Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 06:32 WIB | Selasa, 04 Oktober 2022

Presiden Ukraina: Tidak Ada Negosiasi dengan Rusia Selama Putin Berkuasa

Rusia deklarasikan aneksasi empat wilayah, AS merespons dengan menjatuhkan sanksi baru kepada entitas Rusia, termasuk perusahaan China yang mendukung industri persenjataan Rusia.
Presiden Ukraina: Tidak Ada Negosiasi dengan Rusia Selama Putin Berkuasa
Presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskyy. (Foto: dok. Ist)
Presiden Ukraina: Tidak Ada Negosiasi dengan Rusia Selama Putin Berkuasa
Vladimir Putin dan para pemimpin yang dilantik Rusia di wilayah Donetsk, Luhansk, Kherson, dan Zaporizhzhia Ukraina, mendeklarasikan pencaplokan wilayah-wilayah ini, 30 September 2022. (Foto: Reuters)

KIEV, SATUHARAPAN.COM-Presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskyy, memperingatkan pada hari Jumat (30/9) bahwa dia tidak akan bernegosiasi dengan Rusia selama Presiden Vladimir Putin berkuasa.

“Ukraina tidak akan mengadakan negosiasi dengan Rusia selama Putin adalah presiden Federasi Rusia. Kami akan bernegosiasi dengan presiden baru," kata Zelenskyy.

Pernyataannya disampaikan setelah Putin menandatangani perjanjian untuk mencaplok empat wilayah Ukraina yang diduduki Moskow: Donetsk, Kherson, Luhansk dan Zaporizhzhia, pada upacara akbar di Kremlin.

Para pemimpin pro Kremlin dari wilayah yang dicaplok mengklaim wilayah tersebut memilih untuk menjadi bagian dari Rusia dalam referendum yang tidak diakui oleh  Barat dan organisasi internasional.

AS Jatuhkan Sanksi Baru

Amerika Serikat mengeluarkan sanksi baru terhadap Rusia dan sekutu Vladimir Putin pada hari Jumat (30/9)  setelah presiden Rusia mengumumkan pencaplokan empat wilayah Ukraina.

Washington juga memperingatkan bahwa itu akan memberi sanksi kepada siapa pun di luar Rusia yang berupaya memberikan dukungan politik atau ekonomi untuk aneksasi yang diklaim.

Dalam pengumuman hari Jumat, Departemen Keuangan mengatakan telah menunjuk 14 orang di kompleks industri militer Rusia, anggota keluarga pejabat senior Rusia, 278 anggota legislatif Rusia dan tiga pemimpin senior di sektor keuangan Rusia.

“Kami tidak akan berdiam diri saat Putin dengan curang mencoba mencaplok bagian-bagian Ukraina. Departemen Keuangan dan pemerintah AS mengambil tindakan besar-besaran hari ini untuk semakin melemahkan kompleks industri militer Rusia yang sudah terdegradasi dan melemahkan kemampuannya untuk mengobarkan perang ilegal,” kata Menteri Keuangan Janet Yellen.

Kantor Pengawasan Aset Asing (OFAC) Departemen Keuangan juga menunjuk 109 anggota Duma Negara dalam daftar tambahan, 169 anggota Dewan Federasi Majelis Federal Federasi Rusia, dan Elvira Sakhipzadovna Nabiullina, gubernur bank sentral Rusia.

Sebuah perusahaan China juga ditunjuk pada hari Jumat untuk apa yang dikatakan Departemen Keuangan mendukung perusahaan pengadaan pertahanan Rusia yang ditunjuk AS.

Seorang mantan penasihat Putin, deputi gubernur pertama bank sentral Rusia, deputi perdana menteri dan anggota keluarga pejabat dewan keamanan nasional lainnya juga dikenai sanksi.

"Departemen Keuangan, pemerintah AS, dan sekutu kami tidak akan ragu untuk mengambil tindakan cepat dan keras terhadap individu dan perusahaan di dalam dan di luar Rusia yang terlibat dalam perang ini dan referendum palsu ini," kata Yellen.

Pembatasan Visa

Sementara itu, Departemen Luar Negeri mengatakan pihaknya menempatkan pembatasan visa pada 910 orang, termasuk anggota militer Rusia, pejabat militer Belarusia, dan proksi Rusia, “karena melanggar kedaulatan, integritas teritorial, dan kemerdekaan politik Ukraina.”

“Amerika Serikat dengan tegas menolak upaya penipuan Rusia untuk mengubah perbatasan Ukraina yang diakui secara internasional,” kata Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken. “Ini jelas merupakan pelanggaran hukum internasional dan Piagam PBB.”

Pejabat AS dan sebagian besar komunitas internasional sebelumnya mengatakan mereka tidak akan pernah mengakui pencaplokan Rusia atas tanah Ukraina.

Setelah langkah Putin pada hari Jumat, Presiden AS, Joe Biden, mengatakan AS akan terus memberikan senjata kepada Ukraina untuk mempertahankan diri. “Dan saya berharap untuk menandatangani undang-undang dari Kongres yang akan memberikan tambahan US$12 miliar untuk mendukung Ukraina,” kata Biden. (dengan Al Arabiya/AFP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home