Loading...
RELIGI
Penulis: Sabar Subekti 11:23 WIB | Minggu, 24 Oktober 2021

Pohon Balsam Yang Disebut di Alkitab, Ditemukan Terukir di Batu Meterai

Relawan di Israel menemukan batu meterai itu di dekat situs Bait Allah di Yerusalem, Israel.
Pohon Balsam Yang Disebut di Alkitab, Ditemukan Terukir di Batu Meterai
Ukiran pohon balsam, pohon yang disebut dalam Alkitab, tanaman langka yang digunakan memproduksi wewangian ditemukan pada segel batu kecubung berusia 2000 tahun. (Foto:Eliyahu Yani, Kota Daud/The Jerusalem Post)
Pohon Balsam Yang Disebut di Alkitab, Ditemukan Terukir di Batu Meterai
Sebuah bangunan di Jalan Ziarah di Kota Daud. (Foto: Koby Harati/Kota Daud/The Jerusalem Post)

YERUSALEM, SATUHARAPAN.COM-Dalam dekade terakhir sebelum penghancuran Bait Allah kedua, seseorang, seorang Yahudi, dan mungkin seorang peziarah, berjalan di jalan yang menghubungkan Kolam Shiloah di pinggiran kota Yerusalem dengan Bukit Bait Allah.

Untuk acara penting itu, ia mengenakan pakaian dan perhiasannya yang paling berharga, termasuk sebuah cincin halus yang diukir dengan batu kecubung lilac. Namun di tengah keramaian, cincin itu pecah, batu itu jatuh di lantai dan kemudian masuk ke saluran drainase bawah tanah.

Sekitar 2.000 tahun kemudian, artefak kecil itu ditemukan oleh para sukarelawan yang menyaring tanah yang digali selama penggalian arkeologi di daerah tersebut.

Setelah memeriksanya, para ahli menemukan kejutan tambahan: batu warna-warni itu mungkin menampilkan ukiran yang penggambaran tanaman pertama yang diketahui secara mencolok dan disebutkan dalam Alkitab, serta dalam sumber-sumber Yahudi dan sejarah, seperti Kota Daud, Otoritas Barang Antik (IAA) dan Otoritas Alam dan Taman Israel (INPA) mengatakan Kamis (21/10) dalam sebuah pernyataan bersama.

Tanaman itu dikenal sebagai "balsem Gilead" (tzori dalam bahasa Ibrani), pohon balsam (nataf) atau sejenis "kesemek" dan kemudian pada periode Mishnaic, tanaman, yang nama ilmiahnya modern adalah commiphora gileadensis, digunakan untuk memproduksi parfum, dupa, dan obat-obatan.

Pohon dalam batu kecubung itu memiliki cabang memanjang dengan lima buah yang terukir di batu menarik perhatian para ahli, karena tampaknya menjadi sesuatu yang berbeda dari spesies lain yang digambarkan dalam meterai temuan lain.

“Menjelang akhir periode Bait Allah dedua, penggunaan meterai batu berkembang dan menjadi lebih umum,” kata Prof. Shua Amorai-Stark, seorang ahli permata berukir.

“Tetapi di sebagian besar meterai yang ditemukan sejauh ini dengan ukiran tanaman, adalah umum untuk menemukan tanaman yang umum di Israel pada saat itu: anggur, kurma dan zaitun, yang termasuk di antara tujuh spesies. Tetapi pada segel batu ini, kami segera menyadari bahwa buah yang muncul di atasnya tidak seperti buah-buahan yang kami temui sampai saat ini.”

Balsam disebut dalam Alkitab. Pada Kitab Kejadian, ketika anak-anak Yakub duduk untuk makan setelah melemparkan saudara mereka Yusuf ke dalam lubang, mereka memutuskan untuk menjualnya sebagai budak setelah melihat “karavan orang Ismael datang dari Gilead, unta mereka membawa permen karet, balsem dan ladanum untuk dibawa ke Mesir.”

Kemudian, dalam Keluaran (30:34-35), spesies itu dimasukkan oleh Tuhan dalam bahan-bahan untuk dupa Bait Suci.

“Berfirmanlah TUHAN kepada Musa: "Ambillah wangi-wangian, yakni getah damar, kulit lokan dan getah rasamala, wangi-wangian itu serta kemenyan yang tulen, masing-masing sama banyaknya. Semuanya ini haruslah kaubuat menjadi ukupan,  suatu campuran rempah-rempah, seperti buatan seorang tukang  campur rempah-rempah, digarami, murni, kudus.”

Balsem Gilead juga dikenal sebagai komponen parfum favorit Cleopatra, ratu legendaris Mesir.

"Ini adalah penemuan penting karena mungkin pertama kalinya meterai batu ditemukan di seluruh dunia dengan ukiran tanaman yang berharga dan terkenal, yang sampai sekarang hanya bisa kita baca dalam deskripsi sejarah," kata arkeolog Eli Shukron yang melakukan penggalian di fondasi Tembok Barat atas nama IAA dan Kota Daud.

Segel itu ditemukan oleh para peserta dalam proyek “Pengalaman Arkeologi”, yang didukung oleh Kota Daud dan INPA, di Taman Nasional Emek Tzurim.

Batu oval, kurang lebih 10 mm panjang dan lima mm lebar, juga memiliki ukiran burung, mungkin merpati. Baik pohon maupun merpati melambangkan keberuntungan dan kesuksesan, kata para ahli.

“Tanaman balsam adalah simbol positif, karena, di luar fakta bahwa itu digunakan untuk memproduksi parfum dan obat-obatan, pohon kesemek kuno, yang, omong-omong, sama sekali tidak mirip dengan kesemek sekarang, dikaitkan dengan sifat magis dan seremonial dan merupakan salah satu bahan yang digunakan untuk membuat dupa Bait Allah selama periode kedua, yaitu saat segel atau meterai ini dibuat,” kata Shukron.

"Merpati juga merupakan motif positif di dunia Helenistik, Romawi, dan Yahudi," kata Amorai-Stark. "Ini melambangkan kekayaan, kebahagiaan, kebaikan dan kesuksesan."

Pemilik cincin itu kemungkinan adalah orang kaya, tambahnya.

“Produksi dan perdagangan terkait tanaman balsam ini dikontrol dengan ketat pada saat itu oleh orang-orang Yahudi yang tinggal di cekungan Laut Mati, tempat buah itu ditanam,” kata Amorai-Stark. “Saya kira pemilik segel adalah seorang pria yang memiliki kebun kesemek, dan ketika dia datang ke pengrajin yang membuat cincin untuknya, mungkin dia membawa cabang kesemek sehingga pengrajin tahu apa yang harus diukir di atas batu.”  (The Jerusalem Post)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home