Loading...
EKONOMI
Penulis: Sabar Subekti 18:44 WIB | Sabtu, 06 Februari 2021

Petani India Menolak UU Pertanian, Aksi Protes Meluas

Petani India Menolak UU Pertanian, Aksi Protes Meluas
Orang-orang meneriakkan slogan “Maha Panchayat” atau pertemuan dewan desa sebagai bagian dari protes petani terhadap undang-undang pertanian di Bhainswal di distrik Shamli di negara bagian utara Uttar Pradesh, India, pada 5 Februari 2021. (Foto-foto: Reuters)
Petani India Menolak UU Pertanian, Aksi Protes Meluas
Orang-orang menghadiri “Maha Panchayat” atau pertemuan dewan desa sebagai bagian dari protes petani terhadap undang-undang pertanian.

NEW DELHI, SATUHARAPAN.COM-Ribuan petani di seluruh India memblokir jalan pada hari Sabtu (6/2)  dengan tenda darurat, traktor, truk, dan batu besar untuk menekan pemerintah agar membatalkan reformasi pertanian yang telah memicu protes selama berbulan-bulan.

Protes awal dimulai oleh petani beras dan gandum dari India utara yang berkemah di pinggiran ibu kota New Delhi, dukungan untuk mereka meningkat, terutama di negara-negara yang tidak dikuasai oleh partai Perdana Menteri Narendra Modi, Baratia Janata (BJP).

Pemerintah federal telah menawarkan konsesi kepada para petani, tetapi menolak untuk mencabut tiga undang-undang yang disahkan tahun lalu yang dikatakan penting untuk membawa investasi baru ke sektor tersebut, yang menyumbang hampir 15 persen dari ekonomi India senilai US$ 2,9 triliun dan sekitar setengah dari tenaga kerjanya.

Tetapi para petani khawatir reformasi akan membuat mereka bergantung pada belas kasihan pembeli perusahaan besar, dan secara bertahap mengakhiri praktik pembelian pemerintah yang terjamin saat ini terutama untuk biji-bijian seperti gandum dan beras.

"Chakka jam" atau blockade jalan selama tiga jam pada hari Sabtu, dimulai sekitar tengah hari kecuali di New Delhi dan beberapa negara bagian tetangga. “Hari ini, dukungan dari seluruh masyarakat ada pada petani,” kata Yogendra Yadav, aktivis politik yang merupakan salah satu pemimpin gerakan petani, di akun Twitter. Kemenangan pasti, katanya.

Di jalan raya dekat ibu kota, beberapa petani menghisap hookah saat lagu diputar di pengeras suara. Para petani berjongkok di jalan di negara bagian Odisha di wilayah timur, dan Karnataka di wilayah selatan dengan bendera dan spanduk memprotes undang-undang. Beberapa orang membawa plakat yang mendesak pemerintah untuk tidak memperlakukan uu itu dan menempatkan mereka sebagai musuh. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home