Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 09:20 WIB | Senin, 01 Februari 2021

Protes Nasional di Rusia, 2.700 Orang Ditahan

Protes Nasional di Rusia, 2.700 Orang Ditahan
Polisi menahan pengunjuk rasa selama protes terhadap pemenjaraan pemimpin oposisi Alexei Navalny di St. Petersburg, Rusia, hari Minggu (31/1/2021). Ribuan orang turun ke jalan di seluruh Rusia untuk menuntut pembebasan pemimpin oposisi yang dipenjara Alexei Navalny, menjaga gelombang protes nasional yang mengguncang Kremlin. Ratusan telah ditahan oleh polisi. (Foto-foto: AP/Valentin Egorshin)
Protes Nasional di Rusia, 2.700 Orang Ditahan
Seorang polisi menahan seorang pria sementara pengunjuk rasa mencoba membantunya, selama protes menentang pemenjaraan pemimpin oposisi Alexei Navalny di St. Petersburg, Rusia.
Protes Nasional di Rusia, 2.700 Orang Ditahan
Orang-orang menghadiri protes terhadap pemenjaraan pemimpin oposisi Alexei Navalny di Moskow, Rusia, pada hari Minggu. (Foto : AP/Alexander Zemlianichenko)

MOSKOW, SATUHARAPAN.COM-Polisi Rusia menahan lebih dari 2.700 orang dan membubarkan aksi unjuk rasa di Moskow dan di seluruh Rusia pada hari Minggu (31/1) ketika pendukung kritikus Kremlin, Alexei Navalny, melawan udara dingin dan unjuk rasa besar-besaran digelar untuk menuntut dia dibebaskan.

Unjuk rasa nasional adalah protes akhir pekan kedua berturut-turut yang merupakan bagian dari kampanye oposisi untukmenekan Kremlin agar membebaskan lawan paling menonjol terhadap Presiden Vladimir Putin.

Navalny, politisi oposisi ditangkap pada 17 Januari setelah kembali ke Moskow dari Jerman di mana dia telah pulih dari keracunan zat saraf di Rusia musim panas lalu. Dia menuduh Putin memerintahkan pembunuhannya, namun dibantah Kremlin.

Kembalinya Navalny secara dramatis ke Moskow menantang ancaman penangkapan yang jelas, dan protes yang dipicu oleh pemenjaraannya menjadi tantangan besar bagi Putin yang telah mendominasi lanskap politik Rusia selama lebih dari dua dekade.

Dalam tindakan yang sangat tidak biasa, polisi memberlakukan penguncian keamanan di jantung ibu kota pada hari Minggu, menutup jalan-jalan untuk pejalan kaki di dekat Kremlin, menutup stasiun metro dan mengerahkan ratusan polisi anti huru-hara saat salju turun.

Yulia, seorang pengunjuk rasa berusia 40 tahun di Moskow, mengatakan dia telah bergabung dengan aksi unjuk rasa meskipun mengalami serangan panik pada malam sebelumnya karena khawatir akan dampaknya jika ambil bagian.

“Saya mengerti bahwa saya hidup dalam keadaan tanpa hukum sama sekali. Di negara polisi, tanpa pengadilan independen. Di negara yang dikuasai korupsi. Saya ingin hidup berbeda,” katanya.

Polisi mengatakan protes itu ilegal karena tidak diizinkan dan akan dibubarkan. Pihak berwenang mengatakan demonstran dapat menyebarkan COVID-19.

Pada satu titik, sekelompok pengunjuk rasa berbaris menuju penjara di Moskow utara tempat Navalny ditahan, meneriakkan: "Lepaskan dia!"

Ujian Dukungan pada Navalny

Polisi melibatkan sekitar 2.000 pasukan dalam mengatasi protes di Moskow. Wartawan Reutersmemperkirakan kerumunan beberapa ribu orang lebih sedikit daripada akhir pekan lalu ketika polisi memperkirakan 4.000 orang dan oposisi menyebutkan jumlahnya 50.000, sebuah pernyataan yang oleh pihak berwenang dianggap tidak benar.

Polisi menahan setidaknya 2.737 orang di seluruh negeri, termasuk 681 orang di Moskow, menurut OVD-Info, sebuah kelompok pemantau protes. Angka tersebut diperkirakan akan meningkat. Yulia Navalnaya, istri Navalny, termasuk di antara mereka yang ditahan.

"Jika kita tetap diam, maka mereka bisa datang untuk kita besok," tulisnya di Instagram sebelum bergabung dengan protes.

Protes tersebut adalah ujian dukungan bagi Navalny setelah banyak dari sekutunya yang terkemuka menjadi sasaran tindakan keras pemerintah pekan ini. Beberapa, termasuk saudaranya, Oleg,  yang berada dalam tahanan rumah.

Di kota paling timur, Vladivostok, rekaman video menunjukkan pengunjuk rasa meneriakkan "Putin adalah pencuri." saat mereka bergandengan tangan dan berbaris dalam suhu sekitar minus 13 derajat Celcius. Polisi menahan lebih dari 100 orang di kota itu, kata OVD-Info.

Di Tomsk, kota Siberia yang dikunjungi Navalny sebelumnya ambruk dalam penerbangan domestik Agustus lalu, para demonstran berkumpul di depan aula konser dan meneriakkan "Biarkan dia pergi!"

Navalny, 44 tahun, dituduh melakukan pelanggaran pembebasan bersyarat yang katanya dibuat-buat. Pengadilan akan bertemu pekan depan untuk mempertimbangkan memberinya hukuman penjara hingga tiga setengah tahun.

Pihak Barat telah memberi tahu Moskow untuk melepaskan Navalny dan sekutunya, dan telah meminta Presiden Amerika Serikat, Joe Biden, menjatuhkan sanksi pada 35 orang yang mereka katakan sebagai sekutu dekat Putin.

Navalny merilis video online bulan ini yang telah dilihat lebih dari 100 juta kali, menuduh Putin sebagai pemilik utama istana Laut Hitam yang mewah. Pemimpin Kremlin itu membantahnya. Menjelang protes, Arkady Rotenberg, seorang pengusaha dan mantan mitra tanding judo Putin, mengatakan bahwa dia yang memiliki properti tersebut. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home