Loading...
OLAHRAGA
Penulis: Sabar Subekti 10:15 WIB | Kamis, 24 November 2022

Qatar Larang Penjualan Bir di Sekitar Stadion dan Doha Selama Piala Dunia

Ini jadi pukulan berat bagi Budweiser, salah satu sponsor, dan pertanyakan FIFA tentang otoritasnya dalam penyelenggaraan.
Kaleng bir Budweiser terlihat di stan konsesi di McKechnie Field di Bradenton. Penyelenggara Piala Dunia dilaporkan telah membuat perubahan mendadak lainnya dalam kebijakan minuman beralkohol hanya dua hari sebelum pertandingan dimulai. Qatar dengan melarang penjualan bir di delapan stadion sepak bola di dalam dan sekitar Doha. Laporan media mengatakan pihak berwenang Qatar mendesak FIFA untuk melarang semua penjualan bir Budweiser yang sudah lama menjadi sponsor Piala Dunia di delapan tempat. (Foto: dok. AP/Gene J. Puskar)

DOHA, SATUHARAPAN.COM-Qatar melarang penjualan bir di stadion Piala Dunia pada hari Jumat (18/11). Tua rumah Piala Dunia ini tiba-tiba mengubah kesepakatan yang dibuat untuk mengamankan turnamen sepak bola dengan hanya dua hari tersisa sebelum pertandingan pembukaan digelar.

Langkah tersebut merupakan tanda terbaru dari ketegangan pementasan acara tersebut, yang bukan hanya sebuah turnamen olah raga tetapi juga pesta selama sebulan, di negara otokratis dan didominasi Islam di mana penjualan alkohol sangat dibatasi. Ini juga merupakan pukulan signifikan bagi sponsor bir Piala Dunia, Budweiser, dan menimbulkan pertanyaan tentang seberapa besar kontrol yang dipertahankan FIFA atas turnamennya.

Ketika Qatar meluncurkan tawarannya untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia, negara tersebut menyetujui persyaratan FIFA untuk menjual minuman beralkohol di stadion, tetapi detailnya baru dirilis pada bulan September, hanya 11 pekan sebelum kickoff pertama, menunjukkan betapa rumitnya negosiasi tersebut.

Pernyataan FIFA hari Jumat mengatakan bir non-alkohol masih akan dijual di delapan stadion, sementara sampanye, anggur, wiski, dan minuman beralkohol lainnya akan disajikan di area perhotelan mewah di arena.

Tetapi sebagian besar pemegang tiket tidak memiliki akses ke area tersebut; mereka akan dapat minum bir beralkohol di malam hari di tempat yang dikenal sebagai Festival Penggemar FIFA, area pesta khusus yang juga menawarkan musik dan aktivitas langsung. Di luar area yang dikelola turnamen, Qatar membatasi pembelian dan konsumsi minuman beralkohol, meskipun penjualannya telah diizinkan di bar hotel selama bertahun-tahun.

"Menyusul diskusi antara otoritas negara tuan rumah dan FIFA, sebuah keputusan telah dibuat untuk memfokuskan penjualan minuman beralkohol pada Festival Penggemar FIFA, tujuan penggemar lainnya dan tempat berlisensi, menghapus titik penjualan bir dari ... perimeter stadion," kata FIFA dalam sebuah pernyataan.

Beberapa penggemar sepak bola mengambil keputusan dengan tenang, dengan beberapa mencatat bahwa mereka tahu aturannya akan berbeda di Qatar. “Kami di sini bukan untuk minum bir,” kata Adel Abou Hana, seorang penggemar dari Amerika Serikat. “Kami di sini untuk menonton sepak bola kelas dunia.”

Tetapi Federico Ferraz menyesalkan bahwa keputusan itu dibuat dalam waktu sesingkat itu. “Saya pikir itu agak buruk karena bagi saya, bir dan sepak bola berjalan seiring,” kata Ferraz, yang berkunjung dari Portugal.

Saat berita itu tersiar, akun Twitter Budweiser men-tweet: "Yah, ini canggung ..." tanpa menjelaskan lebih lanjut. Tweet itu kemudian dihapus.

