Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 08:59 WIB | Rabu, 09 Juni 2021

Presiden Prancis Ditampar Wajahnya Oleh Seorang Warga

Presiden Prancis Ditampar Wajahnya Oleh Seorang Warga
Presiden Prancis Emmanuel Macron berbicara kepada wartawan hari Selasa (8/6) di sekolah Perhotelan di Tain-l'Hermitage, Prancis tenggara. (Foto: Philippe Desmazes, Pool via AP)
Presiden Prancis Ditampar Wajahnya Oleh Seorang Warga
Gambar dari video Presiden Prancis Emmanuel Macron, tengah, ditampar oleh seorang pria, dengan kaus oblong hijau, saat berkunjung ke Tain-l'Hermitage, di Prancis, hari Selasa (8/6). (Foto: TV BFM via AP)

PRANCIS, SATUHARAPAN.COM-Presiden Prancis, Emmanuel Macron, ditampar wajahnya oleh seorang pria ketika menyalami orang-orang dalam perjalanan ke Prancis tenggara pada hari Selasa (9/6), kata seorang ajudan.

Gambar yang disiarkan di saluran berita BFM menunjukkan Macron mendekati penghalang untuk berjabat tangan dengan seorang pria yang kemudian menampar wajah pria berusia 43 tahun itu di desa Tain-l'Hermitage di wilayah Drome.

Macron mengecam "kekerasan" dan "kebodohan" setelah wajahnya ditampar. Insiden itu memicu pertunjukan dukungan yang luas untuk kepala negara dari para politisi di seluruh spektrum ideologis.

Macron menyapa publik yang menunggunya di balik penghalang di kota Tain-l'Hermitage setelah dia mengunjungi sebuah sekolah menengah.

Dua video menunjukkan seorang pria menampar wajah Macron dan pengawalnya mendorong penyerang menjauh ketika pemimpin Prancis itu dengan cepat dilarikan dari tempat kejadian.

"Saya akan selalu bertemu orang-orang," kata Macron kepada wartawan pada hari Selasa malam, ketika dia menyapa kerumunan di kota terdekat Valence, kali ini ditemani oleh istrinya, Brigitte Macron.

“Beberapa orang mengekspresikan kemarahan, terkadang kekacauan… itu kemarahan yang sah, dan kami akan terus merespons. Kebodohan dan kekerasan, tidak, tidak dalam demokrasi,” katanya.

Tidak Khawatir

Beberapa jam sebelumnya, Macron kembali berjalan kaki selama 25 menit di jalan-jalan sempit kota, berpose untuk selfie dengan kerumunan kecil dan mengobrol dengan banyak orang dalam suasana santai.

Macron menggambarkan insiden itu sebagai "tindakan terisolasi," dalam sebuah wawancara dengan surat kabar lokal Le Dauphine Libere. “Kita tidak boleh membiarkan tindakan terisolasi, individu ultra-kekerasan, seperti yang juga terjadi di beberapa protes (jalan), mendominasi debat publik: mereka tidak pantas mendapatkannya,” katanya.

Macron mengatakan dia tidak memiliki kekhawatiran khusus setelah serangan itu. “Saya menyapa orang-orang yang berada di sisi pria itu dan berfoto dengan mereka. Saya terus dan akan terus. Tidak ada yang akan menghentikan saya," katanya.

Seorang pengawal, yang berdiri tepat di belakang Macron, mengangkat tangan untuk membela presiden, tetapi terlambat sepersekian detik untuk menghentikan tamparan itu. Pengawal itu kemudian memeluk presiden untuk melindunginya.

Macron baru saja berhasil memalingkan wajahnya ketika tangan kanan penyerang terayun, membuatnya tampak bahwa presiden lebih banyak menerima pukulan sekilas daripada tamparan langsung.

Pria yang mengenakan masker itu tampak berteriak, “Montjoie! Santo Denis!” seruan perang royalis berabad-abad lalu, sebelum diakhiri dengan “A bas la Macronie,” atau “Turunkan Macron.” Video lain menunjukkan Macron segera kembali setelah insiden itu, tampaknya menghadapi penyerangnya, dan kemudian menyapa anggota kerumunan lainnya.

