Loading...
OLAHRAGA
Penulis: Sabar Subekti 19:02 WIB | Senin, 17 Januari 2022

Petenis Novak Djokovic Akhirnya Pulang ke Serbia

Novak Djokovic bersiap untuk mengambil tempat duduknya di pesawat ke Beograd, di Dubai, Uni Emirat Arab, hari Senin, 17 Januari 2022. Djokovic dideportasi dari Australia pada hari Minggu setelah kalah dalam upaya untuk tinggal di negara itu untuk mempertahankan gelar Australia Terbukanya meski belum divaksinasi COVID-19 (Foto: AP/Darko Bandic)

BELGRADE, SATUHARAPAN.COM-Novak Djokovic tiba di negara asalnya, Serbia, pada hari Senin (17/1)setelah dideportasi dari Australia karena tidak divaksinasi COVID-19, mengakhiri harapannya mempertahankan gelar Australia Terbuka.

Keluarnya bintang tenis dari Australia itu menutup setidaknya babak pertama dalam drama memusingkan yang memiliki resonansi di dunia olah raga elite, politik pandemi Australia, dan perdebatan terpolarisasi tentang bidikan COVID-19.

Tetapi bahkan ketika satu kisah tampaknya akan berakhir, yang lain terbuka ketika pertanyaan muncul tentang apakah dia akan dilarang bermain pada turnamen Grand Slam berikutnya, Prancis Terbuka.

Sebuah pesawat yang membawa pemain peringkat 1 dunia itu dari persinggahannya di Dubai, Uni Emirat Arab, mendarat di ibu kota Serbia, Beograd, di mana ia diperkirakan akan menerima sambutan sebagai pahlawan.

Djokovic berargumen di pengadilan Australia bahwa dia harus diizinkan untuk tinggal dan bersaing karena infeksi virus corona baru-baru ini berarti dia dibebaskan dari aturan vaksinasi yang ketat. Tetapi pihak berwenang Australia mengutip kepentingan publik dalam mencabut visanya, dengan mengatakan kehadirannya dapat membangkitkan sentimen anti-vaksin dan bahwa mengusirnya diperlukan untuk menjaga keamanan warga Australia.

Grand Slam dimulai Senin di Melbourne, di mana Djokovic telah memenangkan sembilan gelar. Dia berharap tahun ini untuk memenangkan trofi tunggal Grand Slam ke-21 di sana, memecahkan rekor yang dia bagikan dengan rivalnya Roger Federer dan Rafael Nadal untuk rekor terbanyak dalam sejarah tenis putra. Federer tidak bermain saat pulih dari cedera, tetapi Nadal bersaing.

Bahkan saat ia terbang pulang dari Australia, keraguan muncul apakah Djokovic bisa bermain di Prancis Terbuka. Seorang anggota Parlemen Prancis mengatakan undang-undang baru yang akan mengecualikan orang yang tidak divaksinasi dari tempat olah raga, restoran, dan tempat umum lainnya akan berlaku bagi siapa saja yang ingin bermain di turnamen tersebut.

Komentar Senin dari Christophe Castaner dan tweet dari menteri olah raga hari Minggu malam menandai pembalikan dari rencana sebelumnya untuk membuat "gelembung" di sekitar turnamen, yang dijadwalkan akhir Mei hingga Juni.

Kementerian olahraga Prancis mengatakan pada hari Senin setelah undang-undang baru diberlakukan, tidak akan ada pengecualian sampai pemberitahuan lebih lanjut.

Untuk saat ini, sambutan hangat sepertinya menunggu Djokovic, yang mendapat dukungan luar biasa di negara asalnya, Serbia, tempat keluarga terdekatnya tinggal. Presiden Serbia, Aleksandar Vucic, menuduh pemerintah Australia "melecehkan" bintang tenis papan atas dan mendesaknya untuk kembali ke tempat yang akan menyambutnya.(AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home