Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 19:30 WIB | Minggu, 03 April 2022

Perkembangan Invasi Rusia: Pasukan Putin Mundur Sambil Menembaki Orang

Perkembangan Invasi Rusia: Pasukan Putin Mundur Sambil Menembaki Orang
Prajurit Ukraina menaiki kendaraan tempur di luar Kiev, Ukraina, Sabtu, 2 April 2022. Saat pasukan Rusia mundur dari wilayah ibu kota Ukraina, pasukan yang mundur menciptakan situasi "bencana" bagi warga sipil dengan meninggalkan ranjau di sekitar rumah, peralatan terbengkalai dan "bahkan di mayat mereka yang terbunuh," Presiden Volodymyr Zelenskyy memperingatkan hari Sabtu. (Foto: AP/Vadim Ghirda)
Perkembangan Invasi Rusia: Pasukan Putin Mundur Sambil Menembaki Orang
Asap dan api terlihat setelah penembakan di Odesa, Ukraina, hari Minggu, 3 April 2022, akibat serangan Rusia ke daerah itu. (Foto: AP/Petros Giannacouris)

LVIV, SATUHARAPAN.COM- Presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskyy, mengatakan pasukan Ukraina yang merebut kembali wilayah di sekitar Kiev dan Chernihiv tidak mengizinkan Rusia untuk mundur tanpa perlawanan, tetapi “menembaki mereka. Mereka menghancurkan semua orang yang mereka bisa.”

Zelenskyy, dalam pidato video hari Sabtu (2/4) malam kepada negara itu, mengatakan Ukraina tahu Rusia memiliki kekuatan untuk memberi tekanan lebih besar di timur dan selatan Ukraina.

“Apa tujuan pasukan Rusia? Mereka ingin merebut Donbas dan selatan Ukraina,” katanya. “Apa tujuan kita? Untuk membela diri kita sendiri, kebebasan kita, tanah kita dan rakyat kita.”

Dia mengatakan sebagian besar pasukan Rusia berada di sekitar Mariupol, di mana para pembela kota terus berjuang.

“Berkat perlawanan ini, berkat keberanian dan ketahanan kota-kota kami yang lain, Ukraina telah memperoleh waktu yang sangat berharga, waktu yang memungkinkan kami untuk menggagalkan taktik musuh dan melemahkan kemampuannya,” kata Zelenskyy.

Zelenskyy kembali mengimbau Barat untuk membantu persenjataan yang lebih modern, seperti sistem anti-rudal dan pesawat terbang.

Berikut perkembangan lain invasi Rusia di Ukraina:

Rusia Membuat Film Propaganda Serangan di Mariupol

KIEV, Seorang blogger kecantikan Ukraina yang oleh pejabat Rusia dituduh sebagai aktor krisis ketika dia diwawancarai dan difoto oleh The Associated Press di rumah sakit bersalin Mariupol yang dibom telah muncul dalam video baru yang memicu kesalahan informasi baru tentang serangan itu.

Sebuah akun Twitter yang terhubung dengan pemerintah Rusia pada hari Jumat (1/4) berbagi wawancara dengan Marianna Vishegirskaya, di mana ibu baru itu mengatakan rumah sakit itu tidak terkena serangan udara bulan lalu dan bahwa dia mengatakan kepada wartawan AP bahwa dia tidak ingin difilmkan. Tapi pelaporan AP, dan rekaman interaksi wartawan AP dengan dia, bertentangan dengan klaimnya.

Dalam wawancara yang dilakukan oleh blogger Rusia, Denis Seleznev, dan difilmkan oleh Kristina Melnikova, Vishegirskaya diminta untuk memberikan rincian tentang apa yang terjadi di rumah sakit pada 9 Maret, hari terjadi pengeboman. Tidak jelas di mana Vishegirskaya berada, atau dalam kondisi apa dalam wawancara yang difilmkan itu.

Pejabat Rusia telah berulang kali mencoba untuk meragukan serangan di Mariupol, tujuan militer utama Moskow, karena gambar terlihat di seluruh dunia dan menjelaskan serangan Rusia terhadap warga sipil di Ukraina.

Dalam video baru, Vishegirskaya mengatakan mereka yang berkerumun di ruang bawah tanah rumah sakit setelah serangan itu, percaya bahwa ledakan itu disebabkan oleh "penembakan", bukan serangan udara, karena "tidak ada" yang mendengar suara yang menunjukkan bahwa bom dijatuhkan dari pesawat.

Namun keterangan saksi mata dan video dari wartawan AP di Mariupol memaparkan bukti serangan udara, termasuk suara pesawat sebelum ledakan, kawah di luar rumah sakit yang kedalamannya setidaknya dua lantai dan wawancara dengan seorang petugas polisi dan seorang tentara di lokasi. adegan yang keduanya menyebut serangan itu sebagai "serangan udara."

