Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 11:34 WIB | Sabtu, 26 Februari 2022

Rusia Serbu Kiev, Presiden Ukraina Ajak Warga Pertahankan Negara

Rusia Serbu Kiev, Presiden Ukraina Ajak Warga Pertahankan Negara
Peta Ukraina. (Foto: AP)
Rusia Serbu Kiev, Presiden Ukraina Ajak Warga Pertahankan Negara
Seorang petugas pemadam kebakaran Ukraina berjalan di antara pecahan pesawat yang jatuh terlihat di Kyiv, Ukraina, Jumat, 25 Februari 2022. (Foto: AP/Oleksandr Ratushniak)

KIEV, SATUHAR4APAN.COM-Pasukan Rusia menyerbu ke arah ibu kota Ukraina, hari  Sabtu pagi ketika ledakan terdengar di seluruh kota dan presiden mendesak warga negara itu untuk "berdiri teguh" melawan pengepungan yang dapat menentukan masa depannya. Dia bersumpah untuk tetap tinggal di ibu kota: "Pertarungan ada di sini."

Ratusan korban dilaporkan dalam pertempuran itu, termasuk penembakan yang membelah gedung apartemen di Kiev dan menghancurkan jembatan dan sekolah. Ada juga tanda-tanda yang berkembang bahwa Rusia mungkin berusaha untuk menggulingkan pemerintah Ukraina, yang oleh para pejabat AS digambarkan sebagai tujuan akhir Presiden Rusia Vladimir Putin.

Serangan itu merupakan upaya paling berani Putin untuk membuat ulang peta dunia dan menghidupkan kembali pengaruh era Perang Dingin Moskow. Ini memicu upaya internasional baru untuk mengakhiri invasi, termasuk sanksi langsung terhadap Presiden Vladimir Putin.

Saat negaranya menangkis ledakan dan tembakan, Presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskyy, menyerukan gencatan senjata dan memperingatkan dalam sebuah pernyataan suram bahwa beberapa kota sedang diserang. “Malam ini kita harus berdiri teguh,” katanya. "Nasib Ukraina sedang diputuskan sekarang."

Untuk bagian mereka, para pejabat pertahanan AS percaya bahwa serangan Rusia telah menghadapi perlawanan yang cukup besar dan berjalan lebih lambat dari yang dibayangkan Moskow, meskipun itu bisa berubah dengan cepat.

Tawaran Adakan Pembicaraan

Kremlin menerima tawaran Kiev untuk mengadakan pembicaraan, tetapi tampaknya itu merupakan upaya untuk memeras konsesi dari Zelenskyy yang diperangi, alih-alih isyarat menuju solusi diplomatik.

Militer Rusia melanjutkan serangannya, dengan mengklaim kota Melitopol di selatan Ukraina pada hari Jumat. Namun, tidak jelas dalam kabut perang berapa banyak wilayah Ukraina yang masih di bawah kendali Ukraina, dan berapa banyak atau sedikit yang direbut pasukan Rusia.

Ketika pertempuran berlanjut, militer Ukraina melaporkan menembak jatuh sebuah pesawat angkut Rusia II-76 yang membawa pasukan terjun payung di dekat Vasylkiv, sebuah kota 25 mil (40 kilometer) selatan Kiev, sebuah akun yang dikonfirmasi oleh seorang pejabat senior intelijen Amerika. Tidak jelas berapa banyak yang ada di dalam pesawat. Pesawat angkut dapat membawa hingga 125 pasukan terjun payung.

Amerika Serikat dan kekuatan global lainnya menjatuhkan sanksi yang semakin keras terhadap Rusia ketika invasi bergema melalui ekonomi dunia dan pasokan energi, yang mengancam akan lebih lanjut menghantam rumah tangga biasa. Pejabat PBB mengatakan jutaan orang bisa melarikan diri dari Ukraina.

Liga olah raga bergerak untuk menghukum Rusia dan bahkan kontes lagu populer Eurovision melarangnya dari putaran final Mei di Italia.

Melalui semua itu, Rusia tetap teguh, memveto resolusi Dewan Keamanan PBB yang menuntut agar mereka berhenti menyerang Ukraina dan segera menarik pasukan. Veto itu diperkirakan, tetapi AS dan para pendukungnya berpendapat bahwa upaya itu akan menyoroti isolasi internasional terhadap Moskow.

Pemungutan suara 11-1, dengan China, India dan Uni Emirat Arab abstain, menunjukkan oposisi yang signifikan tetapi tidak total terhadap invasi Rusia ke tetangganya yang lebih kecil dan lebih lemah secara militer.