Ab InBev, perusahaan induk Budweiser, mengakui dalam sebuah pernyataan bahwa beberapa rencananya "tidak dapat dilanjutkan karena keadaan di luar kendali kami".

Perusahaan membayar puluhan juta dolar di setiap Piala Dunia untuk hak eksklusif menjual bir dan telah mengirimkan sebagian besar stoknya dari Inggris ke Qatar dengan harapan dapat menjual produknya ke jutaan penggemar. Sementara penjualan sebenarnya di turnamen tersebut mungkin bukan persentase yang signifikan dari pendapatan perusahaan besar, Piala Dunia tetap merupakan peluang branding yang besar.

Kemitraan perusahaan dengan FIFA dimulai pada turnamen 1986, dan mereka sedang dalam negosiasi untuk memperbarui kesepakatan mereka untuk Piala Dunia berikutnya di Amerika Utara.

Ronan Evain, direktur eksekutif kelompok penggemar Pendukung Sepak Bola Eropa, menyebut keputusan untuk melarang penjualan bir di stadion di Qatar “sangat mengkhawatirkan.”

“Bagi banyak penggemar, apakah mereka tidak minum minuman beralkohol atau terbiasa mengeringkan kebijakan stadion dengan meonton di rumah, ini detailnya. Itu tidak akan mengubah turnamen mereka,” tulis Evain di Twitter. “Tetapi dengan 48 (jam) tersisa, kami jelas telah memasuki wilayah berbahaya, di mana 'jaminan' tidak penting lagi.”

Qatar dan Pemerintahan Emir

Qatar, yang diperintah oleh seorang amir turun-temurun yang memiliki suara mutlak atas semua keputusan pemerintah, mengikuti bentuk Islam ultrakonservatif yang dikenal sebagai Wahhabisme seperti negara tetangganya, Arab Saudi. Dalam beberapa tahun terakhir, Qatar telah berubah menjadi hub ultra-modern setelah ledakan gas alam pada 1990-an, tetapi telah menghadapi tekanan dari dalam untuk tetap setia pada warisan Islam dan akar Badui.

Islam melarang konsumsi alkohol, dan beberapa penduduk Muslim Qatar menyambut baik keputusan tersebut pada hari Jumat, mencatat bahwa pengunjung harus menghormati kebiasaan negara tersebut.

Menjelang Piala Dunia, kelompok-kelompok hak asasi manusia telah menyuarakan keprihatinan tentang bagaimana negara itu akan menampung jutaan penggemar asing, beberapa di antara mereka mungkin melanggar hukum Islam dengan mengkriminalisasi kemabukan di depan umum, seks di luar nikah dan homoseksualitas.

Pemerintah Qatar dan Komite Tertinggi Pengiriman dan Peninggalannya tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Hari Jumat bukanlah kemunduran pertama Qatar,  tetapi itu yang paling signifikan. Akhir pekan lalu, AB InBev dikejutkan oleh kebijakan baru yang dipaksakan oleh penyelenggara Qatar untuk memindahkan kedai bir ke lokasi yang kurang terlihat di dalam kompleks stadion.

Dan Qatar juga mengubah tanggal pertandingan pembukaan hanya beberapa pekan sebelum Piala Dunia dimulai.

Tuan rumah Piala Dunia sebelumnya telah diminta untuk membuat kelonggaran. Untuk turnamen 2014, Brasil terpaksa mengubah undang-undang untuk mengizinkan penjualan minuman beralkohol di stadion, tetapi masalah budaya yang sama tidak berperan.

Kesepakatan AB InBev dengan FIFA diperbarui pada 2011, setelah Qatar dipilih sebagai tuan rumah. Namun, pembuat bir yang berbasis di Belgia ini menghadapi ketidakpastian dalam beberapa bulan terakhir mengenai detail pasti di mana mereka dapat menyajikan dan menjual bir di Qatar. Dan beberapa menolak keras dengan harga, yang dikonfirmasi pada US$14 untuk segelas bir.

Di W Hotel di Doha, tempat perusahaan akan bermarkas, para pekerja terus menyusun bar bertema Budweiser yang direncanakan di lokasi tersebut. Logo AB yang familiar terpampang di kolom dan dinding di hotel, dengan satu tulisan: "Dunia Milikmu Untuk Diambil." (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home