Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 12:18 WIB | Jumat, 25 Februari 2022

Prancis Ingatkan Rusia tentang Penggunaan Senjata Nuklir

Prancis Ingatkan Rusia tentang Penggunaan Senjata Nuklir
Orang-orang yang menunggu kereta menuju Kiev menyebar di peron di Kostiantynivka, wilayah Donetsk, Ukraina timur, Kamis, 24 Februari 2022 (Foto: AP/Vadim Ghirda)
Prancis Ingatkan Rusia tentang Penggunaan Senjata Nuklir
Sebuah fasilitas militer Ukraina yang rusak setelah penembakan Rusia di luar Mariupol, Ukraina, Kamis, 24 Februari 2022. Rusia telah meluncurkan rentetan serangan udara dan rudal di Ukraina Kamis pagi dan pejabat Ukraina mengatakan bahwa pasukan Rusia telah meluncur ke negara itu dari utara, timur dan selatan. (Foto: AP/Evgeniy Maloletka)
Prancis Ingatkan Rusia tentang Penggunaan Senjata Nuklir
Menteri Luar Negeri dan Eropa Prancis Jean-Yves Le Drian berpidato dalam konferensi pers dengan mitranya dari Hongaria setelah pertemuan mereka di Budapest pada 10 September 2021. (AFP)

PARIS, SATUHARAPAN.COM-Menteri luar negeri Prancis memperingatkan Presiden Rusia, Vladimir Putin, ketika tentang ancaman penggunaan senjata nuklir. Rusia perlu memahami bahwa NATO juga merupakan aliansi nuklir.

Namun, Menteri Luar Negeri Prancis, Jean-Yves Le Drian, mengesampingkan intervensi militer pimpinan NATO untuk mempertahankan Ukraina.

Ditanya apakah ancaman Putin dengan pernyataan “konsekuensi yang belum pernah Anda temui dalam sejarah Anda” sama saja dengan mengancam penggunaan senjata nuklir Rusia dalam konflik Ukraina, Jean-Yves Le Drian mengatakan hal itu memang dipahami seperti itu.

“Ya, saya pikir Vladimir Putin juga harus memahami bahwa aliansi Atlantik adalah aliansi nuklir. Itu saja yang akan saya katakan tentang ini,” kata Le Drian pada hari Kamis (24/2) di televisi Prancis TF1.

Berbicara dari Kremlin pada Kamis pagi saat ia meluncurkan invasi militer Rusia ke Ukraina, Putin mengatakan Rusia akan segera merespons jika ada kekuatan eksternal yang mencoba mengganggu tindakannya.

“Siapa pun yang mencoba menghalangi kami, dan terlebih lagi, untuk menciptakan ancaman bagi negara kami, kepada rakyat kami, harus tahu bahwa tanggapan Rusia akan datang segera. Dan itu akan membawa Anda pada konsekuensi yang belum pernah Anda temui dalam sejarah Anda,” kata presiden Rusia itu.

Bantuan Militer NATO untuk Ukraina

Para pemimpin Barat pada hari Kamis mengancam sanksi ekonomi terhadap Rusia, tetapi tidak ada yang mendukung intervensi militer pimpinan NATO untuk membela Ukraina. Ukraina bukan sekutu NATO, dan aliansi itu tidak terikat perjanjian untuk melindunginya.

Ditanya mengapa negara-negara anggota NATO, yang dalam beberapa dekade terakhir telah melakukan intervensi militer di negara-negara non-NATO seperti Afghanistan, Libya dan bekas Yugoslavia, menolak menempatkan tentara di lapangan di Ukraina, Le Drian mengatakan: “Ukraina bertanya kepada kami”.

Dia mengatakan Ukraina meminta bantuan kemanusiaan dan keuangan, serta peralatan militer, yang telah dan akan terus diberikan oleh Barat.

Ditanya persenjataan apa yang bisa disediakan NATO, Le Drian mengatakan “mereka telah membuat daftar dan kami sedang mempelajari daftar itu untuk memenuhi permintaan mereka sesegera mungkin.”

Ditanya apakah Eropa dan NATO dapat terus mengesampingkan tanggapan militer meskipun kehadiran tentara Rusia di Ukraina dan ancaman kiamat nuklir Putin, Le Drian mengatakan sanksi akan lebih efisien. “Mencekik Rusia secara ekonomi dan finansial dalam jangka panjang akan lebih kuat daripada intervensi apa pun,” kata menteri luar negeri. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home