Loading...
FOTO
Penulis: Sabar Subekti 05:12 WIB | Rabu, 01 September 2021

Populasi Burung Raptor Menurun di Seluruh Dunia

Ini akibat kehilangan habitat, bahan beracun, dan perubahan iklim.
Populasi Burung Raptor Menurun di Seluruh Dunia
Foto bertanggal Minggu, 14 Maret 2010 menunjukkan "Girlie," seekor Elang Filipina berusia 29 tahun di Taman dan Pusat Margasatwa di Kota Quezon Manila. (Foto: AP/Bullit Marquez)
Populasi Burung Raptor Menurun di Seluruh Dunia
Foto tak bertanggal dari Evan R. Buechley pada Agustus 2021 menunjukkan burung hering berkerudung di Ethiopia. (Foto: Evan R. Buechley via AP)
Populasi Burung Raptor Menurun di Seluruh Dunia
Foto tahun 2018 dari Evan R. Buechley menunjukkan Elang Tawny di Ethiopia. Elang kuning kecoklatan dianggap rentan punah oleh para ilmuwan. Perusakan hutan dan padang rumput di Afrika dan Asia Selatan menyusutkan habitatnya. Secara global, ancaman utama bagi burung pemangsa adalah hilangnya habitat, perubahan iklim, dan racun di lingkungan. (Foto: Evan R. Buechley via AP)
Populasi Burung Raptor Menurun di Seluruh Dunia
Foto Juni 2013 dari Carlos Navarro ini menunjukkan elang harpy betina dan anak-anaknya di sebuah sarang di Provinsi DariƩn, Panama. Elang harpy pernah tersebar luas di seluruh Meksiko selatan dan Amerika Tengah dan Selatan, tetapi deforestasi telah secara dramatis menyusutkan jangkauan mereka. (Foto: Carlos Navarro via AP)
Populasi Burung Raptor Menurun di Seluruh Dunia
Foto tahun 2020 dari Evan R. Buechley ini menunjukkan elang emas sedang makan di jalan raya di Utah. (Foto: Evan R. Buechley via AP)
Populasi Burung Raptor Menurun di Seluruh Dunia
Foto bertanggal Selasa, 23 Februari 2021, para ilmuwan dan jurnalis menyaksikan burung kondor Andes dilepaskan ke alam liar oleh dokter hewan Bolivia, di pinggiran Choquekhota, Bolivia, sebagai bagian dari proyek yang dijalankan oleh program konservasi negara. Kondor Andes, burung terbang terberat di dunia, menurun populasinya karena paparan pestisida, timbal dan zat beracun lainnya, kata Sergio Lambertucci, ahli biologi di National University of Comahue di Argentina. (Foto: AP/Juan Karita)

WASHINGTON DC, SATUHARAPAN.COM-Terlepas dari beberapa kisah sukses konservasi yang terkenal, seperti kembalinya populasi elang botak secara dramatis di Amerika Utara, burung pemangsa (raptor) sedang menurun di seluruh dunia.

Sebuah analisis data baru dari International Union for the Conservation of Nature dan BirdLife International menemukan bahwa 30% dari 557 spesies raptor di seluruh dunia dianggap hampir terancam, rentan atau hampir punah atau terancam punah.

Delapan belas spesies terancam punah, termasuk elang Filipina, burung hering berkerudung, dan burung hantu Annobon, para peneliti menemukan.

Spesies lain yang terancam punah secara lokal di wilayah tertentu, yang berarti mereka mungkin tidak lagi memainkan peran penting sebagai predator teratas di ekosistem tersebut, kata Gerardo Ceballos, ilmuwan burung di National Autonomous University of Mexico dan rekan penulis studi yang diterbitkan. hari Senin (30/8) di jurnal Proceedings of the National Academy of Sciences.

"Elang emas adalah burung nasional Meksiko, tetapi kami memiliki sangat sedikit elang emas yang tersisa di Meksiko," katanya. Sensus 2016 memperkirakan hanya sekitar 100 pasangan kawin yang tersisa di negara ini.

Elang Harpy pernah tersebar luas di seluruh Meksiko selatan dan Amerika Tengah dan Selatan, tetapi penebangan dan pembakaran pohon telah secara dramatis menyusutkan jangkauan mereka.

Dari burung pemangsa terancam yang sebagian besar aktif di siang hari, termasuk sebagian besar elang, elang pemangsa, dan burung nasar, 54% populasinya berkurang, studi tersebut menemukan. Hal yang sama berlaku untuk 47% raptor nokturnal yang terancam, seperti burung hantu.

Itu berarti "faktor-faktor yang menyebabkan penurunan belum teratasi" dan spesies-spesies itu membutuhkan perhatian segera, kata Jeff Johnson, seorang ahli biologi di University of North Texas, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

Secara global, ancaman terbesar bagi burung-burung ini adalah hilangnya habitat, perubahan iklim, dan zat beracun, kata Evan Buechley, rekan peneliti di Smithsonian Migratory Bird Center dan ilmuwan di lembaga nirlaba HawkWatch International yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

Insektisida DDT menipiskan kulit telur dan memusnahkan populasi elang botak di Amerika Utara, yang menyebabkan pelarangannya di AS pada tahun 1972. Namun Buechley mengatakan ancaman lain tetap ada, termasuk pestisida hewan pengerat dan timah dalam peluru pemburu dan peluru tembakan. Banyak raptor memakan hewan pengerat dan hewan mati.

Burung Kondor Andes menurun karena paparan pestisida, timbal dan zat beracun lainnya, kata Sergio Lambertucci, ahli biologi di National University of Comahue di Argentina.

Penggunaan obat anti-inflamasi yang meluas pada ternak menyebabkan penurunan pesat burung nasar di Asia Selatan. Burung-burung mati setelah memakan bangkai, menyusutkan populasi beberapa spesies hingga 95% dalam beberapa dekade terakhir.

Di Asia Timur, banyak spesies raptor adalah migran jarak jauh: Mereka berkembang biak di China utara, Mongolia atau Rusia dan melakukan perjalanan ke pantai timur China untuk menghabiskan musim panas di Asia Tenggara atau India.

“Area pantai tertentu akan melihat 30 hingga 40 spesies selama migrasi puncak,” kata Yang Liu, ahli ekologi di Universitas Sun Yat-Sen di Guangzhou, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

Tetapi China timur juga merupakan bagian terpadat dan perkotaan di negara itu, dengan tekanan pembangunan yang tajam. “Situs yang menjadi penghambat migrasi, dengan ribuan burung yang lewat, penting untuk dilindungi,” katanya.

Dari 4.200 situs yang diidentifikasi oleh kelompok konservasi sebagai tempat kritis bagi spesies raptor secara global, sebagian besar “tidak terlindungi atau hanya sebagian tertutup oleh kawasan lindung,” kata Stuart Butchart, kepala ilmuwan di BirdLife International di Inggris.

Sebuah studi tahun 2018 dalam jurnal Biological Conservation menemukan bahwa 52% dari semua spesies raptor di seluruh dunia mengalami penurunan populasi. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home