Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 18:21 WIB | Jumat, 01 Mei 2020

Resolusi Gencatan Senjata Gagal Dibahas DK PBB, Akibat Konflik China dan AS

Sidang di Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-bangsa (DK PBB). (Foto: dok. Ist)

NEW YORK, SATUHARAPAN.COM-Amerika Serikat dan China terus berselisih hingga hari Kamis (30/4) mengenai rancangan resolusi Dewan Keamanan PBB yang menyerukan jeda kemanusiaan selama 90 hari untuk konflik di seluruh dunia dalam menghadapi pandemi  virus corona.

Kebuntuan itu, lebih dari masalah Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), menyisakan sedikit harapan untuk pemungutan suara cepat di DK PBB yang berjuang untuk menemukan respons bagi krisis global. Sebagian besar tetap bisu sejak pandemi yang terjadi sekali dalam seabad danmulai membunuh puluhan ribu orang, serta mematikan ekonomi di seluruh dunia.

"Ini jalan buntu besar, tidak ada yang bergerak," kata seorang diplomat yang tidak bersedia namanya disebutkan. "Kami sedang berdiri di air," kata yang lain.

Naskah resolusi yang diusulkan Prancis dan Tunisia dan telah dibahas selama beberapa pecan. Hal itu menyerukan jeda kemanusiaan 90 hari untuk membawa bantuan kepada populasi paling rentan yang terjebak dalam konflik di seluruh dunia, termasuk di tempat-tempat seperti Afghanistan dan Yaman.

Draf itu juga mendukung permohonan pada 23 Maret oleh Sekretaris Jenderal PBB, Antonio Guterres, untuk gencatan senjata di seluruh dunia untuk memfasilitasi perang melawan virus corona.

Tetapi Washington dan Beijing tetap berselisih tentang cara merujuk ke WHO dalam teks resolusi itu. Peran WHO dalam menangani pandemi telah diserang oleh Presiden AS, Donald Trump, yang mengeluh tidak transparan tentang virus corona dan menangguhkan dana AS untuk organisasi itu. China merespons dengan menawarkan dana tambahan.

China "mendesak disebutkannya WHO" dalam naskah resolusi, sementara AS tidak menginginkannya, kata beberapa diplomat.

"Kami tidak mengomentari negosiasi yang sedang berlangsung" di DK PBB, kata Departemen Luar Negeri AS mengatakan ketika ditanya tentang kebuntuan. Sementara tidak ada reaksi dari misi China di PBB.

Rekan penulis draeft resolusi, sebagaimana anggota DK, masih menunggu kompromi antara dua anggota tetap, yang masing-masing memiliki hak veto. Tidak ada kemajuan sejak awal pekan ini, kata diplomat lain.

20 Zona Perang

Pemungutan suara di DK diharapkan pekan ini, dan Guterres telah mendesak selama lebih dari sebulan. Tapi ini tampaknya semakin tidak mungkin dalam jangka pendek, karena ketidaksepakatan antara AS dan China. "Mari kita lihat apakah pekan depan akan membawa sesuatu yang baru," kata seorang diplomat.

Kebuntuan itu bisa berakhir dengan cepat jika AS dan China menemukan kompromi, kata seorang duta besar Barat. Disebutkan WHO hanyalah masalah sampingan dalam rancangan yang berpusat pada dukungan untuk gencatan senjata di sekitar 20 zona perang atau konflik di seluruh dunia, kata duta besar ini.

Saat ini, resolusi memiliki ruang kosong di mana WHO dieebutkan dan bagaimana itu akan diputuskan pada akhir negosiasi. Prancis dan Tunisia bisa saja memutuskan untuk tidak menyebutkan hal itu sama sekali, meskipun gagasan ini mungkin diveto oleh China, dengan dukungan Rusia.

Sejak pertemuan virtual pada 9 April, DK tetap diam mengenai krisis global ini yang merupakan terbesar sejak Perang Dunia II. (AFP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home