Loading...
OLAHRAGA
Penulis: Sabar Subekti 06:31 WIB | Minggu, 11 Juli 2021

Piala Eropa: Pulang ke London atau Pergi ke Roma?

Piala Eropa: Pulang ke London atau Pergi ke Roma?
Pemain Inggris, Harry Kane, ditantang oleh Jude Bellingham selama sesi latihan di St George's Park, Burton upon Trent, Inggris, hari Sabtu (10/7) , menjelang pertandingan final kejuaraan sepak bola Euro 2020 melawan Italia di Stadion Wembley, hari Srnin (12/7) dini hari. (Foto: AP/Dave Thompson)
Piala Eropa: Pulang ke London atau Pergi ke Roma?
Federico Chiesa dari Italia melakukan selebrasi setelah mencetak gol pembuka timnya pada pertandingan semi final sepak bola Euro 2020 antara Italia dan Spanyol di stadion Wembley di London, hari Selasa (6/7). (Foto: dok. Frank Augstein/pool via AP)

LONDON, SATUHARAPAN.COM-Para pemain Inggris dengan riang bernyanyi bersama dengan penonton di Stadion Wembley untuk “Sweet Caroline”, “sangat bagus, sangat bagus.” menyempurnakan kegembiraan dan semangat riang dari sebuah kelompok yang tidak terbebani, dengan mencoba mengakhiri 55 tahun bagi tim nasional yang mengalami kekeringan trofi pada hari Minggu itu.

Namun juga terdengar dari bek Italia, Giorgio Chiellini, yang berbicara tentang usaha keras untuk menunjukkan bagaimana tekanan untuk memenangkan trofi untuk negaranya, yang dapat menjadi motivasi abadi bagi dia dan tim Italia, terutama di masa senja kariernya.

“Mungkin pada usia 36  tahun Anda lebih merasakannya,” kata Chiellini, “karena Anda lebih memahami betapa sulitnya itu dan pekerjaan yang masuk ke dalamnya.”

Ini mewarnai suasana pertandingan Final Kejuaraan Eropa pada hari Minggu (11/7) atau Senin (12/7) dini hari WIB. Final akan mempertemukan Inggris, yang bahkan belum pernah mencapai final sejak memenangkan Piala Dunia tahun 1966, melawan salah satu tim paling berprestasi di benua itu.

Yang terakhir dari empat kemenangan Piala Dunia Italia terjadi pada tahun 2006, ketika Chiellini telah melakukan debut internasionalnya, tetapi dia tidak bermain di turnamen tersebut, dan tim ini kurang berprestasi di Kejuaraan Eropa dengan satu-satunya gelar pada tahun 1968.

Italia, bagaimanapun, telah mencapai final dua kali dalam beberapa tahun terakhir: pada tahun 2000 dan 2012, sedangkan Inggris belum mencapai final sampai sekarang.

Penebusan Bagi Southgate

Dengan pandemi yang membatasi perjalanan ke London, kerumunan 66.000 orang yang diizinkan di Stadion Wembley akan sebagian besar dipenuhi oleh penggemar Inggris untuk momen sepak bola terbesar tim nasional sejak 1966, ketika pelatih Gareth Southgate bahkan belum lahir.

Memenangkan Euro 2020 akan menjadi bentuk atau penebusan bagi Southgate, yang gagal mengeksekusi penalti melawan Jerman di Euro tahun 1996 yang membuat Inggris gagal lolos ke final.

“Saya tahu itu tidak akan cukup bagi saya, dan untuk seluruh staf dan para pemain jika kami tidak memenangkannya sekarang,” kata Southgate. “Anda mendapatkan pesan indah yang mengatakan 'apa pun yang terjadi sekarang,' tetapi itu tidak akan terjadi pada hari Senin. Kita harus melakukannya dengan benar.

“Kami bisa memenangkannya, tetapi kami harus melakukannya dengan tepat untuk memenangkannya. Saya berkata kepada para pemain... orang-orang menghormati apa yang telah mereka lakukan dan bahwa mereka telah mewakili negara dengan cara yang benar, tetapi sekarang mereka memiliki pilihan warna apa medali yang akan mereka terima."

Bagaimana Italia Menghadapi Inggris?

Italia bahkan tidak lolos ke Piala Dunia 2018 tetapi telah unggul dengan 33 pertandingan tak terkalahkan sejak saat itu di bawah pelatih Roberto Mancini.

“Pada awalnya, ketika dia mengatakan kepada kami untuk memikirkan ide memenangkan Euro, kami pikir dia gila,” kata Chiellini. “Sebaliknya, selama tahun-tahun ini dia telah menciptakan tim yang sekarang hampir mewujudkannya. Dan seperti yang dia ulangi kepada kami setelah setiap pertandingan, 'Satu sentimeter pada satu waktu,' dan sekarang hanya tersisa satu sentimeter terakhir."

Mereka harus menemukan cara melewati lawan yang hanya kebobolan satu gol dalam enam pertandingannya di Euro 2020, dan mengatasi Harry Kane yang bahkan tidak mencetak gol di babak penyisihan grup.

“Inggris jelas bukan hanya Kane, karena mereka memiliki pemain luar biasa di kedua sayapnya,” kata Chiellini, “dan pemain pengganti mereka semua bisa masuk dalam starting 11 tim yang memenangkan kompetisi ini.”

Turnamen dapat menentukan, membentuk kembali persepsi dan meningkatkan pemain. Lihat saja Federico Chiesa, yang bahkan tidak menjadi starter untuk Italia pada awalnya di Euro 2020 tetapi kemudian mencetak gol-gol penting di fase knockout.

Ambil contoh Raheem Sterling, yang tempatnya di tim Inggris dipertanyakan karena kegagalannya mencetak gol di turnamen sebelumnya dan perjuangannya dengan Manchester City. Dia merespons dengan menjaringkan satu-satunya gol tim di babak penyisihan grup, gol pembuka dalam kemenangan atas Jerman di babak 16 besar. Dia juga member ancaman serangannya memenangkan penalti yang menghasilkan pemenang semifinal Inggris melawan Denmark.

“Apa yang dia lakukan untuk kami dan bagian permainannya yang tidak mementingkan diri tidak terucapkan,” kata John Stones, rekan setim Sterling di Inggris dan City. “Tapi sebagai pemain kami melihatnya. Dia menjadi ancaman besar ke depan dengan seberapa langsung dia dalam permainan dan sangat menyenangkan bermain dengannya.

“Saya yakin dia akan memberikan segalanya pada hari Minggu, menjadi yang langsung, dan mudah-mudahan mendapatkan gol lain dan melihat ke mana itu membawa kita.”

Final membawa sepak bola ke akhir periode gangguan pandemi yang belum pernah terjadi sebelumnya sejak Kejuaraan Eropa dimulai 60 tahun lalu, menyelesaikan turnamen unik yang dipentaskan di seluruh benua tidak seperti sebelumnya, setelah tertunda satu tahun.

Bertahan melawan praduga kejayaan mungkin merupakan hal tersulit bagi penggemar Inggris yang disemangati oleh lirik "football's coming home" dalam lagu tim mereka.

Tropi Eruro 2020 akan pulang ke London atau Roma? Kita akan tahu pada Senin pagi. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home