Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 06:34 WIB | Minggu, 16 Agustus 2020

Ribuan Orang Protes Presiden Korsel karena Memberlakukan Lagi Jarak Sosial

Para pengunjuk rasa memprotes pemerintah di Seoul, Korea Selatan, hari Sabtu (15/8/2020). Ribuan orang dengan payung dan jas hujan, berbaris di jalan-jalan ibu kota Korea Selatan yang basah, mengabaikan imbauan resmi untuk tinggal di rumah di tengah lonjakan infeksi virus corona (Foto: AP)

SEOUL, SATUHARAPAN.COM-Lonjakan kasus baru virus corona di Korea Selatan telah mendorong pihak berwenang untuk memberlakukan kembali pembatasan jarak sosial yang lebih ketat di ibu kota, Seoul, tetapi itu tidak menghentikan ribuan demonstran untuk memprotes kebijakan Presiden Moon Jae-in.

Untuk hari kedua berturut-turut dalam lebih dari empat bulan, negara itu telah melaporkan lonjakan mendadak dalam kasus yang ditularkan secara lokal, kata Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea (KCDC).

KCDC melaporkan 166 kasus baru pada hari Jumat (14/8), 155 di antaranya di dalam negeri, mendorong pihak berwenang untuk memberlakukan kembali tindakan anti virus karena mereka khawatir tentang momok gelombang baru penyakit tersebut.

Aturan yang lebih keras datang ketika ribuan orang menggelar demonstrasi di pusat kota Seoul, meskipun ada larangan demonstrasi di ibu kota. Beberapa kelompok konservatif memprotes kebijakan pasar real estat Presiden Moon baru-baru ini dan serangkaian skandal seks yang melibatkan para pemimpin pemerintahannya.

Protes, dengan beberapa membawa plakat bertuliskan "Usir Moon Jae-in", bertepatan dengan Hari Pembebasan Nasional dari penjajahan Jepang tahun 1910-1945 di semenanjung itu.

Pengujian Yang Luas

Korea Selatan menggunakan pelacakan invasif dan pengujian luas untuk menahan wabah virus corona, tetapi negara ekonomi terbesar keempat di Asia itu telah mengalami wabah terus-menerus dalam beberapa pekan terakhir, sebagian besar di daerah ibu kota yang padat penduduk.

Kasus-kasus baru ini membuat penghitungan Korea Selatan menjadi 15.039 dengan 305 kematian pada hari Jumat tengah malam. Lonjakan infeksi baru-baru ini muncul di berbagai kelompok, termasuk pertemuan di gereja dan restoran.

Lebih dari 100 infeksi dikaitkan dengan anggota gereja Seoul saja dan mereka yang melakukan kontak dengan pengunjung gereja. Pihak berwenang sedang menguji 4.000 anggota gereja, kata Menteri Kesehatan, Park Neung-hoo, dalam sebuah pengarahan.

Tahap Dua

Pihak berwenang memutuskan untuk meningkatkan pedoman jarak sosial ke tahap kedua untuk Seoul dan provinsi terdekat Gyeonggi, kata Perdana Menteri, Chung Sye-kyun, pada pertemuan pada hari Sabtu (15/8).

"Kami menghadapi situasi yang sangat berbahaya yang dapat menyebabkan gelombang epidemi lain jika kami tidak dapat mengatasi krisis ini," kata Chung.

Otoritas kesehatan telah mengkategorikan aturan jarak sosial dalam tiga tahap: tahap satu menjadi yang paling tidak intens dan tahap tiga yang paling sulit, di mana sekolah dan bisnis didesak untuk ditutup.

Tahap kedua membatasi pertemuan di dalam ruangan hingga di bawah 50 dan pertemuan di luar ruangan di bawah 100, dan melarang penonton dalam pertandingan olah raga, mengecewakan penggemar yang baru saja kembali ke stadion bisbol dan sepak bola setelah penundaan lima pekan untuk musim tersebut. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
LAI Got talent
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home