Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 06:56 WIB | Selasa, 14 September 2021

Perubahan Iklim Diperkirakan Dorong 200 Juta Orang Bermigrasi

Foto 7 Agustus 2011 menunjukkan para pengungsi Somalia menggembalakan kambing mereka di kamp pengungsi Ifo di luar Dadaab, Kenya timur, 100 kilometer dari perbatasan Somalia. Perubahan iklim dapat mendorong lebih dari 200 juta orang untuk pindah di negara mereka sendiri dalam tiga dekade mendatang dan menciptakan hotspot migrasi. (Foto: dok. AP/Jerome Delay)

BARCELONA, SATUHARAPAN.COM-Perubahan iklim dapat mendorong lebih dari 200 juta orang meninggalkan rumah mereka dalam tiga dekade mendatang dan menciptakan titik rawan migrasi, kecuali jika tindakan segera diambil untuk mengurangi emisi global dan menjembatani kesenjangan pembangunan, menurut laporan Bank Dunia.

Bagian kedua dari laporan Groundswell yang diterbitkan hari Senin (13/9) meneliti bagaimana dampak perubahan iklim yang terjadi secara lambat seperti kelangkaan air, penurunan produktivitas tanaman, dan naiknya permukaan laut dapat menyebabkan jutaan yang digambarkannya sebagai “migran iklim” pada tahun 2050 di bawah tiga skenario berbeda, dengan berbagai tingkat aksi iklim dan pembangunan.

Di bawah skenario yang paling pesimis, dengan tingkat emisi yang tinggi dan pembangunan yang tidak merata, laporan tersebut memperkirakan hingga 216 juta orang bergerak di negara mereka sendiri di enam wilayah yang dianalisis. Wilayah tersebut adalah Amerika Latin; Afrika Utara; Sub-Sahara Afrika; Eropa Timur dan Asia Tengah; Asia Selatan; dan Asia Timur dan Pasifik.

Dalam skenario yang paling ramah iklim, dengan tingkat emisi yang rendah dan pembangunan yang inklusif dan berkelanjutan, dunia masih dapat mencatat 44 juta orang terpaksa meninggalkan rumah mereka.

Temuan itu “menegaskan kembali potensi iklim untuk mendorong migrasi di dalam negara,” kata Viviane Wei Chen Clement, spesialis senior perubahan iklim di Bank Dunia dan salah satu penulis laporan tersebut.

Laporan tersebut tidak melihat dampak jangka pendek dari perubahan iklim, seperti efek dari peristiwa cuaca ekstrem, dan tidak melihat migrasi iklim lintas batas.

Dalam skenario terburuk, Afrika Sub-Sahara; wilayah yang paling rentan karena penggurunan (desertifikasi), garis pantai yang rapuh, dan ketergantungan penduduk pada pertanian; akan melihat sebagian besar migran, hingga 86 juta orang bergerak di dalam perbatasan nasional.

Afrika Utara, diperkirakan memiliki proporsi terbesar dari migran iklim, dengan 19 juta orang bergerak, setara dengan sekitar 9% dari populasinya, terutama karena meningkatnya kelangkaan air di Tunisia timur laut, Aljazair barat laut, Maroko barat dan selatan, dan kaki bukit Atlas tengah, kata laporan itu.

Di Asia Selatan, Bangladesh sangat terpengaruh oleh banjir dan gagal panen, terhitung hampir setengah dari perkiraan migran iklim, dengan 19,9 juta orang, termasuk peningkatan jumlah perempuan, pindah pada tahun 2050 di bawah skenario pesimis.

“Ini adalah realitas kemanusiaan kita sekarang dan kami khawatir ini akan menjadi lebih buruk, di mana kerentanan lebih akut,” kata Prof. Maarten van Aalst, direktur Pusat Iklim Bulan Sabit Merah dan Palang Merah Internasional, yang tidak terlibat dengan laporan itu.

Banyak ilmuwan mengatakan dunia tidak lagi berada di jalur skenario terburuk untuk emisi. Tetapi bahkan di bawah skenario yang lebih moderat, kata van Aalst, banyak dampak sekarang terjadi lebih cepat dari yang diperkirakan sebelumnya, “termasuk ekstrem yang sudah kita alami, serta implikasi potensial untuk migrasi dan perpindahan.”

Meskipun pengaruh perubahan iklim terhadap migrasi bukanlah hal baru, hal itu sering kali merupakan bagian dari kombinasi faktor yang mendorong orang untuk pindah, dan bertindak sebagai pengganda ancaman. Orang-orang yang terkena dampak konflik dan ketidaksetaraan juga lebih rentan terhadap dampak perubahan iklim karena mereka memiliki sarana yang terbatas untuk beradaptasi.

“Secara global kita tahu bahwa tiga dari empat orang yang pindah tinggal di dalam negara,” kata Dr. Kanta Kumari Rigaud, spesialis utama lingkungan di Bank Dunia dan salah satu penulis laporan tersebut.

Laporan tersebut juga memperingatkan bahwa titik panas migrasi dapat muncul dalam dekade berikutnya dan meningkat pada tahun 2050. Perencanaan diperlukan baik di daerah di mana orang akan pindah, dan di daerah yang mereka tinggalkan untuk membantu mereka tetap tinggal.

Di antara tindakan yang direkomendasikan adalah mencapai “emisi nol bersih pada pertengahan abad untuk memiliki kesempatan membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat Celcius” dan berinvestasi dalam pembangunan yang “hijau, tangguh, dan inklusif, sejalan dengan Perjanjian Paris.”

Clement dan Rigaud memperingatkan bahwa skenario terburuk masih masuk akal jika tindakan kolektif untuk mengurangi emisi gas rumah kaca dan berinvestasi dalam pembangunan tidak segera diambil, terutama dalam dekade berikutnya. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home