Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 13:45 WIB | Sabtu, 17 April 2021

Raul Castro Mundur dari Kepemimpinan Kuba

Raul Castro Mundur dari Kepemimpinan Kuba
Foto 17 Maret 2015, Presiden Kuba Raul Castro mendengarkan lagu kebangsaan Kuba dan Venezuela selama upacara penyambutannya di istana presiden Miraflores di Caracas, Venezuela. (Foto: dok. AP/Ariana Cubillos)
Raul Castro Mundur dari Kepemimpinan Kuba
Foto 19 April 2011, Fidel Castro, kiri, mengangkat tangan saudara laki-lakinya Presiden Raul Castro saat mereka menyanyikan lagu sosialisme internasional pada Kongres Partai Komunis ke-6 di Havana, Kuba. (Foto: dok. AP/Javier Galeano)
Raul Castro Mundur dari Kepemimpinan Kuba
Raul Castro, sekretaris pertama Partai Komunis dan mantan presiden, menghadiri sidang pembukaan Kongres VIII Partai Komunis Kuba, di Convention Palace di Havana, Kuba, hari Jumat (16/4). (Foto: AP/Ariel Ley Royero)

HAVANA, SATUHARAPAN.COM-Raul Castro mengatakan dia mengundurkan diri sebagai pemimpin Partai Komunis Kuba. Ini pertama kalinya dalam lebih dari enam dekade keluarga Castro menyerahkan kendali partai kepada generasi yang lebih muda.

Castro yang berusia 89 tahun mengumumkan itu dalam pidatonya pada hari Jumat (16/4) pada pembukaan kongres kedelapan dari partai yang berkuasa, satu-satunya partai di negara pulau itu.

"Saya menyelesaikan tugas saya sebagai sekretaris pertama... dengan kepuasan, karena telah memenuhi (tugas saya) dan keyakinan akan masa depan tanah air," katanya dalam penutup yang singkat dan langsung, dan juga kontras dengan pidato yang berapi-api yang biasanya dilakukan saudaranya, Fidel, yang meninggal pada tahun 2016.

Castro tidak mengatakan siapa yang akan dia dukung sebagai penggantinya sebagai sekretaris pertama Partai Komunis. Namun dia sebelumnya mengindikasikan bahwa dia lebih suka menyerahkan kendali kepada Miguel Díaz-Canel yang berusia 60 tahun, yang menggantikannya sebagai presiden pada tahun 2018 dan merupakan pembawa standar generasi loyalis yang lebih muda yang telah mendorong pembukaan ekonomi tanpa menyentuh sistem satu partai Kuba.

Pensiunnya Castro mengakhiri era kepemimpinan formal yang dimulai dengan kakaknya, Fidel dan revolusi 1959 di negaranya. “Seseorang harus menyingkir untuk orang-orang muda,” kata pensiunan berusia 64 tahun, Juana Busutil, di mana Castro “akan terus menjadi pemimpin.”

Transisi datang pada saat yang sulit bagi Kuba, dengan banyak orang di pulau itu cemas tentang apa yang akan terjadi di masa depan.

Pandemi virus corona, reformasi keuangan yang menyakitkan, dan pembatasan yang diberlakukan oleh pemerintahan Trump telah mengguncang ekonomi, yang menyusut 11% tahun lalu sebagai akibat dari jatuhnya pariwisata dan pengiriman uang. Antrian dan kekurangan pangan yang panjang telah menghidupkan kembali gema dari "periode khusus" yang mengikuti runtuhnya Uni Soviet pada awal 1990-an.

Pada bulan Januari, Díaz-Canel mengeluarkan rencana yang disetujui dua kongres lalu untuk menyatukan sistem mata uang ganda pulau itu, sehingga menimbulkan kekhawatiran akan inflasi. Dia juga membuka pintu bagi perusahaan swasta yang lebih luas, kategori yang telah lama dilarang atau dibatasi secara ketat, yang memungkinkan warga Kuba secara legal menjalankan berbagai jenis bisnis yang dijalankan sendiri dari rumah mereka.

Partai Komunis terdiri dari 700.000 aktivis dan ditugaskan dalam konstitusi Kuba untuk mengatur urusan bangsa dan masyarakat. Fidel Castro, yang memimpin revolusi yang menggulingkan diktator Fulgencio Batista dari kekuasaan pada tahun 1959, secara resmi menjadi ketua partai pada tahun 1965, sekitar empat tahun setelah secara resmi memeluk sosialisme.

Dia dengan cepat menguasai partai lama di bawah kendalinya dan menjadi pemimpin negara yang tidak perlu dipertanyakan sampai jatuh sakit pada tahun 2006 dan pada tahun 2008 menyerahkan kursi kepresidenan kepada adik laki-lakinya, Raul, yang juga berjuang bersamanya selama revolusi.

Raul menggantikannya sebagai ketua partai pada 2011. Fidel Castro meninggal pada 2016. Dalam sebagian besar hidupnya, Raul memainkan “senar kedua” untuk saudara laki-lakinya Fidel, pertama sebagai komandan gerilya, kemudian sebagai tokoh senior dalam pemerintahan sosialis mereka. Tetapi selama dekade terakhir, Raul-lah yang telah menjadi wajah komunis Kuba dan pembangkangannya terhadap upaya AS untuk menggulingkan sistem sosialisnya.

Anak keempat dari tujuh bersaudara dari seorang imigran Spanyol di Kuba timur, Raul telah bergabung dengan kakak laki-lakinya yang revolusi. Dia memimpin front utama dalam perang gerilya berikutnya yang dipimpin oleh Fidel yang menggulingkan Fulgencio Batista. Dan dia bertugas untuk satu atau dua generasi berikutnya sebagai kepala angkatan bersenjata. Selama bertahun-tahun, dia dianggap komunis yang lebih ortodoks daripada saudaranya.

Tapi Raul-lah yang mencapai kesepakatan dengan Presiden AS, Barack Obama, pada 2014 yang menciptakan pembukaan AS paling luas ke Kuba sejak awal 1960-an. Ini menciptakan lonjakan kontak dengan Amerika Serikat yang sebagian besar terbalik di bawah penerus Obama, Donald Trump.

"Tidak ada, tidak ada, tidak ada yang memaksa saya untuk membuat keputusan ini," kata Castro, yang pidatonya di depan Kongres yang ditutup hari Jumat disiarkan di televisi pemerintah. "Selama saya hidup, saya akan siap dengan kaki saya di sanggurdi untuk mempertahankan tanah air, revolusi dan sosialisme dengan kekuatan yang lebih besar dari sebelumnya." (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home