Loading...
EKONOMI
Penulis: Melki Pangaribuan 17:38 WIB | Jumat, 31 Maret 2017

Pertamina EP Salurkan Gas dari CPP Matindok di Sulteng

Ilustrasi. Warga menyaksikan ogoh-ogoh yang diarak di jalan trans-Sulawesi Tolai, Kecamatan Torue, Parigi Moutong, Sulawesi Tengah, Senin (27/3). Puluhan ogoh-ogoh diarak sejauh satu kilometer itu sebagai simbol untuk menghilangkan gangguan roh jahat sebelum melaksanakan hari raya Nyepi tahun Saka 1939. (Foto: Antara/Fiqman Sunandar)

LUWUK, SATUHARAPAN.COM - PT Pertamina EP,  anak perusahaan PT Pertamina (Persero) mulai mengalirkan gas (on stream) dari Central Processing Unit Plant (CPP) Matindok di Kabupaten Banggai, Sulawesi Tengah, pada awal April 2017.

Development Director PT Pertamina EP, Herutama Trikoranto, mengatakan pasokan gas dari CPP Matindok rencananya dialokasikan untuk kepentingan PLN dan DSLNG.

“Pertamina EP memiliki dua CPP, yaitu CPP Donggi yang sudah on stream April 2016 dan CPP Matindok yang akan on stream di awal April nanti. Total kapasitas kedua CPP tersebut akan menghasilkan gas sekitar 105 MMCFD dan kondesat sekitar 850 BOPD dengan investasi mencapai USD 762 juta,” kata Herutama Trikoranto, hari Rabu (29/3).

Pasokan gas dari dua CPP tersebut sudah terkontrak dengan PT Donggi Senoro LNG (DSLNG) sebesar 85 MMSCFD hingga 2027. Sementara satu lagi dari PT PLN (Persero) baru akan menyerap gas 20 MMSCFD mulai pertengahan 2020.

“Kami mendapat informasi, PLN akan menyerap gas dari CPP Matindok untuk PLTGU Sulawesi Tengah berkapasitas 150 megawatt,” katanya.

Herutama mengatakan, CPP Donggi dan Matindok merupakan proyek yang penting bagi industri minyak dan gas bumi di Indonesia dan  berperan penting dalam mempertahankan dan memperkuat posisi Indonesia sebagai negara pengekspor LNG yang utama di dunia.

Pengoperasian CPP Matindok dan CPP Donggi akan meningkatkan kontribusi sektor minyak dan gas bumi dalam menyumbangkan devisa bagi negara dan tentunya akan menambah pendapatan asli daerah (PAD) bagi Kabupaten Banggai, selain itu diharapkan sebagian dari gas yang dihasilkan dapat digunakan untuk substitusi bahan bakar minyak dalam negeri.

Menurut Herutama, keberadaan proyek migas CPP Matindok dan Donggi yang dikelola Pertamina EP selain berperan dalam ketahanan energi nasional, diharapkan juga untuk secara langsung  berkontribusi pada pembangunan daerah.

Dalam tahap awal, Pertamina EP yang dalam kegiatan operasinya di bawah koordinasi dan supervisi Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas), telah merekrut putra-putri terbaik dari masyarakat setempat yang lolos dari seleksi ketat untuk dapat turut berpartisipasi dalam operasional CPP Donggi dan CPP Matindok tersebut.

Alhamdulillah, melalui proses rekrutmen langsung oleh Pertamina EP di sejumlah sekolah menengah atas di Banggai dan menempuh pendidikan selama setahun di Cepu, banyak tenaga kerja dari warga lokal bekerja di sini,” katanya.

CPP Matindok dan CPP Donggi mendapat pasokan gas dari Blok Matindok. Kedua CPP ini memiliki fasilitas lengkap dan mengimplementasikan  teknologi baru yang efisien dan ramah lingkungan (Green Plant), mengingat gas yang dihasilkan dari bumi Kabupaten Banggai ini memiliki impurities (zat pengotor) atau material lain dengan kandungan yang cukup tinggi sehingga perlu dilakukan proses pemurnian sebelum dapat di jual ke konsumen.

Berdasarkan perhitungan atas cadangan gas dan hasil  kajian kelayakan ekonomi untuk pengembangan lapangan, Blok Matindok diperkirakan akan mampu berproduksi untuk jangka waktu 20 tahun kedepan, namun Pertamina EP berkomitmen untuk melakukan eksplorasi lanjutan dengan harapan untuk dapat menemukan cadangan gas baru agar dapat terus mendukung dan menunjang pembangunan di wilayah Sulawesi Tengah. (PR)

 

Editor : Diah Anggraeni Retnaningrum


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home