Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 08:07 WIB | Rabu, 30 Maret 2022

Presiden: Ukraina Mengupayakan Perdamaian Tanpa Penundaan

Presiden: Ukraina Mengupayakan Perdamaian Tanpa Penundaan
Foto dari Kantor Pers Kepresidenan Ukraina, Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy berbicara selama wawancara dengan media berita independen Rusia dari Kiev, Ukraina, Minggu, 27 Maret 2022. (Foto: Kantor Pers Kepresidenan Ukraina via AP)
Presiden: Ukraina Mengupayakan Perdamaian Tanpa Penundaan
Seorang jurnalis berjalan di tengah kehancuran setelah serangan Rusia di Byshiv, di pinggiran Kiev, Ukraina, Minggu, 27 Maret 2022 (Foto: AP/Rodrigo Abd)
Presiden: Ukraina Mengupayakan Perdamaian Tanpa Penundaan
Demonstran menari di sekitar patung Presiden Rusia Vladimir Putin yang terbakar selama aksi anti-perang di Tbilisi, Georgia, Minggu, 27 Maret 2022. (Foto: AP)
Presiden: Ukraina Mengupayakan Perdamaian Tanpa Penundaan
Sebuah gereja rusak setelah serangan Rusia di Kharkiv, Ukraina, Minggu, 27 Maret 2022. (Foto: AP/Felipe Dana)

LVIV, SATUHARAPAN.COM-Ukraina dapat menyatakan netralitas dan menawarkan jaminan keamanan kepada Rusia untuk mengamankan perdamaian "tanpa penundaan," kata Presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskyy, menjelang putaran pembicaraan yang direncanakan lainnya, meskipun dia mengatakan hanya pertemuan tatap muka dengan pemimpin Rusia yang bisa mengakhiri perang.

Sambil mengisyaratkan kemungkinan konsesi dalam sebuah wawancara dengan media independen Rusia, Zelenskyy menekankan bahwa prioritas Ukraina adalah memastikan kedaulatannya dan “integritas teritorialnya”, mencegah Rusia menghancurkan negara itu, sesuatu yang Ukraina dan Barat katakan sekarang bisa menjadi tujuan Moskow.

Tapi, Zelenskyy menambahkan: “Jaminan keamanan dan netralitas, status non-nuklir negara kami, kami siap untuk melakukannya.”

Pemimpin Ukraina telah menyarankan hal yang sama sebelumnya, tetapi jarang begitu tegas, dan pernyataan terbaru disampaikan ketika kedua belah pihak mengatakan pembicaraan akan dilanjutkan hari Selasa (29/3).

Rusia telah lama menuntut agar Ukraina menghilangkan harapan untuk bergabung dengan aliansi NATO, yang dianggap Moskow sebagai ancaman. Zelenskyy mengatakan bahwa pertanyaan tentang netralitas, yang akan menjauhkan Ukraina dari NATO atau aliansi militer lainnya, harus diajukan kepada pemilih Ukraina dalam sebuah referendum setelah pasukan Rusia mundur.

Zelenskyy juga telah lama menekankan bahwa Ukraina membutuhkan jaminan keamanannya sendiri sebagai bagian dari kesepakatan apa pun. "Kita harus mencapai kesepakatan dengan presiden Federasi Rusia, dan untuk mencapai kesepakatan, dia harus keluar dari sana dengan kakinya sendiri ... dan datang menemui saya," katanya juga dalam sebuah wawancara, meskipun Rusia melarang medianya menerbitkan.

Menteri Luar Negeri Rusia, Sergey Lavrov, mengatakan Senin bahwa kedua presiden dapat bertemu, tetapi hanya setelah elemen kunci dari kesepakatan potensial dinegosiasikan. “Pertemuan itu diperlukan setelah kami memiliki kejelasan mengenai solusi untuk semua masalah utama,” kata Lavrov dalam sebuah wawancara dengan media Serbia.

Dia menuduh Ukraina hanya ingin "meniru pembicaraan," tetapi mengatakan Rusia membutuhkan hasil nyata.

Dalam pidato video semalam untuk bangsanya, Zelenskyy mengatakan Ukraina mencari perdamaian "tanpa penundaan" dalam pembicaraan yang akan berlangsung di Istanbul. Lokasi itu disepakati setelah Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan, berbicara dengan Presiden Rusia, Vladimir Putin, pada hari Minggu, kata kantor pemimpin Turki. Negosiator diharapkan tiba hari Senin.

