Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 18:59 WIB | Senin, 06 Juni 2022

Politisi BJP Dituduh Menghina Muhammad, Sejumlah Negara Protes India

Muslim India meneriakkan slogan-slogan saat mereka memprotes referensi menghina Islam dan Nabi Muhammad yang dibuat oleh pejabat tinggi di partai nasionalis Hindu yang memerintah selama protes di Mumbai, India, Senin, 6 Juni 2022. (Foto: AP/Rafiq Maqbool)

NEW DELHI, SATUHARAPAN.COM-Setidaknya lima negara telah mengajukan protes resmi terhadap India. Selain itu, Pakistan serta Afghanistan juga bereaksi keras pada Senin (6/6) atas komentar yang dibuat oleh dua juru bicara terkemuka dari Partai Bharatiya Janata (BJP) pimpinan Perdana Menteri Narendra Modi.

Protes dicurahkan di media sosial, dan seruan untuk memboikot barang-barang India telah muncul di beberapa negara Arab. Di dalam negeri India, itu telah menyebabkan protes terhadap partai Modi di beberapa bagian negara.

Pernyataan kontroversial tersebut menyusul meningkatnya kekerasan yang menargetkan minoritas Muslim India yang dilakukan oleh nasionalis Hindu yang telah dikuatkan oleh sikap diam Modi tentang serangan semacam itu sejak ia pertama kali terpilih pada tahun 2014.

Selama bertahun-tahun, Muslim India sering menjadi sasaran dalam berbagai hal, mulai dari gaya makanan dan pakaian mereka hingga pernikahan antar agama.

Kelompok hak asasi manusia seperti Human Rights Watch dan Amnesty International telah memperingatkan bahwa serangan dapat meningkat. Mereka juga menuduh partai pemerintahan Modi melihat ke arah lain dan terkadang memungkinkan ujaran kebencian terhadap Muslim, yang terdiri dari 14% dari 1,4 miliar penduduk India, tetapi masih cukup banyak untuk menjadi populasi Muslim terbesar kedua di negara mana pun.

Partai Modi membantah tuduhan itu, tetapi Muslim India mengatakan serangan terhadap mereka dan keyakinan mereka meningkat tajam.

Kemarahan telah meningkat sejak pekan lalu setelah dua juru bicara, Nupur Sharma dan Naveen Jindal, membuat pernyataan spekulatif yang dianggap menghina Nabi Islam, Muhammad dan istrinya Aisha.

Partai Modi tidak mengambil tindakan terhadap mereka sampai hari Minggu, ketika kemarahan diplomatik tiba-tiba dimulai dengan Qatar dan Kuwait memanggil duta besar India untuk memprotes. BJP menangguhkan Sharma dan mengusir Jindal dan mengeluarkan pernyataan yang mengatakan "sangat mencela penghinaan terhadap tokoh agama mana pun," sebuah langkah yang disambut baik oleh Qatar dan Kuwait.

Kemudian, Arab Saudi dan Iran juga mengajukan protes ke India, dan Organisasi Kerjasama Islam (OKO) yang berbasis di Jedah mengatakan pernyataan itu datang dalam “konteks untuk mengintensifkan kebencian dan pelecehan terhadap Islam di India dan praktik sistematis terhadap Muslim.”

New Delhi sejauh ini tidak memberikan komentar atas protes yang diajukan oleh negara-negara Arab, tetapi Kementerian Luar Negeri pada hari Senin (6/6) menolak komentar OKI sebagai "tidak beralasan" dan "berpikiran sempit."

Pada hari Minggu, kedutaan besar India di Qatar dan Doha merilis sebuah pernyataan yang mengatakan bahwa pandangan yang diungkapkan terhadap Nabi Muhammad dan Islam bukanlah pandangan pemerintah India dan dibuat oleh “elemen pinggiran.” Kedua pernyataan tersebut mengatakan bahwa tindakan keras telah diambil terhadap mereka yang membuat pernyataan yang menghina tersebut.

Kritik dari negara-negara Muslim, bagaimanapun, sangat keras, menunjukkan bahwa menghina Nabi Muhammad adalah garis merah.

Kementerian Luar Negeri Qatar mengatakan pihaknya mengharapkan permintaan maaf publik dari pemerintah India, dan Kuwait memperingatkan bahwa jika komentar itu tidak dihukum, India akan melihat "peningkatan ekstremisme dan kebencian."

Mufti Besar Oman menggambarkan “kekasaran cabul” partai Modi terhadap Islam sebagai bentuk “perang.” Riyadh mengatakan komentar itu menghina dan menyerukan "penghormatan terhadap kepercayaan dan agama."

Masjid Al-Azhar Mesir, lembaga pendidikan agama terkemuka di dunia Sunni, menggambarkan pernyataan itu sebagai “terorisme nyata (yang) dapat menjerumuskan seluruh dunia ke dalam krisis parah dan perang mematikan.”

Pernyataan Sharma selama program TV di India dan Jindal dalam tweet berisiko merusak hubungan India dengan negara-negara Arab.

India memelihara hubungan yang kuat dengan Qatar dan Kuwait, yang bergantung pada jutaan pekerja migran dari India dan tempat lain di Asia Selatan untuk melayani populasi lokal mereka yang kecil dan menggerakkan mesin kehidupan sehari-hari. India juga bergantung pada negara-negara Teluk Arab yang kaya minyak untuk menggerakkan ekonominya yang haus energi.

Pernyataan itu juga menyebabkan kemarahan di musuh bebuyutan dan tetangga India, Pakistan, dan di Afghanistan.

Pada hari Senin, Kementerian Luar Negeri Pakistan memanggil seorang diplomat India dan menyampaikan “kecaman keras” Islamabad, sehari setelah Perdana Menteri Shahbaz Sharif mengatakan komentar itu “menyakitkan” dan “India di bawah Modi menginjak-injak kebebasan beragama & menganiaya Muslim.”

Kementerian Luar Negeri India menanggapi dengan menyebut Pakistan “pelanggar berantai hak-hak minoritas” dan mengatakan bahwa mereka tidak boleh terlibat “dalam propaganda yang mengkhawatirkan dan mencoba untuk menimbulkan ketidak-harmonisan komunal di India.”

“India memberikan penghormatan tertinggi kepada semua agama,” kata juru bicara kementerian Arindam Bagchi.

Kritik juga datang dari Kabul. Imarah Islam Afghanistan mengatakan pemerintah India seharusnya tidak membiarkan "orang-orang fanatik seperti itu menghina ... Islam dan memprovokasi perasaan umat Islam."

Partai Modi juga menghadapi kemarahan dari beberapa pendukungnya sendiri, tetapi karena alasan yang berbeda. Banyak nasionalis Hindu memposting komentar di media sosial yang mengatakan pemerintah menyerah di bawah tekanan internasional.

Sentimen dan serangan anti Muslim telah meningkat di seluruh India di bawah Modi. Pekan lalu, Menteri Luar Negeri Amerika Serikat, Antony Blinken, mengatakan India menghadapi "meningkatnya serangan terhadap orang-orang dan tempat-tempat ibadah," yang mendapat tanggapan dari New Delhi, yang menyebut komentar itu "kurang informasi."

Baru-baru ini, ketegangan agama meningkat setelah beberapa kelompok Hindu mengadu ke pengadilan lokal di kota Varanasi untuk meminta izin berdoa di sebuah masjid abad ke-17, mengklaim bahwa masjid itu dibangun dengan menghancurkan sebuah kuil. Para kritikus mengatakan ketegangan ini semakin diperparah oleh pembawa acara televisi India selama debat. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home