Jaksa Valence Alex Perrin mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa polisi telah menahan pria yang menampar Macron dan pria lain yang menemaninya. Motif mereka belum diketahui pada tahap ini, katanya.

Mereka berdua berusia 28 tahun dan tinggal di wilayah tersebut. Mereka tidak bersenjata dan sebelumnya tidak diketahui polisi. Mereka ditahan karena dicurigai melakukan "kekerasan terhadap seseorang dalam posisi otoritas publik," kata pernyataan itu.

Menolak Kekerasan

Pada tahun 2018, “Montjoie! Santo Denis!” teriak seseorang yang melemparkan kue krim ke anggota parlemen sayap kiri Prancis, Eric Coquerel. Pada saat itu, kelompok ekstrim kanan, kelompok monarki Action Francaise mengambil tanggung jawab. Coquerel pada hari Selasa menyatakan solidaritasnya dengan Macron.

Berbicara di Majelis Nasional, majelis rendah parlemen Prancis, Perdana Menteri Jean Castex mengatakan "melalui kepala negara, itulah demokrasi yang telah ditargetkan." Anggota parlemen dari seluruh spektrum politik berdiri dan bertepuk tangan keras untuk menunjukkan dukungan.

“Demokrasi adalah tentang debat, dialog, konfrontasi ide, ekspresi ketidaksetujuan yang sah, tentu saja, tetapi dalam kasus apa pun itu tidak boleh berupa kekerasan, serangan verbal, dan bahkan lebih sedikit serangan fisik,” kata Castex.

Pemimpin sayap kanan Marine Le Pen dengan tegas mengecam di Twitter "agresi fisik yang tidak dapat ditoleransi yang menargetkan presiden Republik." Tampak marah, dia kemudian mengatakan bahwa sementara Macron adalah musuh politik utamanya, serangan itu “sangat, sangat tercela.”

Mantan Presiden Prancis, Francois Hollande, dari Partai Sosialis mencuit bahwa tamparan itu adalah "pukulan yang tak tertahankan dan tak tertahankan terhadap institusi kita... Seluruh bangsa harus menunjukkan solidaritas dengan kepala negara."

Kunjungan ke Daerah

Kurang dari satu tahun sebelum pemilihan presiden Prancis berikutnya, Macron yang berhaluan tengah memulai pekan lalu dalam “tour de France” politik, dengan mengatakan bahwa dia berencana untuk mengunjungi wilayah-wilayah Prancis dalam beberapa bulan mendatang untuk “merasakan denyut nadi negara” ketika pemerintah berupaya untuk menghidupkan kembali ekonomi negara yang dilanda pandemi.

Macron mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa dia ingin terlibat dengan orang-orang dalam konsultasi massal dengan publik Prancis yang bertujuan untuk “membalik halaman” pandemi – dan mempersiapkan kemungkinan kampanyenya untuk masa jabatan kedua.

Kekhawatiran yang meningkat tentang kekerasan terhadap pejabat terpilih dan polisi telah ditayangkan di Prancis, terutama setelah anggota gerakan protes ekonomi "rompi kuning" yang nakal berulang kali bentrok dengan petugas pengendalian kerusuhan pada tahun 2019.

Walikota dan anggota parlemen daearah juga menjadi sasaran serangan fisik, ancaman pembunuhan, dan pelecehan. Tetapi kepala negara Prancis yang terlindungi dengan baik sejauh ini telah terhindar.

Macron, seperti para pendahulunya, senang menghabiskan waktu untuk bertemu dan menyapa anggota masyarakat. Disebut "mandi orang banyak/massa" dalam bahasa Prancis, mereka telah lama menjadi bahan pokok politik Prancis dan jarang sekali menghasilkan pertunjukan yang tidak menghormati presiden.

Seorang pengamat menarik jas Presiden Nicolas Sarkozy saat itu saat “mandi massa” pada tahun 2011. Penggantinya, Hollande, dihujani tepung pada tahun berikutnya, beberapa bulan sebelum memenangkan pemilihan presiden. (AP/AFP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home