Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 09:45 WIB | Selasa, 19 Oktober 2021

Rusia: Kasus COVID-19 Mencapai Lebih dari Delapan Juta

Kasus baru dalam sehari mencapai lebih dari 34.000.
Pemandangan salah satu sudut di kota Moskow, Rusia. (Foto ilustrasi: dok. Ist)

MOSKOW, SATUHARAPAN.COM-Jumlah total infeksi virus corona di Rusia telah mencapai delapan juta, lebih dari lima persen dari populasi, dan jumlah infeksi harian mencapai rekor baru.

Gugus tugas virus corona nasional mengatakan pada hari Senin (18/10) bahwa 34.325 infeksi baru selama sehari terakhir meningkatkan total pandemi menjadi 8.027.012.

Dikatakan juga 998 orang meninggal karena COVID-19 pada hari sebelumnya, sehingga jumlah total kematian menjadi 224.310, jumlah kematian virus tertinggi di Eropa.

Jumlah kematian harian sedikit lebih rendah dari rekor 1.002 yang dihitung pada hari Sabtu, tetapi menunjukkan bahwa Rusia masih berjuang melawan virus karena tingkat vaksinasi tetap rendah.

Pihak berwenang Rusia telah mencoba untuk mempercepat laju vaksinasi dengan lotere, bonus, dan insentif lainnya, tetapi skeptisisme vaksin yang meluas dan sinyal yang bertentangan dari para pejabat telah menghalangi upaya tersebut.

Gugus tugas mengatakan bahwa sekitar 45 juta orang Rusia, atau 32 persen dari hampir 146 juta penduduk negara itu, telah divaksinasi penuh.

Terlepas dari jumlah korban yang meningkat, Kremlin mengesampingkan penguncian nasional baru seperti yang dilakukan di awal pandemi yang sangat merugikan ekonomi dan merusak popularitas Presiden Vladimir Putin. Sebaliknya, ia telah mendelegasikan kekuatan untuk menegakkan pembatasan virus corona kepada otoritas regional.

Beberapa dari 85 wilayah Rusia telah membatasi acara publik besar dan akses terbatas ke teater, restoran, dan tempat lainnya.

Pihak berwenang di St. Petersburg, kota terbesar kedua di Rusia, pada hari Senin memperkenalkan kode digital yang harus ditunjukkan mulai 1 November untuk membuktikan vaksinasi atau infeksi masa lalu untuk memasuki konferensi dan acara olahraga.

Mulai 15 November, kode tersebut akan diperlukan di bioskop, teater, museum, dan gym, dan pada 1 Desember kode tersebut menjadi wajib di restoran, kafe, dan beberapa toko.

Kota itu telah melaporkan jumlah infeksi baru terbesar kedua di negara itu setelah Moskow.

Pihak berwenang Moskow sejauh ini menahan diri untuk tidak memperketat pembatasan virus corona meskipun beban kasus yang meningkat dan kehidupan sehari-hari di ibu kota sebagian besar tetap seperti biasa.

Konsentrasi tertinggi kasus baru sebagian besar berada di Rusia barat yang relatif urban dan di daerah maju di sepanjang Pantai Pasifik seperti Vladivostok dan Khabarovsk. Namun, wilayah Siberia yang jarang penduduknya di Sakha dan Chukotka di timur laut yang ekstrem juga menunjukkan tingkat kasus yang tinggi dengan lebih dari 150 infeksi per 100.000 orang selama periode tujuh hari.

Korban COVID-19 resmi menempatkan Rusia sebagai negara dengan kematian pandemi terbanyak kelima di dunia setelah Amerika Serikat, Brasil, India, dan Meksiko.

Namun, badan statistik negara bagian Rosstat, yang juga menghitung kematian di mana virus tidak dianggap sebagai penyebab utama, telah melaporkan jumlah kematian pandemi yang jauh lebih tinggi, sekitar 418.000 orang pada Agustus. Berdasarkan angka itu, Rusia akan menjadi negara yang paling terpukul keempat, di depan Meksiko. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home