Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 10:35 WIB | Sabtu, 01 Oktober 2022

Rusia Veto Resolusi PBB Kutuk Pencaplokan Ukraina

10 negara setuju, satu (rusia) menolak, dan empat abstain: China, India, Brasil dan Gabon.
Rusia Veto Resolusi PBB Kutuk Pencaplokan Ukraina
Duta Besar Rusia untuk PBB, Vasily Nebenzya, mengangkat tangannya menentang pemungutan suara Dewan Keamanan PBB mengenai rancangan resolusi yang menyetujui pencaplokan Rusia atas wilayah Ukraina yang diduduki perang, Jumat 30 September 2022 di markas besar PBB. (Foto: AP/Bebeto Matthews)
Rusia Veto Resolusi PBB Kutuk Pencaplokan Ukraina
Duta Besar Inggris untuk PBB, Barbara Woodward, kiri, dan Duta Besar Amerika Serikat untuk PBB, Linda Thomas-Greenfield, kanan, berunding sebelum pemungutan suara Dewan Keamanan PBB mengenai rancangan resolusi yang menyetujui rencana pencaplokan Rusia atas wilayah Ukraina yang diduduki perang, Jumat September 30, 2022 di markas besar PBB. (Foto: AP/Bebeto Matthews)

PBB, SATUHARAPAN.COM-Rusia memveto resolusi PBB pada hari Jumat (30/9) yang akan mengutuk referendum di empat wilayah Ukraina sebagai ilegal, menyatakan mereka tidak sah dan mendesak semua negara untuk tidak mengakui pencaplokan wilayah yang diklaim oleh Moskow.

Pemungutan suara di Dewan Keamanan beranggotakan 15 orang adalah 10-1, dengan China, India, Brasil, dan Gabon abstain.

Resolusi itu juga akan menuntut penghentian segera “invasi ilegal skala penuh Rusia ke Ukraina” dan penarikan segera dan tanpa syarat semua pasukan militernya dari Ukraina.

Duta Besar Amerika Serikat, Linda Thomas-Greenfield, mengatakan sebelum pemungutan suara bahwa dalam hal veto Rusia, AS dan Albania yang mensponsori resolusi tersebut akan membawanya ke Majelis Umum beranggotakan 193 orang di mana tidak ada veto, “dan tunjukkan bahwa dunia adalah masih berpihak pada kedaulatan dan melindungi integritas teritorial.” Itu kemungkinan akan terjadi pekan depan.

Duta Besar Inggris untuk PBB, Barbara Woodward, menggemakan pernyataan Sekretaris Jenderal Antonio Guterres bahwa tindakan Rusia melanggar Piagam PBB dan harus dikutuk.

“Wilayah yang diklaim Rusia untuk dicaplok lebih dari 90.000 kilometer persegi,” katanya. “Ini adalah pencaplokan wilayah secara paksa terbesar sejak Perang Dunia Kedua. Tidak ada jalan tengah dalam hal ini.”

Pemungutan suara dewan dilakukan beberapa jam setelah upacara di Kremlin yang mewah di mana Presiden Vladimir Putin menandatangani perjanjian untuk mencaplok wilayah Ukraina yang diduduki Rusia seperti Luhansk, Donetsk, Kherson dan Zaporizhzhia, dengan mengatakan bahwa mereka sekarang adalah bagian dari Rusia dan akan dipertahankan oleh Moskow.

Thomas-Greenfield mengatakan hasil referendum "palsu" tentang apakah daerah-daerah ingin bergabung dengan Rusia "ditentukan sebelumnya di Moskow, dan semua orang tahu itu." “Mereka ditahan di belakang laras senjata Rusia,” katanya.

Menambahkan bahwa “prinsip-prinsip suci kedaulatan dan integritas teritorial” di jantung Piagam PBB harus dipertahankan, dia berkata, “Kita semua memahami implikasi untuk perbatasan kita sendiri, ekonomi kita sendiri, dan negara kita sendiri jika prinsip-prinsip ini dibuang ke samping.”

“Putin salah menghitung tekad Ukraina,” kata Thomas-Greenfield. “Rakyat Ukraina telah menunjukkan dengan keras dan jelas: Mereka tidak akan pernah menerima ditundukkan oleh kekuasaan Rusia.”

Duta Besar Rusia, Vassily Nebenzia, membela referendum, mengklaim bahwa lebih dari 100 pengamat internasional dari Italia, Jerman, Venezuela dan Latvia yang mengamati pemungutan suara mengakui hasil tersebut sebagai sah.

“Hasil referendum berbicara sendiri. Penduduk daerah ini tidak ingin kembali ke Ukraina. Mereka telah membuat pilihan yang terinformasi dan bebas untuk mendukung negara kita,” katanya.

Nebenzia menambahkan: "Tidak akan ada jalan untuk mundur karena rancangan resolusi hari ini akan mencoba memaksakan."

Dia menuduh negara-negara Barat di dewan lakukan "tindakan bermusuhan secara terbuka," mengatakan mereka mencapai hal yang "rendah" dengan mengajukan resolusi mengutuk anggota dewan dan memaksa veto Rusia sehingga mereka dapat "wacana yang menarik.”

Di bawah resolusi yang diadopsi awal tahun ini, Rusia harus mempertahankan hak vetonya di hadapan Majelis Umum dalam beberapa pekan mendatang.

Duta Besar China, Zhang Jun, mengatakan bahwa “kedaulatan dan integritas teritorial semua negara harus dijaga.” Tetapi China abstain, katanya, karena percaya bahwa Dewan Keamanan harus menggunakan upaya untuk menenangkan krisis “daripada mengintensifkan konflik dan memperburuk konfrontasi.”

Duta Besar Brasil, Ronaldo Costa Filho, mengatakan referendum “tidak dapat dianggap sah” dan negaranya berdiri dengan prinsip integritas teritorial negara-negara berdaulat. Tapi itu abstain karena resolusi itu tidak berkontribusi untuk meredakan ketegangan dan menemukan "solusi untuk konflik di Ukraina," katanya. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home