, di Los Angeles, California, Kamis, 29 September 2022. (Foto: AFP)

TEHERAN, SATUHARAPAN.COM-Polisi moral Iran telah menangkap seorang perempuan karena makan di restoran tanpa mengenakan jilbab dalam sebuah gambar yang menjadi viral di media sosial selama protes atas kematian Mahsa Amini, saudara perempuannya mengatakan hari Jumat (30/9).

Gambar itu menunjukkan Donya Rad duduk di sebuah restoran tradisional Teheran yang tampaknya sedang sarapan, ditemani seorang teman perempuan yang juga tanpa jilbab.

Gambar itu dibagikan secara luas di media sosial oleh pengguna, yang memuji kedua perempuan itu karena pembangkangan sipil mereka dalam menghadapi aturan berpakaian ketat republik Islam itu untuk perempuan.

Amini meninggal awal bulan ini menyusul penangkapannya oleh polisi moral negara yang menegakkan aturan ketat wajib mengenakan jilbab pada perempuan.

“Kemarin setelah foto ini dipublikasikan, pihak keamanan menghubungi saudara perempuan saya Donya Rad dan memintanya untuk memberikan beberapa penjelasan,” tulis saudara perempuannya Dina di Twitter.

“Hari ini, setelah pergi ke tempat dia diberitahu, dia ditangkap. Setelah beberapa jam hening, Donya memberi tahu saya dalam panggilan singkat bahwa dia dipindahkan ke bangsal 209 penjara Evin,” katanya, merujuk pada sayap terkenal penjara Teheran yang konon dijalankan oleh kementerian intelijen.

“Keluarga kami sangat mengkhawatirkan kesejahteraannya,” tambahnya.

Media Persia di luar Iran selama beberapa hari terakhir menunjukkan gambar pembangkangan sipil yang berkembang, dengan perempuan di Iran berbagi gambar diri mereka berjalan, berbelanja atau di kafe tanpa jilbab.

“Mereka pergi sarapan tanpa jilbab. Mereka ditangkap. Ini adalah betapa brutal/sakitnya kebijakan hijab di Iran,” komentar juru kampanye dan jurnalis terkemuka yang berbasis di AS, Omid Memarian di Twitter.

Beberapa orang di media sosial membandingkan tindakan Rad dengan tindakan Rosa Parks, aktivis hak-hak sipil kulit hitam Amerika yang menolak pemisahan di bus, mengumpulkan gambar Parks di bus dengan Rad di sebuah kafe.

Penulis lagu dan penyair terkemuka Mona Borzouei juga ditangkap, kata para aktivis, setelah dia memposting video dirinya membaca puisi yang menyatakan: "Kami akan mengambil tanah air ini kembali dari tanganmu."

Aktivis mengatakan Iran berada dalam pergolakan salah satu tindakan keras paling ganas dalam beberapa tahun untuk menekan protes yang meletus setelah kematian Amini, dengan sekitar dua lusin wartawan ditangkap serta aktivis dan tokoh budaya.

Mantan pemain sepak bola internasional Iran, Hossein Manahi, ditangkap pada hari Jumat setelah mendukung protes di akun media sosialnya, kata kantor berita IRNA yang dikelola pemerintah.

Pasukan keamanan juga menangkap penyanyi Shervin Hajipour, yang lagu "Baray" ("Untuk") yang dibuat dari tweet tentang protes menjadi viral di Instagram, kata kelompok hak asasi, Article 19, dan media berbahasa Persia yang berbasis di luar Iran.

Lagunya, yang ditonton jutaan kali di Instagram dan membuat banyak orang berkomentar bahwa lagu itu membuat mereka menangis, kini telah dihapus dari akunnya. (AFP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home