Loading...
MEDIA
Penulis: Sabar Subekti 09:16 WIB | Selasa, 12 Oktober 2021

Pria Kanada Didakwa Karena Mengarang Terlibat ISIS di Suriah

Seorang pria Kanada telah didakwaan secara hukum setelah mengakui bahwa dia mengarang cerita tentang menjadi anggota Daesh (ISIS) di Suriah. (Foto: dok. AFP)

ONTARIO, SATUHARAPAN.COM-Seorang pria Kanada telah didakwaan secara hukum setelah mengakui bahwa dia mengarang cerita tentang menjadi anggota Daesh (singkatan untuk ISIS dalam bahasa Arab-Red.) di Suriah.

Shehroze Chaudhry, 26 tahun, yang menyebut dirinya Abu Huzayfah, menyebarkan cerita palsu tentang petualangannya di media sosial pada tahun 2016, termasuk bahwa ia telah menjadi algojo untuk Daesh.

Dia adalah subjek dari serial podcast pemenang penghargaan New York Times “Caliphate” pada tahun 2018.

Pengacaranya, Nader R Hasan, mengatakan kebohongan Chaudhry “disebabkan ketidakdewasaan” dan dia menyadari kesalahannya dan ingin “menyelesaikan sekolah dan mengubah hidupnya.”

Lembaga penegak hukum Kanada dapat mengidentifikasi Chaudhry setelah postingan Instagram yang dibuat pada tahun 2016 olehnya mengklaim bahwa dia telah melakukan perjalanan ke Suriah pada tahun 2014, menjadi bagian dari kelompok keamanan internal Amniyat Daesh “kurang dari setahun.”

Tetapi penyelidik menemukan bahwa dia telah tinggal dan bekerja di Ontario selama periode tersebut, menggunakan posting media sosialnya untuk referensi silang dengan dokumen termasuk SIM dan catatan perjalanannya.

Pada bulan November 2016, Institut Penelitian Media Timur Tengah (MEMRI) yang berbasis di Amerika Serikat memberikan posting media sosial Chaudhry kepada wartawan NYT, yang mendorong keterlibatannya dalam seri "Caliphate". Lembaga ini juga menghubungi Royal Canadian Mounted Police (RCMP).

Pada tahun 2017, RCMP mewawancarai Chaudhry tentang postingan media sosialnya, dan dia mengakui bahwa ceritanya salah. Tetapi dia terus menyebutkan bahwa dia telah menjadi anggota Daesh online sesudahnya, termasuk kepada wartawan NYT.

Setelah rilis "Caliphate," ia ditangkap karena dicurigai melakukan tipuan yang mengancam publik dengan terorisme.

Hal ini menyebabkan NYT menyelidiki perilaku dan kebenaran serial tersebut, dan menyimpulkan: "Wartawan Times terlalu percaya diri tentang langkah-langkah verifikasi yang dilakukan dan mengabaikan kurangnya pembuktian aspek-aspek penting dari akun Tuan Chaudhry."

Serial tersebut termasuk “sejarah salah tafsir oleh Tuan Chaudhry dan tidak ada bukti yang menguatkan bahwa dia melakukan kekejaman yang dia gambarkan dalam podcast ‘Caliphate’,” kata juru bicara NYT, Danielle Rhoades Ha.

Jaksa membatalkan dakwaan terhadap Chaudhry pada hari Jumat, tetapi memaksanya untuk memasang apa yang disebut "ikatan perdamaian" sebesar 10.000 dolar Kanada (US$8.017,51) dengan syarat tertentu.

Sebuah pernyataan yang disepakati antara jaksa dan pembela yang diajukan ke pengadilan Ontario mengatakan Chaudhry "tidak pernah memasuki Suriah atau berpartisipasi dalam operasi ISIS (Daesh) di mana pun di dunia."

Di bawah ketentuan ikatan, dia harus tinggal bersama orang tuanya di Ontario selama satu tahun, menerima konseling, melaporkan setiap perubahan dalam keadaan virtual atau fisik kepada polisi, dan dilarang memiliki senjata api.

Pernyataan itu juga menuduh bahwa jurnalis utama dalam serial "Caliphate", Rukmini Callimachi, telah "mendorong" Chaudhry untuk menyebarkan informasi yang salah.

“Kadang-kadang selama podcast, Ms. Callimachi secara tegas mendorong Mr. Chaudhry untuk membahas tindakan kekerasan,” katanya.

“Ketika Mr. Chaudhry menyatakan keengganannya untuk melakukannya, dia menjawab, 'Anda perlu membicarakan pembunuhan itu.'”

Hasan mengatakan dalam sebuah email yang dilihat oleh NYT bahwa penyelesaian “memperhitungkan langkah luar biasa yang telah dibuat oleh Chaudhry selama dua tahun terakhir. Terlepas dari perhatian media di seluruh dunia yang telah dikumpulkan dari kasus ini dan tekanan dari tuntutan pidana, Chaudhry telah berhasil lulus dari universitas dan mempertahankan pekerjaan penuh waktu.”

Errol P. Mendes, seorang profesor hukum di Universitas Ottawa, mengatakan kepada NYT bahwa pihak berwenang menyimpulkan bahwa Chaudhry adalah “seorang pemuda yang belum dewasa yang pada dasarnya mengarang banyak hal dan mencoba meyakinkan orang bahwa dia jauh lebih berpengaruh daripada dirinya sendiri.”

Serial “Caliphate” diterima dengan baik setelah dirilis, dan dianugerahi Hadiah Klub Pers Luar Negeri dan Penghargaan Peabody, sementara juga dinominasikan untuk Hadiah Pulitzer. Semua kemenangan dan nominasinya kemudian dibatalkan atau dikembalikan. (Arab News)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home