Pasukan Rusia Mundur Meninggalkan Ranjau

BUCHA, Pasukan Ukraina bergerak dengan hati-hati untuk merebut kembali wilayah utara Kiev pada hari Sabtu (2/4), bahkan di tengah kekhawatiran bahwa pasukan Rusia meninggalkan banyak ranjau dan bahan peledak.

Presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskyy, memperingatkan bahwa kepergian pasukan Rusia menciptakan situasi "bencana" bagi warga sipil dengan meninggalkan ranjau di sekitar rumah, peralatan yang ditinggalkan, dan di antara "bahkan mayat mereka yang terbunuh." Klaimnya tidak dapat diverifikasi secara independen.

Pasukan Ukraina mengambil posisi di kota Bucha, dan ditempatkan di pintu masuk Bandara Antonov di Hostomel setelah merebut kembali wilayah itu dari pasukan Rusia.

Di Bucha, wartawan AP menghitung setidaknya enam mayat warga sipil tersebar di sepanjang jalan dan di halaman depan sebuah rumah. Tentara Ukraina, yang didukung oleh barisan tank dan kendaraan lapis baja, memasang kabel ke mayat-mayat itu dan menarik mereka dari jalan karena takut mereka akan dijebak renjau.

Tentara juga membersihkan barikade dan memeriksa benda-benda yang mencurigakan, menempatkan kain merah pada sisa-sisa persenjataan yang belum meledak untuk menarik perhatian pada kemungkinan ledakan.

Penduduk kota mengatakan warga sipil dibunuh oleh tentara Rusia tanpa provokasi yang jelas.

Ukraina dan sekutu Baratnya melaporkan semakin banyak bukti bahwa Rusia menarik pasukannya dari sekitar Kiev dan membangun kekuatan pasukannya di Ukraina timur.

Pergeseran yang terlihat tidak berarti negara itu menghadapi penangguhan serangan dari lebih dari lima pekan perang atau bahwa lebih dari empat juta pengungsi ... telah melarikan diri Ukraina akan segera kembali.

765 Warga Ukraina Keluar dari Mariupol

KIEV, Wakil Perdana Menteri Ukraina mengatakan 765 warga berhasil keluar dari Mariupol dengan kendaraan pribadi pada hari Sabtu (2/4), sementara tim pekerja kemanusiaan belum mencapai kota yang dilanda bencana itu.

Wakil PM Ukraina, Iryna Vereshchuk, mengatakan penduduk mencapai Zaporizhzhia, sebuah kota 140 mil (226 kilometer) di barat laut.

Sementara itu, Komite Palang Merah Internasional mengatakan sebuah tim dengan tiga kendaraan dan sembilan anggota staf telah merencanakan untuk masuk ke Mariupol, tempat beberapa serangan terburuk perang, pada hari Sabtu untuk mengevakuasi penduduk.

Palang Merah mengatakan tidak dapat melakukan operasi pada hari Jumat, karena tidak mendapat jaminan bahwa rute tersebut aman. Otoritas kota mengatakan Rusia memblokir akses ke kota.

Seorang juru bicara Komite Internasional Palang Merah mengatakan pada hari Sabtu (2/4) malam bahwa tim, yang berangkat dari Zaporizhzhia di pagi hari, "menghabiskan malam dalam perjalanan ke Mariupol dan belum mencapai kota."

Sekitar 100.000 orang diyakini masih tinggal di kota di Laut Azov, turun dari populasi sebelum perang sebesar 430.000, dan menghadapi kekurangan air, makanan, bahan bakar, dan obat-obatan yang mengerikan.

Dewan kota Mariupol mengatakan pada hari Sabtu sebelumnya bahwa 10 bus kosong menuju ke Berdyansk, sebuah kota 52 mil (84 kilometer) barat Mariupol, untuk menjemput orang-orang yang berhasil sampai di sana sendiri. Sekitar 2.000 berhasil keluar dari Mariupol pada hari Jumat, kata pejabat kota.

Wartawan Ukraina Tewas, Diduga Ditembak Tentara Rusia

KIEV, Seorang jurnalis foto terkemuka Ukraina yang hilang bulan lalu di zona pertempuran dekat ibu kota ditemukan tewas.

Kantor Kejaksaan Agung Ukraina mengatakan dalam sebuah pernyataan hari Sabtu bahwa Maks Levin tewas dengan dua tembakan, diduga ditembakkan oleh militer Rusia. Mayat Levin ditemukan di desa Huta Mezhyhirska pada hari Jumat.

Levin, 40 tahun, bekerja sebagai jurnalis foto dan videografer untuk banyak publikasi Ukraina dan internasional.

Levin telah hilang sejak 13 Maret, ketika dia menghubungi temannya dari Vyshhorod dekat Kiev untuk melaporkan pertempuran di wilayah tersebut.

Investigasi atas kematiannya telah diluncurkan. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home