Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 11:56 WIB | Senin, 16 Mei 2022

Presiden Ukraina: Rusia Mengadopsi Filosofi Nazi

Presiden Ukraina: Rusia Mengadopsi Filosofi Nazi
Presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskyy. (Foto: dok. Ist)
Presiden Ukraina: Rusia Mengadopsi Filosofi Nazi
Presiden Rusia, Vladimir Putin, ketika berpidato pada peringatan Hari Kemenangan, Senin (9/5). (Foto: tangkap layar video)

KIEV, SATUHARAPAN.COM-Presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskyy, mengatakan pada peringatan Hari Kemenangan bahwa Rusia mengadopsi “filosofi Nazi” melalui perangnya terhadap Ukraina dan bahwa Presiden Rusia, Vladimir Putin, meniru pemimpin Nazi, Adolf Hitler.

“Kita tidak akan pernah melupakan apa yang dilakukan nenek moyang kita dalam Perang Dunia II... Hanya orang gila yang ingin mengulangi perang (selama) 2.194 hari. Orang yang mengulangi kejahatan mengerikan rezim Hitler hari ini, mengikuti filosofi Nazi, meniru semua yang mereka lakukan,” kata Zelenskyy.

Dia menambahkan: “Dia ditakdirkan. Karena dia dikutuk oleh jutaan leluhur ketika dia mulai meniru pembunuh mereka. Dan karena itu, dia akan kehilangan segalanya.”

Tanggal 9 Mei adalah peringatan Hari Kemenangan ketika Nazi Jerman dikalahkan pada akhir Perang Dunia II.

Zelenskyy menambahkan bahwa Ukraina akan memiliki dua Hari Kemenangan setelah memenangkan perang yang dilancarkan Rusia.

Sementara itu, Putin menggunakan memori kemenangan Uni Soviet untuk mendorong pasukannya memenangkan perang di Ukraina, mengutuk apa yang dia gambarkan sebagai ancaman eksistensial ke Rusia, dan mengklaim bahwa Barat berencana untuk menyerang negara itu.

Moskow menyebut invasinya ke Ukraina, yang diluncurkan pada 24 Februari, sebagai "operasi militer khusus" yang bertujuan untuk "menghilangkan nazifikasi" negara itu di antara tujuannya.

Tidak Mendapat Kemenangan

Vladimir Putin tidak mempunyai kemenangan di Ukraina untuk diumumkan pada Hari Kemenangan. Pidatonya di parade militer di Lapangan Merah juga tidak memberikan gambaran yang jelas tentang kapan kemenangan akan datang atau bagaimana hal itu akan dicapai.

Alih-alih, pidato presiden Rusia pada hari Senin (9/5) tampaknya menunjukkan bahwa perang yang diharapkan banyak orang akan berlangsung singkat dan menentukan bisa menjadi pertempuran yang panjang dan brutal.

Hari Kemenangan memperingati kampanye tekad mengerikan lainnya: serangan Tentara Merah terhadap pasukan Nazi yang akhirnya membawa pasukan Soviet ke Berlin, mengakhiri medan tempur Eropa Perang Dunia II. Penderitaan sangat besar di medan perang dan di antara warga sipil; Uni Soviet kehilangan 27 juta orang dalam perang itu.

Rasa sakit dari semua kematian digabungkan dengan kekalahan lawan yang menjijikkan untuk memberi Hari Kemenangan resonansi emosional yang mendalam di Rusia. Putin pada hari Senin mencoba menggambarkan perang di Ukraina memiliki tujuan moral yang sama tinggi dengan perang melawan pasukan Adolf Hitler.

Dia mengulangi pernyataannya yang sering disampaikan bahwa Ukraina berada di bawah pengaruh Nazisme dan bahwa perang ini juga diperlukan untuk mengusir agresor yang memfitnah, meskipun Ukraina tidak melakukan serangan ke Rusia dan dipimpin oleh seorang presiden, Volodymyr Zelenskyy, yang adalah orang Yahudi dan kehilangan kerabat dalam Holocaust.

Strategi tersebut tampaknya sebagian ditujukan untuk mengalihkan perhatian dari kegagalan Rusia untuk mengatasi militer Ukraina yang lebih kecil.

“Rezim tidak memiliki sekrup lagi untuk diputar. Remnya jelas gagal, dan hanya satu pedal yang tersisa: menyamakan apa yang dilakukan Rusia di Ukraina dengan kemenangan tahun 1945 atas Nazi Jerman. Ini menjelaskan mengapa Kremlin terus bersikeras bahwa di Ukraina mereka memerangi neo-Nazi yang dipelihara oleh Barat,” kata Andrei Kolesnikov, seorang penulis di Carnegie Moscow Center, sesaat sebelum Hari Kemenangan.

“Setiap kata adalah bohong, tentu saja,” tambahnya, “tetapi rezim tidak memiliki pembenaran lain untuk apa yang terjadi di Ukraina. Jadi wacananya direduksi menjadi agitprop dan teriakan,”

Banyak harapan bahwa Putin akan mendorong setidaknya satu keberhasilan militer tegas yang dapat ia pamerkan dalam pidatonya. Itu mungkin kota Mariupol, tetapi meskipun pasukan Rusia menghancurkan kota itu, kontingen Ukraina yang gigih masih melakukan perlawanan saat bersembunyi di pabrik baja.

Beberapa berspekulasi bahwa ledakan baru-baru ini di wilayah separatis Moldova di Transnistria, di mana Rusia memiliki sekitar 1.500 tentara, dapat menjadi provokasi untuk membenarkan Rusia mencoba mengambil kendali atas daerah itu pada Hari Kemenangan. Tetapi Rusia hanya mengebom jembatan kereta api di Ukraina yang merupakan jalur transportasi utama ke Transnistria.

Spekulasi yang paling kuat adalah bahwa Putin akan menggunakan Hari Kemenangan untuk menyatakan pertempuran di Ukraina sebagai perang penuh, daripada "operasi militer khusus" seperti yang dikatakan Kremlin, dan bahwa ini akan mendorong mobilisasi umum untuk membawa dalam jumlah besar tentara baru. Tapi dia juga tidak melakukan itu.

”Tampaknya ada kesadaran akan risiko politik di dalam negeri dari mobilisasi nasional. Jadi ada perasaan nyata di mana Kremlin dihadapkan pada kesulitan dan dilema yang berkembang dalam perang ini yang telah dipilihnya untuk dilepaskan,” kata Nigel Gould-Davies, dari Institut Internasional untuk Studi Strategis, mengatakan kepada The Associated Press.(Reuters/AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home