Pertemuan itu mengungkap gesekan Rusia-Ukraina, termasuk ketika Duta Besar Ukraina, Sergiy Kyslytsya, meminta mengheningkan cipta untuk berdoa bagi mereka yang tewas dan meminta Duta Besar Rusia, Vassily Nebenzia, untuk berdoa “untuk keselamatan.”

Nebenzia membalas bahwa peringatan itu harus mencakup orang-orang yang telah meninggal di wilayah Donbas Ukraina timur. Separatis pro Rusia di sana telah memerangi pemerintah Ukraina, yang dituduh melakukan pelanggaran oleh Rusia. Keheningan yang menegangkan terjadi sesaat.

Respons NATO

NATO, sementara itu, memutuskan untuk mengirim bagian dari pasukan tanggapan aliansi untuk membantu melindungi negara-negara anggotanya di timur untuk pertama kalinya. NATO tidak mengatakan berapa banyak pasukan yang akan dikerahkan tetapi menambahkan bahwa itu akan melibatkan kekuatan darat, laut dan udara.

Hari Kedua invasi Rusia, perang darat terbesar di Eropa sejak Perang Dunia II, difokuskan di ibu kota Ukraina, tempat wartawan Associated Press mendengar ledakan dimulai sebelum fajar. Tembakan dilaporkan terjadi di beberapa daerah.

Tidak jelas berapa banyak orang secara keseluruhan telah meninggal. Pejabat Ukraina melaporkan setidaknya 137 kematian di pihak mereka sejak hari pertama pertempuran dan mengklaim ratusan di pihak Rusia. Pihak berwenang Rusia tidak merilis angka korban.

Pejabat PBB melaporkan 25 kematian warga sipil, sebagian besar dari penembakan dan serangan udara, dan mengatakan bahwa 100.000 orang diyakini telah meninggalkan rumah mereka. Mereka memperkirakan bahwa hingga empat juta dapat melarikan diri jika pertempuran meningkat.

Keberadaan Presiden Ukraina

Zelenskyy mentweet bahwa dia dan Presiden AS Joe Biden berbicara melalui telepon dan membahas “penguatan sanksi, bantuan pertahanan konkret dan koalisi anti perang.”

Keberadaannya dirahasiakan setelah Zelenskyy mengatakan kepada para pemimpin Eropa melalui telepon pada hari Kamis bahwa dia adalah target No. 1 Rusia, dan bahwa mereka mungkin tidak akan melihatnya lagi dalam keadaan hidup.

Kantornya kemudian merilis video dia berdiri dengan pembantu senior di luar kantor kepresidenan dan mengatakan bahwa dia dan pejabat pemerintah lainnya akan tinggal di ibu kota.

Zelenskyy sebelumnya menawarkan untuk bernegosiasi atas permintaan utama Putin: bahwa Ukraina menyatakan dirinya netral dan meninggalkan ambisinya untuk bergabung dengan NATO.

Kremlin mengatakan Kiev awalnya setuju untuk melakukan pembicaraan di Minsk, kemudian mengatakan akan lebih memilih Warsawa dan kemudian menghentikan komunikasi. Juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia, Maria Zakharova, kemudian mengatakan bahwa Kiev akan membahas prospek pembicaraan pada hari Sabtu.

Putin yang semakin terisolasi memandang Ukraina dan kepemimpinannya, dan mendesak militer Ukraina untuk menyerah, dengan mengatakan: “Kami akan merasa lebih mudah untuk setuju dengan Anda daripada dengan geng pecandu narkoba dan neo Nazi yang bersembunyi di Kiev dan telah menyandera seluruh rakyat Ukraina.”

Dengan bermain nostalgia Rusia padakepahlawanan Perang Dunia II, Kremlin menyamakan anggota kelompok sayap kanan Ukraina dengan neo Nazi. Zelenskyy, yang adalah orang Yahudi, dengan marah menolak klaim tersebut.

Putin belum mengungkapkan rencana utamanya untuk Ukraina. Menteri Luar Negeri, Sergey Lavrov, memberi petunjuk, dengan mengatakan, "Kami ingin membiarkan rakyat Ukraina menentukan nasibnya sendiri." Juru bicara Putin, Dmitry Peskov, mengatakan Rusia mengakui Zelenskyy sebagai presiden, tetapi tidak mengatakan berapa lama operasi militer Rusia bisa berlangsung. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home