Pembicaraan sebelumnya, baik melalui video maupun secara langsung, telah gagal membuat kemajuan dalam mengakhiri perang yang telah berlangsung lebih dari sebulan yang telah menewaskan ribuan orang dan mengusir lebih dari 10 juta warga Ukraina dari rumah mereka – termasuk hampir 4 juta dari negara mereka.

Rusia Ambil Posisi Bertahan

Perang telah menyebabkan negara-negara Barat menjatuhkan sanksi hukuman kepada Rusia, menekan ekonominya. Putin baru-baru ini mengatakan bahwa Rusia akan menuntut negara-negara yang “tidak bersahabat” membayar ekspor gas alamnya hanya dalam rubel, sebuah langkah yang menurut para ekonom tampaknya dirancang untuk mencoba mendukung mata uang Rusia, yang telah runtuh.

Menteri energi Jerman mengatakan pada hari Senin bahwa Kelompok Tujuh (G-7) ekonomi utama menolak permintaan itu. Robert Habeck mengatakan kepada wartawan bahwa "semua menteri G-7 setuju sepenuhnya bahwa ini (akan jadi) pelanggaran sepihak yang jelas dari kontrak yang ada."

Dengan serangan Rusia yang terhenti di banyak daerah, pasukannya terpaksa menghantam kota-kota Ukraina dengan roket dan artileri dalam perang yang sengit. Pertempuran sengit telah berkecamuk di pinggiran Kiev, tetapi pasukan Rusia tetap bermil-mil dari pusat kota, tujuan mereka untuk segera mengepung ibu kota goyah.

Di desa Stoyanka dekat Kiev, tentara Ukraina, Serhiy Udod, mengatakan pasukan Rusia telah mengambil posisi bertahan dan menderita kerugian besar. Dia mengatakan "mungkin mereka mengira itu akan seperti Krimea," yang dianeksasi Rusia pada 2014.

“Tapi, di sini tidak seperti di Krimea. Kami tidak senang melihat mereka. Di sini mereka menderita dan terbunuh.”

Perlawanan Ukraina yang lebih ganas dari yang diperkirakan, didukung oleh senjata dari Amerika Serikat dan sekutu Barat lainnya, telah dikreditkan dalam menghambat pasukan Rusia.

Tetapi Zelenskyy telah membuat permohonan yang semakin jengkel kepada negara-negara Barat untuk berbuat lebih banyak, termasuk mengirim jet tempur, menuduh para pemimpin politik pada hari Minggu kurang berani. Negara-negara dari aliansi NATO ragu-ragu untuk memberikan Zelenskyy beberapa peralatan yang lebih kuat yang dia minta, karena takut memicu perang yang jauh lebih luas.

Faktanya, invasi Rusia membuat sebagian besar orang Amerika setidaknya agak khawatir bahwa AS akan ditarik langsung ke dalam konflik dan dapat menjadi sasaran senjata nuklir, menurut jajak pendapat baru dari The Associated Press-NORC Center for Public Affairs Research.

Moskow sekarang mengatakan fokusnya adalah mengamankan seluruh wilayah Donbas timur, yang sebagian telah dikendalikan oleh separatis yang didukung Rusia sejak 2014.

Kyrylo Budanov, kepala intelijen militer Ukraina, menuduh Rusia berusaha untuk membagi Ukraina menjadi dua, membuat perbandingan dengan Korea Utara dan Selatan. Dia meramalkan bahwa perang gerilya oleh Ukraina akan menggagalkan rencana tersebut.

Sementara itu, Ukraina telah melarang pelaporan pergerakan pasukan dan peralatan yang tidak diumumkan atau disetujui oleh militer. Wartawan yang melanggar hukum bisa menghadapi tiga sampai delapan tahun penjara.

Pembatasan itu dilakukan setelah pihak berwenang Ukraina mengkritik pengguna media sosial yang memposting foto atau video pergerakan pasukan. Dalam kasus yang dipublikasikan secara luas, seorang warga Kiev dituduh oleh dinas keamanan memposting gambar di TikTok yang menunjukkan kendaraan militer Ukraina di dekat pusat perbelanjaan yang kemudian dihancurkan oleh serangan rudal Rusia. Rusia menuduh Ukraina menggunakan situs itu untuk memasok artileri roket. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Mitra Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
BPK Penabur
Back to Home