Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 10:08 WIB | Sabtu, 21 Mei 2022

Rusia Klaim Kuasai Penuh Kota Mariupol, Ukraina

Awak kendaraan artileri self-propelled 'Gvozdika' ('Carnation') dari milisi Republik Rakyat Donetsk bersiap untuk menembak ke arah posisi tentara Ukraina, dekat kota Yasynuvataya, di luar Donetsk, di wilayah di bawah pemerintahan Republik Rakyat Donetsk, timur Ukraina, Jumat, 20 Mei 2022. (Foto: AP/Alexei Alexandrov)

MOSKOW, SATUHARAPAN.COM-Rusia mengklaim telah merebut Mariupol pada hari Jumat (20/5) dalam apa yang akan menjadi kemenangan terbesarnya dalam perangnya dengan Ukraina, setelah pengepungan hampir tiga bulan yang membuat sebagian besar kota pelabuhan strategis itu menjadi reruntuhan, dengan lebih dari 20.000 warga sipil dikhawatirkan tewas.

Menteri Pertahanan Rusia, Sergei Shoigu, melaporkan kepada Presiden Vladimir Putin “pembebasan total” dari pabrik baja Azovstal di Mariupol, benteng terakhir perlawanan Ukraina, dan kota secara keseluruhan, kata juru bicara, Igor Konashenkov.

Namun belum ada konfirmasi langsung dari Ukraina. Kantor berita negara Rusia, RIA Novosti, mengutip kementerian yang mengatakan total 2.439 pejuang Ukraina yang telah bersembunyi di pabrik baja telah menyerah sejak hari Senin, termasuk lebih dari 500 pada hari Jumat.

Saat mereka menyerah, pasukan ditawan oleh Rusia, dan setidaknya beberapa dibawa ke bekas koloni penjara. Lainnya dikabarkan dirawat di rumah sakit.

Pertahanan pabrik baja telah dipimpin oleh Resimen Azov Ukraina, yang asal-usul sayap kanannya telah ditangkap oleh Kremlin sebagai bagian dari upaya untuk menjadikan invasinya sebagai pertempuran melawan pengaruh Nazi di Ukraina. Rusia mengatakan komandan Azov dibawa pergi dari pabrik dengan kendaraan lapis baja.

Pihak berwenang Rusia telah mengancam akan menyelidiki beberapa pembela pabrik baja atas kejahatan perang dan mengadili mereka, mencap mereka sebagai “Nazi” dan penjahat. Itu telah menimbulkan ketakutan internasional tentang nasib mereka.

Pabrik baja, yang terbentang di 11 kilometer persegi, telah menjadi tempat pertempuran sengit selama berminggu-minggu. Kelompok pejuang bersenjata yang berkurang telah bertahan, menarik serangan udara Rusia, artileri dan tembakan tank, sebelum pemerintah mereka memerintahkan mereka untuk meninggalkan pertahanan pabrik dan menyelamatkan diri.

Pengambilalihan total Mariupol memberi Putin kemenangan yang sangat dibutuhkan dalam perang yang dia mulai pada 24 Februari, sebuah konflik yang seharusnya menjadi penaklukan kilat bagi Kremlin tetapi sebaliknya telah melihat kegagalan untuk merebut ibu kota Kiev. Ini sebuah kemunduran kekuatan yang kemudian mendorong memfokuskan kembali di Ukraina timur, setelah tenggelamnya kapal utama armada Laut Hitam Rusia.

Analis militer mengatakan penangkapan Mariupol pada titik ini sebagian besar penting secara simbolis, karena kota itu sudah secara efektif berada di bawah kendali Moskow dan sebagian besar pasukan Rusia yang terikat oleh pertempuran di sana telah pergi.

Dalam perkembangan lain hari Jumat, Barat bergerak untuk menuangkan miliaran lebih banyak bantuan ke Ukraina dan pertempuran berkecamuk di Donbas, jantung industri di Ukraina timur yang ingin direbut oleh Putin.

Pasukan Rusia menembaki jalan raya vital dan terus menyerang kota utama di wilayah Luhansk, menghantam sebuah sekolah di antara situs-situs lain, kata pihak berwenang Ukraina. Luhansk adalah bagian dari Donbas.

Kremlin telah berusaha menguasai Mariupol untuk menyelesaikan koridor darat antara Rusia dan Semenanjung Krimea, yang direbutnya dari Ukraina pada tahun 2014, dan membebaskan pasukan untuk bergabung dalam pertempuran yang lebih besar untuk Donbas. Hilangnya kota itu juga membuat Ukraina kehilangan pelabuhan vital.

Rusia Harus Bayar Setiap Kehancuran

Sementara itu, Presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskyy mengatakan Rusia harus membayar untuk setiap rumah, sekolah, rumah sakit, dan bisnis yang dihancurkannya.

Dia meminta mitra Ukraina untuk menyita dana dan properti Rusia di bawah yurisdiksi mereka dan menggunakannya untuk menciptakan dana untuk mengkompensasi mereka yang menderita.

Rusia “akan merasakan bobot sebenarnya dari setiap rudal, setiap bom, setiap peluru yang ditembakkan ke kami,” katanya dalam pidato video malamnya.

Kelompok Tujuh (G7) ekonomi utama dan lembaga keuangan global sepakat untuk menyediakan lebih banyak uang untuk meningkatkan keuangan Ukraina, sehingga totalnya menjadi US$ 19,8 miliar. Di AS, Presiden Joe Biden diperkirakan akan menandatangani paket bantuan militer dan ekonomi senilai US$40 miliar untuk Ukraina dan sekutunya. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home