Loading...
EKONOMI
Penulis: Melki Pangaribuan 15:21 WIB | Senin, 28 Maret 2016

Produsen Sikat Gigi Jepang akan Investasi di RI Rp 20 Miliar

Ilustrasi model sikat gigi. (Foto: uustuus.ee)

JAKARTA, SATUHARAPAN.COM - Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) kembali mengidentifikasi minat investasi dari Jepang. Investor asal Jepang menyampaikan minat investasinya sebesar US$ 1,6 juta (setara dengan Rp 20 miliar dengan kurs Rp 12.500) di bidang industri kemasan sikat gigi.

Minat investasi investor tersebut terbilang serius, karena perusahaan menargetkan pengajuan Izin Prinsip (IP) di akhir tahun 2016 ini.

Kepala BKPM, Franky Sibarani, menyampaikan bahwa pihak perusahaan melirik Surabaya sebagai lokasi pembangunan proyeknya. Perusahaan juga telah membidik perusahaan lokal untuk diakuisisi dari PMDN menjadi PMA.

“Jepang termasuk salah satu negara yang aktif berinvestasi di Indonesia. Kami akan mendorong agar rencana investasi yang sudah diajukan ke BKPM dapat terealisasikan, sehingga realisasi investasi dari Jepang dapat meningkat,” kata Franky melalui keterangan tertulis yang diterima oleh satuharapan.com, hari Senin (28/3).

Menurut Franky, minat investasi dari produsen sikat gigi tersebut menunjukkan bahwa produsen barang-barang keperluan pribadi tersebut dapat diproduksi di Indonesia.

“Nantinya tentu kami berharap tidak hanya proses produksi kemasan saja di Indonesia, namun juga produksi sikat gigi dan keperluan lainnya,” ungkapnya.

Pejabat Promosi Investasi kantor perwakilan BKPM (IIPC) Tokyo, Saribua Siahaan menyatakan bahwa perusahaan tersebut sangat serius untuk merealisasikan investasinya di Indonesia. Terlihat dari target perusahaan tersebut untuk mengajukan IP ke BKPM di akhir tahun 2016.

“Jumlah penduduk Indonesia yang besar dan adanya Asean Economic Community merupakan peluang besar bagi perusahaan untuk merealisasikan minat investasinya,” jelas Saribua.

Berdasarkan data BKPM, realisasi investasi Jepang di Indonesia pada tahun 2015 mengalami peningkatan sebesar 6 persen dibandingkan periode 2014. Realisasi investasi Jepang tercatat sebesar US$ 2,87 miliar, dengan total proyek 2.030 proyek serta menyerap 115.400 tenaga kerja.

Kontribusi utama investasi Jepang masih didominasi oleh sektor manufaktur, khususnya sektor otomotif, elektronika dan permesinan, serta sektor kimia dan farmasi.

 Sedangkan untuk komitmen investasi Jepang di tahun 2015, nilainya mencapai US$ 8,1 miliar atau meningkat 95 persen dari tahun sebelumnya. Komitmen investasi tersebut berada di peringkat ketiga teratas dari daftar negara sumber komitmen investasi.

Di atas Jepang terdapat  Tiongkok sebesar US$ 22,2 miliar atau naik 42 persen dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya, kemudian Singapura naik 69 persen menjadi US$ 16,3 miliar. Setelah Jepang, Korea Selatan juga mencatatkan kenaikan komitmen investasi  86 persen menjadi US$ 4,8 miliar.

Di tahun 2016 BKPM menargetkan capaian realisasi investasi bisa tumbuh 14,4 persen dari target tahun 2015 atau mencapai Rp 594,8 triliun.

Realisasi ini dikontribusi dari PMA sebesar Rp 386,4 triliun atau naik 12,6 persen dari target PMA tahun lalu, serta dari PMDN sebesar Rp 208,4 triliun naik 18,4 persen dari target PMDN tahun lalu. Sedangkan dari sisi penyerapan tenaga kerja di tahun 2016, BKPM menargetkan penyerapan 2 juta tenaga kerja.

Editor : Eben E. Siadari


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home