Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 10:56 WIB | Rabu, 27 Mei 2020

Politisi Lebanon Tekan Hizbulah untuk Lakukan Reformasi

Kelompok militan Hizbullah di Lebanon. (Foto: Ist)

BEIRUT, SATUHARAPAN.COM-Kekuatan politik di Lebanon meningkatkan tekanan terhadap gerakan Hizbullah yang didukung Iran untuk mereformasi diri atau menghadapi penerapan sanksi dalam Undang-undang Caesar Amerika Serikat, yang dapat menjadi bencana bagi negara tersebut.

Lingkaran politik Lebanon diliputi perdebatan tentang keterlibatan Hizbullah di Suriah dan kemungkinan pengenaan UU Caesar, yang menyerukan diterapkannya sanksi terhadap rezim Suriah, Bashar Al-Assad dan para pendukungnya.

Mouaz Mustafa, anggota tim UU Caesar, baru-baru ini mengatakan bahwa tokoh-tokoh politik terkemuka di Lebanon kemungkinan akan menjadi sasaran bersama Hizbullah, karena tujuan sanksi itu adalah untuk menjangkau semua orang yang memiliki segala jenis perjanjian dengan rezim Suriah, menurut laporan Al Arabiya.

Politisi Lebanon tidak menganggap enteng masalah ini sebagaimana terbukti dari pernyataan mereka yang menyerukan diakhirinya penyelundupan di sepanjang perbatasan Suriah-Lebanon, dan agar Hizbullah dilucuti.

Gebran Bassil, pemimpin Gerakan Patriotik Bebas (FPM), baru-baru ini menyalahkan "pasukan de facto" atas penyelundupan ilegal di sepanjang perbatasan dalam penggalian yang terlihat jelas pada pakaian militer.

Diketahui bahwa Hizbullah telah lama terlibat dalam perang di Suriah dan memelihara pangkalan militer dan pusat pelatihannya di dalam wilayah Suriah, di dekat perbatasan dengan Lebanon. Penyelundupan mesin diesel dan tepung dilakukan melalui penyeberangan ilegal dari Lebanon ke Suriah.

Dalam sebuah pesan dengan kata-kata yang keras, anggota parlemen FPM, Ziad Aswad, mengatakan: "Kita tidak bisa terus memegang senjata sementara orang-orang kita kelaparan." Aswad memperingatkan Hizbullah bahwa "harga senjatanya dibayar oleh semua orang Lebanon."

Melucuti Hizbullah

Posisi yang paling jelas pada pesan AS yang menjangkau partai-partai Lebanon datang melalui pengakuan Aswad bahwa "keputusan Amerika diperlukan untuk melucuti partai (Hizbullah), atau Lebanon mengatur diri sendiri."

Sikap FPM terhadap Hizbullah yang belum pernah terjadi sebelumnya ini bertepatan dengan kampanye politik oleh lawan kelompok itu yang didukung Iran terhadap penyeberangan ilegal.

Pasukan keamanan Lebanon telah meningkatkan langkah-langkah untuk mencegah penyelundupan lintas perbatasan dengan Angkatan Darat Lebanon menangkap beberapa penyelundup dan menutup lima perlintasan ilegal.

Pasukan juga memindahkan jembatan di desa-desa perbatasan Lebanon dan kota Hermel dan menutup jalan tanah. Salah satu jalan ini melewati Sungai Orontes hingga ke perbatasan Suriah.

Sekretaris Jenderal Hizbullah, Hassan Nasrallah, menanggapi seruan untuk mengerahkan tentara dan pasukan PBB di perbatasan dengan Suriah dengan menyatakan bahwa Lebanon “tidak dapat mengendalikan situasi sendirian, karena perbatasan tumpang tindih dan masalahnya rumit. Solusinya adalah kerja sama bilateral antara kedua pemerintah

dan tentara."

Negosiasi dengan IMF

Mantan Menteri Lebanon, May Chidiac,mengatakan: "Kita harus menunggu untuk mengetahui perincian UU (Caesar) dan peraturan yang akan dicakup oleh sanksi itu, karena belum jelas." Dia mengatakan kepada Arab News bahwa "para pejabat AS yang bertanggung jawab atas Lebanon, dan menekankan perlunya menutup penyeberangan ilegal dan memerangi penyelundupan pabean."

Tujuannya, menurut dia, adalah untuk “mengeringkan” jalur Hizbullah Lebanon, dan mendukung undang-undang serta persyaratan AS yang dapat dipantau selama negosiasi Lebanon dengan Dana Moneter Internasional (IMF) mengenai krisis keuangannya."

Chidiac menambahkan, "Lebanon tidak lagi menjadi prioritas bagi AS. Ada pergeseran kartu di wilayah tersebut karena pengaruh Rusia dan Iran di Suriah. Apa yang tidak bisa dipahami adalah penolakan Hizbollah untuk mengerahkan pasukan UNIFIL di perbatasan timur Lebanon dengan Suriah, meskipun negara itu menerima penerapan Resolusi 1701 untuk memperkuat peran UNIFIL di perbatasan selatan Lebanon."

Mantan Duta Besar untuk Lebanon, Dr. Riyad Tabbara mengatakan bahwa "AS... mengirim pesan yang berurusan dengan Hizbullah." Tabbara mengatakan bahwa “The Caesar Act telah membuka pintu bagi Presiden AS, Donald Trump, untuk memilih siapa pun yang dia inginkan untuk dikenai sanksi. Ungkapan 'semua orang yang bekerja sama dengan Hizbullah' fleksibel dan memungkinkan untuk memperluas target dan tekanan."

Tabbara mengatakan bahwa AS "tidak ingin menghancurkan Lebanon, tetapi lebih untuk menekan Hizbullah." Sikap FPM menunjukkan bahwa gerakan tersebut telah menerima pesan-pesan AS, tetapi mereka berusaha meyakinkan Washington bahwa mereka dapat memainkan peran yang efektif dalam masalah Hizbollah." (Arab News)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home