Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 10:39 WIB | Kamis, 10 Desember 2020

Politisi Senior Palestinan, Hanan Ashrawi, Mengundurkan Diri

Hanan Ashrawi, politisi senior dan negosiator Palestina. (Foto: dok. AFP)

RAMALLAH, SATUHARAPAN.COM-Presiden Palestina Mahmoud Abbas, mengatakan telah menerima pengunduran diri Hanan Ashrawi, anggota Komite Eksekutif Organisasi Pembebasan Palestina (PLO), hari Rabu (9/12) dalam pernyataan singkat. Ashrawi mengajukan pengunduran diri secara tertulis beberapa hari lalu.

Ashrawi adalah negosiator senior Palestina dan pembela hak-hak perempuan. Dia mengatakan pada Rabu bahwa dia akan mundur dari jabatan seniornya di Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) pada akhir 2020, dan menyerukan reformasi politik.

Ashrawi, 74 tahun, tidak memberikan alasan pengunduran dirinya dalam sebuah pernyataan. Namun dia mengatakan bahwa Komite Eksekutif PLO, yang dia layani, telah terpinggirkan dalam pengambilan keputusan.

Komite beranggotakan 15 orang, badan paling senior PLO, dipimpin oleh Presiden Palestina Mahmoud Abbas, dan tidak sering dihadiri oleh pemimpin berusia 85 tahun itu.

Palestina Butuh Reformasi

“Sesuai dengan komitmen seumur hidup saya terhadap prinsip integritas dan transparansi, saya ingin menyatakan hal berikut terkait pengunduran diri saya dari Komite Eksekutif PLO:

"Sistem politik Palestina membutuhkan pembaruan dan penyegaran dengan masuknya pemuda, perempuan dan profesional tambahan yang berkualitas," kata Ashrawi.

"Saya yakin inilah saatnya untuk melaksanakan reformasi yang diperlukan dan mengaktifkan PLO dengan cara yang mengembalikan kedudukan dan perannya."

Dia menambahkan, "Saya bertemu dengan Presiden Mahmoud Abbas pada 24 November 2020 dan kami melakukan diskusi yang jujur ​​dan bersahabat di mana saya memberi tahu dia tentang keputusan saya untuk mengundurkan diri dari Komite Eksekutif, efektif pada akhir tahun.”

"Seperti yang telah saya tegaskan kembali kepada Presiden Mahmoud Abbas, saya akan terus melayani rakyat Palestina dan tujuan kita yang adil dalam setiap kapasitas, meskipun di luar jabatan publik," tambahnya dalam pernyataannya.

Kritikan terhadap Abbas

Kritikus menuduh Abbas membiarkan institusi politik Palestina di bawah otoritasnya di Tepi Barat mengalami stagnasi. Tidak ada pemilihan presiden atau parlemen untuk Otoritas Palestina, yang dipimpinnya, selama lebih dari satu dekade.

Hari-hari negosiasi yang melibatkan Ashrawi berawal dari pembicaraan publik paling awal yang dimediasi Amerika Serikat dengan Israel pada tahun 1991 di Konferensi Madrid, di mana sebagai juru bicara PLO dia mengartikulasikan pencarian Palestina untuk kenegaraan kepada dunia.

Setelah penandatanganan Kesepakatan Oslo dengan Israel pada tahun 1993, Ashrawi bertugas di kabinet Otoritas Palestina yang baru dibentuk, yang memiliki pemerintahan sendiri yang terbatas di Tepi Barat.

Dia adalah seorang pejuang hak-hak perempuan. Ashrawi adalah perempuan pertama yang terpilih menjadi anggota Komite Eksekutif pada tahun 2009. Ia terpilih kembali ke kelompok tersebut pada tahun 2018 dan mengepalai Departemen Diplomasi dan Kebijakan Publik. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home