Loading...
FLORA & FAUNA
Penulis: Sabar Subekti 11:52 WIB | Sabtu, 07 Mei 2022

Populasi Anjing Laut Hawaii Meningkat, Tapi Ancaman Habitatnya Terus Mengkhawatirkan

Populasi Anjing Laut Hawaii Meningkat, Tapi Ancaman Habitatnya Terus Mengkhawatirkan
Seekor anjing laut biksu beristirahat di pantai di Pupukea, Hawaii, 20 Juli 2018. Pejabat federal mengatakan populasi anjing laut biarawan Hawaii yang terancam punah telah melampaui tingkat yang tidak terlihat dalam lebih dari dua dekade. Pejabat Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional pekan ini mengatakan bahwa populasi anjing laut terus meningkat selama dua tahun terakhir. (Foto-foto: dok. AP/Mark Baker)
Populasi Anjing Laut Hawaii Meningkat, Tapi Ancaman Habitatnya Terus Mengkhawatirkan

HONOLULU, SATUHARAPAN.COM-Populasi anjing laut biksu Hawaii yang terancam punah telah melampaui tingkat yang tidak terlihat dalam lebih dari dua dekade, menurut pejabat federal.

Pejabat Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional Amerika Serikat, pekan ini mengatakan bahwa populasi anjing laut terus meningkat selama dua tahun terakhir.

Para pejabat memperkirakan populasi telah tumbuh lebih dari 100 dari 2019 hingga 2021, sehingga totalnya dari 1.435 menjadi 1.570 anjing laut. Anjing laut biksu hanya hidup di Hawaii, termasuk Kepulauan Hawaii Barat Laut yang tidak berpenghuni tempat sebagian besar hewan ditemukan.

Kepulauan Hawaii Barat Laut semuanya berada di dalam Monumen Nasional Laut Papahanaumokuakea, kawasan laut terlindung terbesar di Amerika Serikat dan Situs Warisan Dunia UNESCO.

Michelle Barbieri, ilmuwan utama di Program Penelitian Anjing Laut Biksu Hawaii NOAA, mengatakan jumlah itu menunjukkan bahwa upaya konservasi telah membantu. Kelompok ini melakukan perjalanan melintasi kepulauan untuk memberikan perawatan dan penyelamatan bagi hewan-hewan yang bermasalah.

“Kami sendiri di luar sana dan bekerja dengan mitra untuk melakukan intervensi penyelamatan hidup anjing laut, memprioritaskan betina, yang akan terus menciptakan generasi anjing laut masa depan,” kata Barbieri. “Kami mulai benar-benar melihat hasil lanjutan dari intervensi untuk menyelamatkan nyawa hewan.”

NOAA telah memantau populasi anjing laut selama hampir 40 tahun. Badan tersebut mengatakan ini adalah pertama kalinya populasi melampaui 1.500 dalam lebih dari 20 tahun.

Hewan-hewan tersebut terdaftar sebagai terancam punah di bawah Undang-Undang Spesies Terancam Punah dan ditegaskan di bawah Undang-Undang Perlindungan Mamalia Laut.

Ancaman Berkurangnya Habitat

Para pejabat mengatakan bahwa sementara trennya menjanjikan, kekhawatiran tetap ada tentang kelangsungan hidup karena pulau-pulau dataran rendah dan atol tempat tinggal anjing laut terancam oleh naiknya permukaan laut yang terkait dengan perubahan iklim.

Beberapa pulau di wilayah ini hanya beberapa kaki (meter) di atas permukaan laut.

“Perubahan iklim jelas merupakan sesuatu yang sangat kami khawatirkan,” kata Barbieri. “Kami benar-benar melihat dampak itu, kami menjalaninya sekarang. Dan itu memiliki konsekuensi nyata untuk kelangsungan hidup anjing laut.”

Pulau-pulau di French Frigate Shoals adalah rumah bagi sekitar 20% anjing laut biksudi Kepulauan Hawaii Barat Laut dan untuk waktu yang lama menampung subpopulasi spesies terbesar. Massa daratan di sana telah menyusut selama beberapa dekade dengan beberapa pulau menghilang seluruhnya.

Pulau Whaleskate, Trig, dan Pulau Timur semuanya telah hanyut. Whaleskate dan Trig hilang karena erosi dan Pulau Timur disapu bersih oleh Badai Walaka pada tahun 2018.

Hilangnya habitat darat hanyalah salah satu masalah yang dihadapi populasi. Anjing laut sering terjerat dalam jaring ikan dan sampah laut lainnya, menelan kail pancing dan beberapa anjing laut menjadi sasaran dan dibunuh oleh manusia.

Populasi anjing laut biksu menurun selama beberapa dekade sebelum populasi mulai pulih pada tahun 2013.

Barbieri mengatakan bahwa hewan tidak hanya memainkan peran penting dalam rantai makanan, tetapi mereka juga merupakan indikator kesehatan laut secara keseluruhan.

“Jika kita memiliki anjing laut biksu yang sehat,” kata Barbieri, “kita tahu bahwa ekosistem yang mendukung hewan-hewan itu sehat dan berkembang.” (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home