Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 16:39 WIB | Senin, 31 Mei 2021

Polisi Tangkap Perempuan Tua Yang Protes Sendirian Kasus Tiananmen

Foto yang diambil pada 19 Oktober 2020 ini menunjukkan pengunjuk rasa pro demokrasi berusia 64 tahun, Alexandra Wong, dijuluki "Nenek Wong", yang menghilang di tengah protes demokrasi pada 2019 dan muncul kembali di Hong Kong dua hari lalu setelah 14 bulan pergi, berpose untuk foto di kamar hotelnya di Hong Kong. (Foto: AFP)

HONG KONG, SATUHARAPAN.COM-Polisi Hong Kong menangkap seorang aktivis demokrasi lanjut usia saat dia melakukan demonstrasi tunggal atas tindakan keras yang mematikan di lapangan Tiananmen di China. Ini menunjukkan  gambaranyang jelas tentang toleransi tanpa protes yang sekarang diterapkan oleh pihak berwenang.

Alexandra Wong, 65 tahun, ditahan pada hari Minggu (30/5), karena dicurigai ikut serta dalam pertemuan yang melanggar hukum saat dia berjalan menuju Kantor Penghubung Beijing di Hong Kong.

Wong, dikenal secara lokal sebagai "Nenek Wong," adalah bagian rutin dari protes demokrasi besar-besaran yang melanda Hong Kong pada tahun 2019.

Dia sering terlihat mengibarkan bendera Union Jack, simbol ketidakpuasannya terhadap pemerintahan Beijing sejak kota itu diserahkan ke China oleh bekas kekuatan kolonial Inggris pada tahun 1997.

Protes seperti itu sekarang dilarang di Hong Kong. Dan pihak berwenang telah menggunakan ancaman virus corona dan masalah keamanan untuk melarang demonstrasi.

Peringatan yang direncanakan untuk hari Jumat (4/6) pekan ini, peringatan 32 tahun tindakan keras Beijing tahun 1989 terhadap protes demokrasi di Lapangan Tiananmen, telah ditolak izinnya untuk tahun kedua berturut-turut.

Pihak berwenang telah menggunakan pandemi virus corona, meskipun Hong Kong saat ini merayakan tidak ada kasus penularan lokal yang tidak diketahui asalnya selama sebulan terakhir.

Aktivis juga meminta izin untuk pawai kecil bertema Tiananmen pada hari Minggu ke Kantor Penghubung, yang mewakili pemerintah pusat di kota, tetapi izin itu juga ditolak.

Wong tetap muncul sore itu dengan memegang tanda bertuliskan "32, 4 Juni, ratapan Tiananmen" dan payung kuning; payung kuning adalah simbol gerakan demokrasi Hong Kong.

South China Morning Post mengatakan pensiunan itu mulai meneriakkan slogan-slogan di sebuah taman sebelum menuju Kantor Penghubung sendirian, sambil diikuti dan difilmkan oleh polisi.

Dia dihentikan dua kali. “Saya hanya sendirian, hanya seorang perempuan tua di sini. Mengapa menghentikan saya? ” The Post mengutip Wong yang bicara pada  petugas. Segera setelah itu dia ditangkap.

Polisi mengonfirmasi seorang perempuan berusia 65 tahun bermarga Wong itu telah ditangkap karena "secara sengaja berpartisipasi dalam pertemuan yang tidak sah dan berusaha menghasut orang lain untuk bergabung dengan pertemuan yang tidak sah."

Gerakan demokrasi Hong Kong telah dihancurkan oleh tindakan keras terhadap perbedaan pendapat selama setahun terakhir, termasuk penerapan undang-undang keamanan menyeluruh yang mengkriminalkan banyak perbedaan pendapat.

Di tengah protes 2019, Wong menghilang selama lebih dari setahun. Dia muncul kembali dengan mengatakan dia telah ditahan oleh otoritas daratan selama perjalanan ke Shenzhen, kota tetangga tempat dia tinggal saat itu. (AFP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home