Loading...
BUDAYA
Penulis: Sabar Subekti 16:47 WIB | Kamis, 18 November 2021

Raper Young Dolph Tewas Ditembak di Memphis

Young Dolph. (Foto: dok. AP)

MEMPHIS, SATUHARAPAN.COM-Rapper Young Dolph, yang secara luas dikagumi di komunitas hip-hop karena keaslian dan kemandiriannya, ditembak dan dibunuh pada Rabu (17/11) di dalam toko kue local di kampung halamannya di Memphis, Tennessee, kata pihak berwenang.

Polisi men-tweet bahwa mereka tidak memiliki informasi untuk dirilis tentang kemungkinan tersangka dalam penembakan itu, yang terjadi di Makeda's Cookies dekat Bandara Internasional Memphis.

"Kematian penembakan tragis artis rap Young Dolph jadi pengingat lain dari rasa sakit yang ditimbulkan oleh kejahatan kekerasan," kata Walikota Memphis, Jim Strickland, dalam sebuah pernyataan.

Surat kabar Daily Memphian melaporkan bahwa sepupu Young Dolph, Mareno Myers, mengatakan rapper berusia 36 tahun itu telah berada di kota itu sejak Senin mengunjungi seorang bibi yang menderita kanker dan juga membagikan kalkun Thanksgiving.

"Dia ada di dalam (Makeda), dan seseorang baru saja menjatuhkannyaa dan mengambil nyawanya," kata Myers.

Baru pekan lalu, toko kue memposting video di Instagram tentang rapper yang mempromosikan toko cookie itu, mengatakan bahwa dia kembali ke toko setiap kali dia berada di Memphis.

Dia lahir di Chicago sebagai Adolph Thornton Jr, dan pindah ke Memphis ketika dia berusia dua tahun, menurut The Commercial Appeal. Dia mengatakan dalam film dokumenter bahwa dia dibesarkan oleh neneknya dan mencoba membantu orang tuanya "mengatasi hidup mereka" begitu dia menemukan kesuksesan.

Dia merilis banyak mixtape, dimulai dengan "Paper Route Campaign" 2008 dan beberapa album studio, termasuk debut 2016 "King of Memphis." Dia juga berkolaborasi dalam mixtape dan album lainnya dengan sesama rapper Key Glock, Megan Thee Stallion, T.I., Gucci Mane, 2 Chainz, dan lainnya.

Young Dolph memiliki tiga album yang mencapai 10 besar di Billboard 200, dengan "Rich Slave" tahun 2020 memuncak di No. 4.

Dalam musiknya, Young Dolph nge-rap tentang menjadi pengedar narkoba dan kehidupan di jalanan di Memphis. Dia baru-baru ini tampil di sebuah konser di University of Memphis dan telah tampil selama jeda pertandingan Memphis Grizzlies. Dia dikagumi di Memphis sebagai pembawa obor legenda rap kota, Three 6 Mafia.

Dolph muda menganggap dirinya gila kerja dan dalam beberapa tahun terakhir fokus mengembangkan bisnisnya. “Saya seorang CEO, pertama-tama, kemudian seorang seniman,” katanya kepada penulis Gary Suarez dalam sebuah wawancara tahun 2020 untuk Forbes, mengatakan bahwa dia secara strategis menunda penandatanganan dengan label besar. “Selama saya terus naik dan terus bekerja, nilai saya akan meningkat.”

“Saya tahu apa yang ingin didengar di jalanan, saya tahu apa yang dilalui jalanan, istilah, mode, semuanya. Itu bukan apa-apa; ini adalah kehidupan nyata saya," katanya kepada Suarez.

Dolph muda selamat dari penembakan sebelumnya. Dia ditembak beberapa kali pada September 2017 setelah berkelahi di luar hotel Los Angeles. Pada bulan Februari tahun itu, SUV-nya ditembak di Charlotte, North Carolina, lebih dari 100 kali. Insiden itu menjadi inspirasi untuk lagu “100 Shots.” Dia mengatakan dia selamat karena dia memiliki panel anti peluru di kendaraannya, kata laporan The Commercial Appeal.

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home