Loading...
OLAHRAGA
Penulis: Sabar Subekti 12:31 WIB | Kamis, 01 Juli 2021

Piala Eropa: Kalah dari Inggris, Akhir Kepemimpinan Joachim Low di Tim Jerman

Piala Eropa: Kalah dari Inggris, Akhir Kepemimpinan Joachim Low di Tim Jerman
Reaksi manajer Jerman, Joachim Low setelah Inggris mencetak gol kedua mereka pada pertandingan babak 16 besar Piala Eropa 2020 antara Inggris dan Jerman di stadion Wembley di London, hari Selasa (29/6). (Foto-foto: dok. Frank Augstein/pool via AP)
Piala Eropa: Kalah dari Inggris, Akhir Kepemimpinan Joachim Low di Tim Jerman
Joachim Loew meninggalkan lapangan pada akhir pertandingan babak 16 besar kejuaraan sepak bola Euro 2020 antara Inggris dan Jerman di stadion Wembley di London, hari Selasa (29/6). Inggris menang 2-0.

BERLIN, SATUHARAPAN.COM-Masa jabatan 15 tahun bagi Joachim Löw sebagai pelatih tim nasional sepak bola Jerman telah berakhir, dan banyak yang berpendapat bahwa itu seharusnya sudah berakhir sejak lama.

Jerman setidaknya maju dari babak penyisihan grup kali ini, tidak seperti tiga tahun di Piala Dunia ketika mereka menjadi juara bertahan, tetapi kemudian kalah dari Inggris 2-0 di Stadion Wembley pada hari Selasa di babak 16 besar Kejuaraan Eropa.

“Saya bertanggung jawab atas keluarnya ini, tidak ada “jika” atau “tetapi”,” kata Low pada hari Rabu (30/6) dalam konferensi pers terakhirnya sebagai pelatih Jerman. "Butuh sedikit waktu untuk mengatasi kekecewaan ini."

Löw memimpin Jerman meraih gelar Piala Dunia 2014, dan penampilan semifinal di Euro 2016, tetapi timnya tidak pernah pulih dari tersingkir lebih awal di Piala Dunia terakhir.

Upaya reboot setelah turnamen di Rusia gagal memberikan hasil yang diinginkan. Pertama adalah kekalahan memalukan 6-0 dari Spanyol pada November lalu, dan kemudian kekalahan 2-1 dari Makedonia Utara di kualifikasi Piala Dunia pada bulan Maret.

Sesaat sebelum yang kedua dari dua hasil mengejutkan itu, Löw mengumumkan bahwa Euro 2020 akan menjadi turnamen terakhirnya. Dan tanpa perlu secara pribadi bertahan dengan proses pembangunan kembali tim, dia memanggil veteran Thomas Müller dan Mats Hummels untuk turnamen yang tertunda akibat pandemi.

“Kami memiliki banyak pemain di jajaran kami yang belum memiliki banyak pengalaman turnamen. Dan dari pengalaman saya, saya tahu bahwa terkadang dibutuhkan dua atau tiga turnamen sampai para pemain mungkin mencapai puncaknya, bahwa mereka dapat menangani banyak hal, dengan situasi stres selama turnamen,” kata Low. “Saya percaya bahwa beberapa pemain belum mencapai batas mereka.”

Baik Müller dan Hummels yang memainkan peran kunci dalam membantu Jerman lolos dari grup sulit yang terdiri dari juara Piala Dunia Prancis, juara Eropa Portugal, dan tim Hongaria yang terorganisir dengan baik. Tapi peluang Jerman di turnamen itu akhirnya dibatalkan oleh kegagalan untuk membuat lebih banyak peluang.

“Tim mengerahkan segalanya ke dalamnya. Itu menunjukkan mentalitas yang sangat bagus dan keinginan yang besar untuk semua pertandingan,” kata Low. “Anda bisa merasakannya, mereka ingin mencapai sesuatu. Tetapi ada sesuatu yang hilang dalam situasi tertentu. Bukan hanya kemarin, Anda bisa merasakannya setelah kami bermain baik selama 60 atau 70 menit melawan Portugal, kemudian lagi dalam pertandingan melawan Hungaria.”

Jerman masih belum menemukan pengganti Miroslav Klose dan gol-golnya. Pencetak gol terbanyak sepanjang masa Piala Dunia dengan 16 gol itu pensiun setelah memenangkan gelar di Brasil tujuh tahun lalu.

Melawan Inggris, Müller dan Timo Werner gagal memanfaatkan peluang terbaik Jerman. Kai Havertz juga nyaris, tetapi penyerang Inggris Raheem Sterling dan Harry Kane masing-masing mencetak satu gol untuk menunjukkan kepada Jerman bagaimana hal itu dilakukan.

Itu adalah pertandingan ke-198 bagi Löw sebagai pelatih, dan adalah yang terakhir. Ini adalah kali kedua Jerman gagal mencapai perempat final turnamen besar sejak Low mengambil alih sebagai pelatih setelah Piala Dunia 2006.

“Saya pikir itu adalah 15 tahun yang sangat panjang bagi saya dengan banyak momen indah dan tentu saja kekecewaan. Saya pikir tim ini, dan beberapa pemain yang pasti akan menjadi bagian darinya di tahun-tahun mendatang, memiliki masa depan yang sangat baik,” kata Low. “Tentu saja saya berharap penerus saya, Hansi Flick, yang terbaik dan sukses. Dan ya, jantung saya masih berdetak dalam warna hitam, merah dan emas.”

Flick, mantan asisten Löw, akan mengambil alih kualifikasi Piala Dunia. Flick memiliki masa yang sangat sukses di Bayern Munich, tetapi akan mewarisi masalah yang dihadapi Löw, terutama kurangnya pencetak gol yang habis-habisan. Dia memiliki beberapa pemain muda yang sangat baik untuk diajak bekerja sama.

Gelandang Leon Goretzka dan Joshua Kimmich, yang sudah dikenal Flick sejak mereka bersama di Bayern, akan mengambil peran kepemimpinan. Jerman juga memiliki beberapa prospek luar biasa, seperti gelandang Bayer Leverkusen berusia 18 tahun, Florian Wirtz ,dan penyerang Borussia Dortmund Youssoufa Moukoko, pencetak gol termuda Bundesliga di usia 16 tahun.

Jamal Musala menunjukkan saat melawan Hungaria bahwa dia juga bisa membuat perbedaan untuk Jerman. Tapi Low hanya membawa Bayern Munich maju ke pertandingan di menit ke-92 melawan Inggris. Sudah sangat terlambat, untuknya, untuk Löw dan untuk Jerman. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home