Loading...
MEDIA
Penulis: Sabar Subekti 17:04 WIB | Kamis, 29 September 2022

Presiden Iran Tolak Wawancara Wartawati CNN Karena Tidak Mengenakan Jilbab

Christiane Amanpour menunggu Presiden Iran, Ebrahim Raisi. (Foto: Twitter)

NEW YORK, SATUHARAPAN.COM-Presiden Iran menolak untuk menghadiri wawancara yang dijadwalkan dengan Christiane Amanpour dari CNN pada hari Rabu (21/9) malam setelah dia menolak untuk mengenakan jilbab seperti yang diminta oleh Ebrahim Raisi.

Amanpour, seorang jurnalis Iran-Inggris, memposting ke akun Twitter yang menjelaskan apa yang dia temui setelah menunggu 40 menit hingga wawancara dimulai.

“40 menit setelah wawancara akan dimulai, seorang ajudan datang. Presiden, katanya, menyarankan saya memakai jilbab, karena ini bulan suci Muharram dan Safar,” katanya.

Amanpour mengatakan dia menolak dengan sopan, dengan alasan kehadirannya di New York dan tidak ada hukum atau tradisi yang mengharuskan mengenakan jilbab.

Namun ajudan itu mengatakan tidak akan ada wawancara jika dia tidak memenuhi permintaan Raisi. "Dia (ajudan) mengatakan itu adalah "masalah rasa hormat," dan merujuk pada "situasi di Iran" , mengacu pada protes yang melanda negara itu, menurut Amanpour.

Protes telah mengguncang Iran pekan ini, dengan Iran, khususnya perempuan, membakar jilbab mereka sebagai tanggapan atas kematian Mahsa Amini di tangan polisi moralitas Iran pekan lalu.

Amini, seorang perempuan Kurdi-Iran berusia 22 tahun, mengalami koma tak lama setelah ditangkap karena “hijab yang tidak pantas.” Dia meninggal pada hari Jumat, memicu protes di media sosial dan jalan-jalan.

Pada hari Kamis, Amanpour mengatakan protes dan kematian Amini adalah topik yang dia rencanakan untuk ditanyakan kepada presiden Iran. “Ketika protes berlanjut di Iran dan orang-orang terbunuh, itu akan menjadi momen penting untuk berbicara dengan Presiden Raisi,” kata Amanpour.

Berbicara pada hari Jumat kepada CNN, Amanpour mengatakan dia telah mewawancarai setiap presiden Iran sejak 1995 dan tidak pernah diminta untuk mengenakan jilbab di luar Iran. (Al Arabiya)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home