Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 09:29 WIB | Minggu, 15 November 2020

Ribuan Pendukung Trump Gelar Protes Jalanan

Pendukung Presiden Donald Trump berunjuk rasa di Freedom Plaza pada hari Sabtu (14/11/2020), di Washington. (Foto: AP)

WASHINGTON DC, SATUHARAPAN.COM-Pendukung setia Presiden Donald Trump berunjuk rasa di Washington DC pada hari Sabtu (14/11) di belakang klaim palsu tentang pemilihan yang dicurangi dan bergabung dalam iring-iringan mobilnya ketika dalam perjalanan ke luar kota.

“Saya hanya ingin menjaga semangatnya dan memberi tahu dia bahwa kami mendukungnya,” kata seorang loyalis, Anthony Whittaker dari Winchester, Virginia, dari luar gedung Mahkamah Agung, tempat beberapa ribu orang berkumpul setelah pawai di sepanjang Pennsylvania Avenue dari Freedom Plaza, dekat Gedung Putih.

Sepekan setelah calon dari Partai Demokrat, Joe Biden, dinyatakan sebagai pemenang pemilu, demonstrasi untuk mendukung Trump terjadi di kota-kota lain. Kemarahan pada prospek transfer kekuasaan eksekutif tidak menunjukkan tanda-tanda mereda. Itu menjadi isyarat pernyataan kemenangan presiden yang tak henti-hentinya dalam perlombaan yang sebenarnya dia kalahkan.

Sebuah koalisi yang luas dari pejabat tinggi pemerintah dan industri telah menyatakan bahwa pemungutan suara pada 3 November dan penghitungan berikutnya berlangsung lancer, bahkan "yang paling aman dalam sejarah Amerika," kata mereka, menyangkal upaya Trump untuk merusak integritas pemilu.

Aksi di Kota Lain

Di Delray Beach, Florida, beberapa ratus orang berbaris, beberapa membawa tanda bertuliskan "Hitung setiap suara" dan "Kita tidak bisa hidup di bawah pemerintahan Marxis." Di Lansing, Michigan, pengunjuk rasa berkumpul di Capitol untuk mendengarkan pembicara yang meragukan hasil yang menunjukkan Biden memenangi pemilihan di negara bagian dengan lebih dari 140.000 suara. Polisi Phoenix memperkirakan 1.500 orang berkumpul di luar Arizona Capitol untuk memprotes kemenangan tipis Biden di negara bagian tersebut.

Kerumunan di Washington mulai berkumpul pada hari Sabtu pagi ketika sorak-sorai terdengar saat limusin Trump mendekati Freedom Plaza. Orang-orang berbaris di kedua sisi jalan, beberapa berdiri hanya beberapa meter dari kendaraan Trump. Yang lain menunjukkan antusiasme mereka dengan berlari bersama karavan.

Mereka meneriakkan "AS, AS" dan "empat tahun lagi," dan banyak yang membawa bendera dan tanda Amerika untuk menunjukkan ketidaksenangan mereka dengan penghitungan suara. Setelah jalan memutar yang singkat untuk perjalanan lambat di sekitar lokasi, iring-iringan mobil Trump menuju ke klub golf presiden di Virginia.

Di antara para pembicara adalah seorang Republik Georgia yang baru terpilih menjadi anggota Kongres AS, Marjorie Taylor Greene, yang telah mengungkapkan pandangan rasis dan dukungan untuk teori konspirasi QAnon, serta mendesak orang-orang untuk berbaris damai menuju Mahkamah Agung.

Para demonstran termasuk anggota Proud Boys, sebuah kelompok neo fasis yang terkenal karena perkelahian jalanan dengan lawan ideologis di demonstrasi politik.

Pawai tersebut sebagian besar berlangsung damai pada siang hari sebelum berubah tegang di malam hari, dengan berbagai konfrontasi ketika sekelompok kecil pendukung Trump berusaha memasuki daerah sekitar Black Lives Matter Plaza, sekitar satu blok dari Gedung Putih, tempat beberapa ratus demonstran anti-Trump berada. berkumpul.

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home