Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 11:13 WIB | Minggu, 14 November 2021

Prancis Laporkan Varian Baru COVID-19

Gambar mikroskop elektron menunjukkan SARS-CoV-2 (virus COVID-19), juga dikenal sebagai novel coronavirus, diisolasi dari seorang pasien di Amerika Serikat. Partikel virus ditampilkan muncul dari permukaan sel yang dibiakkan di laboratorium. (Foto:dok. NIAID-RML via Reuters)

PARIS, SATUHARAPAN.COM-Prancis mengidentifikasi varian baru COVID-19. Protein lonjakan dari varian yang dikenal sebagai B.1.640 memiliki beberapa mutasi yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Varian baru yang diidentifikasi di beberapa negara Eropa menimbulkan kekhawatiran di antara beberapa profesional kesehatan, karena ada perubahan pada protein lonjakan virus corona yang belum pernah terlihat sebelumnya.

Varian, yang dikenal sebagai B.1.X atau B.1.640, pertama kali dilaporkan oleh surat kabar Prancis, Le Telegramme, setelah menginfeksi 24 orang di sebuah sekolah Prancis di wilayah Brittany pada bulan Oktober. Ketika varian itu ditemukan di Prancis, sekolah tempat wabah itu terjadi terpaksa menutup 50% kelasnya, menurut laporan Le Telegramme.

Meskipun situasinya sekarang terkendali dan tidak ada kasus yang ditemukan di Prancis sejak 26 Oktober, Badan Kesehatan Regional Prancis mengatakan, varian itu tetap dalam pengawasan.

Beberapa kasus juga ditemukan di Inggris, Swiss, Skotlandia dan Italia, meskipun varian Delta dan turunannya terus menjadi strain yang paling dominan.

Prof. Cyrille Cohen dari Universitas Bar-Ilan, yang berasal dari Prancis dan secara teratur mewawancarai dan berkonsultasi dengan pejabat kesehatan Prancis, menjelaskan bahwa varian B.1.640 memiliki beberapa mutasi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Salah satunya telah menarik perhatian: protein lonjakan, yang memungkinkan virus menempel pada sel manusia dan memulai proses infeksi, memiliki beberapa penghapusan.

Masalah Pemerataan Vaksin

Varian ini diyakini berasal dari Afrika, sebuah skenario yang menurut Cohen ditakuti oleh para ahli kesehatan dan yang menyoroti perlunya kesetaraan vaksin.

“Varian ini menunjukkan bahwa jika Anda membiarkan beberapa populasi dunia tanpa akses ke vaksin, maka virus akan terus berkembang biak dan akan menghasilkan lebih banyak varian,” kata Cohen dikutip The Jerusalem Post.

Laporan Prakiraan Global Q4 yang diterbitkan pekan lalu oleh Economist Intelligence Unit (EIU) menyoroti bahwa sementara sebagian besar negara maju telah berhasil memvaksinasi sebagian besar warganya, sebagian besar negara berkembang bisa dikatakan tidak mengalami kemajuan.

Laporan tersebut secara khusus menyoroti kegagalan upaya vaksinasi Afrika, di mana pada akhir Oktober hanya 6% dari populasi di negara-negara Afrika yang divaksinasi terhadap COVID.

“Penyebab tingkat vaksinasi yang rendah sudah diketahui: meskipun ada perbaikan baru-baru ini, produksi global terus tertinggal dari permintaan, dengan negara-negara berkembang menghadapi penundaan yang lama dalam mengakses vaksin,” kata laporan EIU

Sementara itu, program COVAX Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) hanya berhasil mengirimkan sekitar 400 juta dosis secara global dan sumbangan dari negara-negara kaya yang sangat jarang.

Selain itu, bahkan jika vaksin dikirim, negara-negara Afrika akan ditantang untuk menyuntikkannya, kata laporan itu, terutama karena alasan logistik.

“Tidak memberikan vaksin ke negara-negara ini mungkin tampak baik-baik saja dalam jangka pendek,” kata Cohen, “tetapi dalam jangka panjang, kita mungkin memiliki varian baru yang bermasalah yang berkembang di negara-negara yang tidak divaksinasi.”

Dia menambahkan, “Saya tidak ingin menakut-nakuti orang. Hanya ada beberapa kasus B.1.640 sekarang dan bisa jadi dalam sebulan kita semua bisa melupakan varian ini. Tapi itu adalah contoh dari apa yang bisa terjadi jika tidak ada akses ke vaksin untuk semua orang.”

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home