Loading...
SAINS
Penulis: Dewasasri M Wardani 09:48 WIB | Kamis, 04 Oktober 2018

Riset Meniru Evolusi Protein Dianugerahi Hadiah Nobel Kimia 2018

Ilustrasi. Tiga ilmuwan, Frances Arnold, George Smith dan Gregory Winter dianugerahi hadiah Nobel Kimia, untuk hasil risetnya yang menjadi pionir sains di bidang enzim dan antibodi. (Foto: dw.com)

STOCKHOLM, SATUHARAPAN.COM – Akademi Ilmu Pengetahuan Kerajaan Swedia di Stockholm mengumumkan Frances Arnold dari California Institute of Technology, George Smith dari University of Missouri, dan Gregory Winter dari MRC Laboratory of Molecular Biology di Inggris, dianugerahi hadiah Nobel Kimia untuk hasil riset mereka yang menjadi pioner sains di bidang enzim dan antibodi.

Frances Arnold (62) adalah peneliti pertama, yang merekayasa evolusi enzim.

Komite Nobel menyebutkan, pemanfaatannya mencakup produksi unsur kimia yang lebih ramah lingkungan untuk obat-obatan serta produksi bahan bakar terbarukan.

Untuk karya ilmiahnya, Arnold dianugerahi separuh dari hadiah uang tunai total 1 juta US dolar (Rp 15 miliar). Arnold menjadi perempuan kelima yang dianugerahi Nobel Kimia sepanjang sejarah penghargaan itu yang dimulai dari tahun 1901.

"Ketiga peneliti menerapkan prinsip evolusi Darwin dalam tabung reaksi," kata Glaes Gustafson, ketua komite Nobel bidang kimia. "Para peneliti menerapkan pemahamam di tingkat molekuler yang kita peroleh dari proses evolusi di laboratorium. Dengan itu mereka berhasil memacu evolusi ribuan kali lebih cepat untuk memproduksi protein baru,” kata ketua komite Nobel bidang kimia itu.

George Smith (77), mengembangkan metode baru untuk mengembangkan protein baru. Sementara Gregory Winter (67) memanfaatkan metodenya untuk menciptakan antibodi, berupa protein pembasmi penyakit di dalam darah. Kedua peneliti ini akan berbagi separuh hadiah uang tunai Nobel Kimia.

Obat pertama berbasis karya Winter diizinkan beredar tahun 2002. Obatnya digunakan untuk terapi rheumatoid arthritis, psoriasis, dan penyakit peradangan bowel, demikian keterangan Akademi Ilmu Pengetahuan Swedia. (dw.com)

 

Editor : Sotyati


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home